Pemerintahan Biden Kembali Melanggar Kongres dalam Penjualan Senjata ke Israel

Pemerintahan Biden mengabaikan Kongres untuk kedua kalinya sejak dimulainya perang di Gaza dalam penjualan senjata ke Israel, langkah ini datang di tengah meningkatnya kemarahan terhadap Amerika Serikat atas dukungannya terhadap Israel ketika jumlah korban tewas di Gaza meningkat dan penderitaan meluas.

Departemen Luar Negeri mengumumkan Jumat malam bahwa mereka telah menyetujui penjualan senjata senilai $147,5 juta berupa amunisi artileri dan peralatan terkait ke Israel, dengan menggunakan ketentuan darurat yang menghindari proses tinjauan kongres yang umumnya diperlukan untuk penjualan senjata ke negara lain. Departemen ini juga menggunakan ketentuan yang sama bulan ini untuk memfasilitasi penjualan pemerintah sekitar 13.000 butir amunisi tank ke Israel.

Kejadian sebelumnya adalah kali pertama Departemen Luar Negeri menggunakan ketentuan darurat untuk pengiriman senjata ke Timur Tengah sejak Mei 2019, ketika Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menyetujui penjualan senjata ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, langkah yang dikritik oleh para anggota parlemen dan beberapa pejabat karier di Departemen Luar Negeri.

Departemen Luar Negeri juga telah menggunakan ketentuan darurat setidaknya dua kali sejak 2022 untuk mempercepat pengiriman senjata ke Ukraina sebagai pertahanan terhadap invasi Rusia.

Seiring bertambahnya jumlah korban dalam perang di Gaza, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu semakin mendapat tekanan dari Amerika Serikat untuk menurunkan intensitas konflik, tetapi dia mengatakan minggu lalu bahwa Israel akan “memperdalam” pertempuran dalam beberapa hari mendatang.

Di sisi lain, kritik terhadap Amerika Serikat semakin meningkat seiring dengan seruan internasional untuk gencatan senjata. Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa bulan ini mengadopsi resolusi yang menyerukan agar bantuan lebih banyak sampai ke warga sipil di Gaza, tetapi untuk mendapatkan dukungan dari Washington, resolusi tersebut tidak mengenakan sanksi gencatan senjata.

MEMBACA  Biaya 'tidak senonoh' yang dihabiskan pada pernikahan putra miliarder India Ambani | Berita Bisnis dan Ekonomi

Departemen Luar Negeri mengatakan dalam pernyataan Jumat bahwa Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken telah “memberikan alasan rinci kepada Kongres bahwa keadaan darurat ada yang membutuhkan penjualan segera” ke Israel.

“Amerika Serikat berkomitmen terhadap keamanan Israel, dan penting bagi kepentingan nasional Amerika Serikat untuk membantu Israel mengembangkan dan mempertahankan kemampuan pertahanan diri yang kuat dan siap,” kata Departemen Luar Negeri. “Penjualan yang diusulkan ini konsisten dengan tujuan-tujuan tersebut.”

“Semua negara memiliki kewajiban untuk menggunakan amunisi sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional,” tambahnya.

Serangan udara dan operasi darat Israel telah menewaskan lebih dari 20.000 orang di Gaza, menurut kementerian kesehatan wilayah itu. Perang ini dimulai pada 7 Oktober ketika Hamas melancarkan serangan lintas batas di Israel, yang menewaskan setidaknya 1.200 orang, menurut otoritas Israel.