Pembicara Parlemen Afrika Selatan mengundurkan diri karena penyelidikan korupsi

Pembicara Parlemen Afrika Selatan, Nosiviwe Mapisa-Nqakula, telah mengundurkan diri setelah polisi melakukan razia di rumahnya selama penyelidikan korupsi. Mapisa-Nqakula dituduh meminta suap sebagai imbalan atas pemberian kontrak selama masa jabatannya sebagai menteri pertahanan. Dia telah membantah tuduhan tersebut dan mengatakan pengunduran dirinya “tidak dalam bentuk pengakuan kesalahan”. Dia mengatakan mengingat “seriusnya” penyelidikan tersebut, dia tidak dapat melanjutkan perannya. Veteran perjuangan anti-apartheid berusia 67 tahun ini menjadi pembicara pada tahun 2021. Sebelum itu, dia menjabat sebagai menteri pertahanan selama tujuh tahun. Minggu lalu, pengacara Mapisa-Nqakula mengajukan permohonan perintah pengadilan untuk mencegah penangkapannya, dengan alasan hal itu akan melanggar martabatnya. Pada hari Selasa, hakim menolak permohonannya dengan alasan bahwa masalah tersebut tidak mendesak dan mereka tidak bisa berspekulasi tentang penangkapan yang belum terjadi. Mapisa-Nqakula dituduh melakukan beberapa permintaan uang, sebesar $120.000 (£96.000), dari pemilik sebuah perusahaan untuk mengamankan tender pengangkutan peralatan militer kembali ke Afrika Selatan dari tempat lain di benua itu, laporan surat kabar Business Day. Pengunduran diri ini terjadi menjelang pemilihan umum bulan depan, yang beberapa orang percaya bisa sulit bagi partai penguasa, African National Congress (ANC). Partai yang berkuasa sejak tahun 1994 itu telah menghadapi berulang kali tuduhan korupsi dan pengelolaan dana publik yang buruk, yang telah menjadi isu penting dalam pemilu.

MEMBACA  Oposisi Korea Selatan memenangkan suara parlemen yang besar dalam pukulan telak bagi Yoon