Pemerintahan Biden berencana mengirimkan pengiriman senjata senilai $1 miliar ke Israel

Gedung Putih telah memberitahu Kongres bahwa mereka ingin mengirimkan lebih dari $1miliar senjata ke Israel, kata para pejabat. Paket tersebut akan mencakup peluru tank, mortir, dan kendaraan taktis berlapis baja, menurut agensi berita Reuters. Rencana ini – yang dikonfirmasi oleh ajudan kongres kepada CBS, mitra AS BBC – masih harus disetujui oleh para legislator. Presiden Joe Biden minggu lalu mengatakan bahwa dia akan menghentikan pengiriman senjata ke Israel jika mereka meluncurkan invasi besar ke kota Gaza Rafah. Pada Selasa, tank-tank Israel maju lebih dalam ke area perumahan di Rafah tenggara, kata warga Palestina kepada Reuters. Bapak Biden mengatakan minggu lalu bahwa dia telah menunda pengiriman bom 2.000 pon (900kg) ke Israel karena bagaimana mereka bisa digunakan dalam operasi darat seperti itu. Ketika ditanya oleh CNN tentang penundaan itu, Bapak Biden mengatakan: “Warga sipil telah tewas di Gaza akibat bom-bom itu.” Paket yang dikirim ke Kongres adalah yang pertama sejak administrasi Bapak Biden menghentikan transfer senjata ke Israel minggu lalu. Ini akan mencakup $700 juta dalam amunisi tank, $500 juta dalam kendaraan taktis, dan $60 juta dalam peluru mortir, menurut agensi berita Associated Press. Pada hari Jumat, laporan departemen luar negeri AS menemukan bahwa beberapa senjata buatan Amerika yang diberikan kepada Israel mungkin telah digunakan melanggar hukum internasional. Sementara laporan itu merupakan teguran jelas terhadap beberapa operasi Israel di Gaza, laporan tersebut tidak secara definitif mengatakan bahwa kampanye Pasukan Pertahanan Israel (IDF) telah melanggar hukum internasional. Laporan tersebut menambahkan bahwa jaminan yang diterimanya dari Israel tentang mematuhi penggunaan hukum senjata AS itu “terpercaya dan dapat diandalkan”. Bulan lalu, Kongres mengesahkan sebuah undang-undang yang memberikan $95 miliar bantuan kepada Israel, Ukraina, dan Taiwan. Transfer senjata ke Israel telah menjadi masalah politik bagi Bapak Biden menjelang pemilihan presiden Putih 2024 bulan November ini. Berita paket senjata terbaru muncul segera setelah pemungutan suara berakhir dalam pemilihan pendahuluan presiden di Maryland, di mana para aktivis telah mendesak pemilih untuk mendaftarkan suara protes terhadap apa yang mereka lihat sebagai keberpihakan Bapak Biden terhadap Israel dalam perang Gaza. Legislator Partai Republik di Kongres telah memperkenalkan undang-undang yang ditujukan untuk mencegah penundaan lebih lanjut dalam pengiriman senjata ke sekutu AS. Dewan Perwakilan Rakyat minggu ini akan memberikan suara tentang sebuah tindakan yang mensyaratkan departemen luar negeri dan departemen pertahanan untuk memastikan “pengiriman segera” peralatan militer. Gedung Putih telah bersumpah untuk memveto undang-undang tersebut, jika berhasil lolos di Senat, yang tidak mungkin. Israel meluncurkan kampanye militer untuk menghancurkan Hamas sebagai tanggapan terhadap serangan lintas batas kelompok itu ke selatan Israel pada 7 Oktober, di mana sekitar 1.200 orang tewas dan 252 lainnya ditawan. Lebih dari 35.170 orang tewas di Gaza sejak saat itu, termasuk 82 dalam 24 jam terakhir, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di wilayah tersebut.

MEMBACA  Seniman yang menjalankan paviliun Biennale Venesia Israel mengatakan bahwa ia tidak akan membuka paviliun tersebut sampai kesepakatan sandera dan gencatan senjata Gaza tercapai.