Pengadilan Uganda Menegaskan Hukum Anti-Homoseksual yang Draconian

Pengadilan Konstitusi Uganda pada hari Rabu sebagian besar menegaskan hukum anti-gay yang luas yang disahkan Presiden Yoweri Museveni tahun lalu, merusak upaya aktivis dan kelompok hak asasi manusia untuk menghapus undang-undang yang menarik kecaman dunia dan merenggangkan hubungan negara Afrika Timur itu dengan Barat. Undang-undang tersebut, yang disahkan oleh Bapak Museveni pada bulan Mei, mengancam hukuman penjara seumur hidup bagi siapa pun yang terlibat dalam hubungan seks sesama jenis. Siapa pun yang mencoba untuk melakukan hubungan sesama jenis dapat menghadapi hingga sepuluh tahun penjara. Uganda telah menghadapi konsekuensi internasional karena mengesahkan undang-undang tersebut, dengan Bank Dunia menangguhkan semua pendanaan baru dan Amerika Serikat memberlakukan sanksi dan pembatasan visa terhadap pejabat Uganda papan atas. Tapi undang-undang itu populer di Uganda, sebuah negara yang terkurung daratan dengan lebih dari 48 juta penduduk, di mana pemimpin agama dan politik sering kali menentang homoseksualitas. Dampaknya bagi Uganda akan dipantau dengan cermat di negara-negara Afrika lainnya di mana sentimen anti-gay semakin meningkat dan undang-undang anti-gay sedang dipertimbangkan, termasuk di Kenya, Namibia, Tanzania, dan Sudan Selatan. Pada Februari, Parlemen Ghana mengesahkan undang-undang anti-gay, tetapi presiden negara tersebut mengatakan bahwa dia tidak akan menandatanganinya sampai Mahkamah Agung memutuskan konstitusionalitasnya. Di Uganda, kelima hakim memutuskan undang-undang itu melanggar beberapa hak kunci yang dijamin dalam Konstitusi negara itu, termasuk hak atas kesehatan dan privasi. Namun, dalam putusan 200 halaman mereka, mereka sebagian besar menolak permintaan untuk membatalkan undang-undang tersebut. “Kami menolak untuk membatalkan Undang-Undang Anti-Homoseksualitas 2023 secara keseluruhan, dan kami juga tidak akan memberikan larangan permanen terhadap pelaksanaannya,” kata Richard Buteera, salah satu hakim, dalam pembacaan ringkasan putusan tersebut di ruang sidang yang penuh sesak. Frank Mugisha, seorang aktivis hak-hak gay terkemuka dan salah satu penggugat, mengatakan bahwa mereka akan mengajukan banding atas keputusan Pengadilan Konstitusi ke Mahkamah Agung. “Saya sangat sedih,” kata Mr. Mugisha dalam wawancara telepon. “Para hakim telah terpengaruh oleh propaganda dari gerakan anti-gay yang terus mengatakan bahwa ini dalam kepentingan publik dan menyangkal semua argumen yang kami buat yang terkait dengan Konstitusi dan kewajiban internasional.” Undang-undang di Uganda menetapkan hukuman mati bagi siapa pun yang dinyatakan bersalah atas “homoseksualitas yang diperberat,” istilah yang luas yang didefinisikan sebagai tindakan hubungan sesama jenis dengan anak-anak atau orang cacat, yang dilakukan dengan ancaman atau saat seseorang tidak sadarkan diri. Bahkan dituduh melakukan apa yang disebut undang-undang sebagai “upaya homoseksualitas yang diperberat” membawa hukuman penjara hingga 14 tahun. Pengesahan undang-undang – yang juga memberlakukan denda berat bagi organisasi yang dinyatakan bersalah karena mempromosikan homoseksualitas – mengejutkan para advokat hak asasi manusia, yang mengatakan bahwa hal itu akan memberikan dorongan baru bagi pengenalan undang-undang yang sama di negara-negara Afrika lainnya. Uganda termasuk di antara negara-negara Afrika yang sudah melarang seks sesama jenis, tetapi undang-undang baru ini menciptakan pelanggaran tambahan dan menetapkan hukuman yang jauh lebih keras. PBB, bersama dengan kelompok hak asasi manusia lokal dan internasional, mengatakan bahwa undang-undang tersebut bertentangan dengan Konstitusi Uganda dan kemungkinan besar akan digunakan untuk mengganggu dan mengintimidasi populasi L.G.B.T.Q. negara itu. Ratifikasi Undang-Undang Anti-Homoseksualitas, seperti yang resmi dikenal undang-undang tersebut, memperbarui pemeriksaan terhadap pemerintahan Bapak Museveni, yang telah memerintah Uganda dengan tangan besi selama hampir empat dekade. Bapak Museveni, putranya – yang baru-baru ini dia tunjuk sebagai kepala angkatan bersenjata – dan anggota teratas lain dari pemerintahannya telah dituduh menahan, memukul, menyiksa, dan menghilangkan kritikus dan anggota oposisi. Undang-undang pertama kali diperkenalkan pada Maret tahun lalu oleh seorang anggota parlemen yang mengatakan bahwa homoseksualitas menjadi merajalela dan mengancam kesucian keluarga Uganda. Beberapa anggota parlemen juga mengklaim bahwa konstituen mereka telah memberi tahu mereka tentang rencana yang diduga untuk mempromosikan dan merekrut anak sekolah ke dalam homoseksualitas – tuduhan yang dikatakan kelompok hak asasi manusia palsu. Sentimen anti-gay mendominasi di antara anggota parlemen Muslim dan Kristen serta pemimpin agama dari kedua agama tersebut. Mereka mengatakan bahwa homoseksualitas adalah impor Barat, dan mereka mengadakan pertemuan massa untuk mendukung undang-undang sebelum disahkan. Beberapa minggu setelah diperkenalkan di Parlemen, undang-undang itu cepat disahkan dengan hanya dua anggota parlemen yang menentangnya. Aktivis, akademisi, dan pengacara hak asasi manusia yang menantang undang-undang tersebut di pengadilan mengatakan bahwa undang-undang tersebut tidak hanya melanggar Konstitusi Uganda, yang menjamin kebebasan dari diskriminasi, tetapi juga perjanjian internasional, termasuk Piagam Hak Asasi Manusia dan Rakyat Afrika. Mereka juga berargumen bahwa Parlemen mengesahkan undang-undang tersebut terlalu cepat, tanpa memberikan cukup waktu untuk partisipasi publik – argumen yang ditolak oleh putusan mereka. Kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa sejak undang-undang itu diperkenalkan dan disahkan, warga L.G.B.T.Q. Uganda menghadapi kekerasan dan pelecehan intensif. Convening for Equality, sebuah koalisi kelompok hak asasi manusia di Uganda, telah mendokumentasikan ratusan pelanggaran hak dan penyalahgunaan, termasuk penangkapan dan pemeriksaan anal paksa. Kaum gay dan transgender Uganda juga telah diusir dari rumah mereka dan dipukuli oleh anggota keluarga – memaksa banyak dari mereka untuk melarikan diri ke negara tetangga seperti Kenya. Pengesahan undang-undang membawa konsekuensi cepat bagi Uganda juga. Para ahli kesehatan juga khawatir undang-undang itu akan menghambat akses medis bagi orang-orang gay, terutama bagi mereka yang mencari pemeriksaan, pencegahan, dan pengobatan H.I.V.. Amerika Serikat mengatakan bahwa mereka akan membatasi visa bagi pejabat Uganda saat ini dan yang sudah pernah ada yang diyakini bertanggung jawab atas kebijakan anti-gay tersebut. Administrasi Biden juga mengeluarkan peringatan bisnis untuk Uganda dan mengeluarkan negara tersebut dari program khusus yang memberikan akses bebas bea untuk produk Afrika ke Amerika Serikat. Bank Dunia, dengan mengutip undang-undang anti-gay, juga mengatakan pada bulan Agustus bahwa mereka akan menghentikan semua pendanaan masa depan ke Uganda. Tekanan ekonomi terus bertambah, dengan wisatawan dan investor asing menjauhi Uganda. Menjelang keputusan, Bapak Museveni tetap secara terbuka membela diri, tetapi analis dan diplomat mengatakan bahwa dia secara pribadi khawatir tentang negaranya dianggap sebagai orang asing, dan dampak ekonomi yang menghancurkan yang disebabkannya. Pada hari Rabu, anggota komunitas L.G.B.T.Q. mengatakan keputusan pengadilan tidak hanya akan memperkuat sikap pemerintah terhadap orang gay tetapi juga memperdalam animositas yang mereka hadapi dari masyarakat. Keputusan pengadilan membuka “kotak Pandora” yang akan mendorong hidup orang-orang gay Uganda “semakin dalam ke dalam kegelapan,” kata Steven Kabuye, seorang advokat hak asasi manusia yang melarikan diri ke Kanada setelah dia ditikam pada Januari dalam serangan yang aktivis katakan dipicu oleh homofobia terkait dengan undang-undang tersebut. “Saya merasa sangat kecewa tapi tidak terkejut,” kata Mr. Kabuye dalam wawancara telepon.

MEMBACA  Saya meminjam $20.000 dari ibu saya pada tahun 1996, namun hanya membayar $5.000. Ia mengurangi seluruh pinjaman dari warisan saya. Saya membutuhkan uang itu. Apa yang harus saya lakukan sekarang?