Pemain kriket AS yang pernah bermain untuk India

44 menit lalu Oleh Janhavee Moole, BBC Marathi BBC

Saurabh Netravalkar akan menjadi bagian dari tim AS yang akan menghadapi pemain kriket India dalam pertandingan Piala Dunia T20 pada hari Rabu

Pada tahun 2015, Saurabh Netravalkar menyerah pada impian bermain kriket profesional di India dan pindah ke AS untuk bekerja sebagai insinyur perangkat lunak.

“Kriket sudah berakhir bagiku. Aku tidak punya harapan atau ekspektasi lagi untuk bermain lagi,” katanya.

Pada hari Rabu, hampir satu dekade kemudian, ia akan menghadapi tim kriket India dalam pertandingan Piala Dunia T20 di Stadion Kriket Internasional Nassau County, New York. Tapi dia akan melakukannya sebagai bagian dari tim AS.

Saat dia memulai mimpi Piala Dunia, Netravalkar mengatakan pertandingan itu akan menjadi “momentsional emosional” bagi seorang kriket yang pernah bermain untuk tim U-19 India.

“Banyak mantan rekan setimku sekarang bermain untuk India,” katanya kepada BBC. Tapi dia tidak terganggu dengan prospek menghadapi teman-temannya dalam pertandingan penting.

Dia penuh percaya diri dan itu terlihat dalam bolanya yang sempurna minggu lalu dalam super over yang membawa AS meraih kemenangan bersejarah melawan Pakistan.

Kisah Netravalkar adalah kisah ketekunan, cinta akan kriket, dan juga impian Amerika.

Lahir dan dibesarkan di Mumbai, Netravalkar mulai bermain kriket ketika dia baru berusia 10 tahun.

Keluarganya tinggal di Malad, sebuah pinggiran kota di bagian barat kota. Setelah beberapa penampilan luar biasa sebagai remaja, dia dipilih untuk mewakili India dalam Piala Dunia U-19 2010 di Selandia Baru.

Bowler kiri yang tinggi itu muncul sebagai pemain pengambil wicket terbanyak dalam turnamen untuk tim India.

Selama beberapa tahun berikutnya, Netravalkar menyeimbangkan kejaran kriketnya sambil belajar menjadi insinyur, lulus pada tahun 2013.

MEMBACA  Putin Naik di Pesawat Pembom yang Mampu Mengangkut Senjata Nuklir

Setelah itu, kata sang bowler, dia memutuskan untuk berkonsentrasi pada kriket, memberi dirinya dua tahun. Selama waktu ini, dia mencoba mendapatkan tempat di tim nasional serta tim kriket Mumbai.

“Aku masuk dalam skuad [Mumbai] juga. Tapi aku tidak bisa memantapkan tempatku atau bahkan masuk ke Indian Premier League (IPL),” katanya.

Karier seorang kriket biasanya dimulai pada usia 23 tahun. Tapi Netravalkar mengatakan dia memutuskan untuk meninggalkan olahraga itu pada saat itu.

“Aku bimbang. Haruskah aku mengejar kriket atau berkonsentrasi pada studi?” katanya.

Pada tahun 2015, dia mulai belajar di Universitas Cornell di AS untuk mendapatkan gelar dalam ilmu komputer. “Itu keputusan yang sulit,” katanya.

Tapi dia tidak pernah benar-benar melepaskan impian kriketnya.

Selama waktunya sebagai mahasiswa teknik di India, dia telah mengembangkan CricDeCode, sebuah aplikasi untuk membantu pemain kriket menganalisis permainan mereka.

Di Cornell, Netravalkar melihat mahasiswa bermain kriket dan bergabung dengan klub untuk berpartisipasi dalam turnamen antar-kampus.

Tak lama setelah lulus, Netravalkar mendapat pekerjaan dengan raksasa perangkat lunak Oracle dan pindah ke California.

Di San Francisco, Netravalkar mulai bermain kriket klub. “Mereka memiliki turnamen akhir pekan. Aku akan bekerja selama lima hari dan bermain pada Sabtu dan Minggu.”

Jauh dari kriket profesional, tapi masih merupakan kesempatan untuk bermain.

“San Francisco masih tidak memiliki lapangan yang layak. Mereka bermain di lapangan sintetis yang lebih seperti tikar sintetis,” katanya. “Tapi mereka memiliki lapangan tanah di sebuah taman di Los Angeles – seperti Maidan [taman terkenal] di Mumbai.”

Setiap Jumat malam, dia akan menyetir selama enam jam ke Los Angeles untuk bermain pertandingan pada Sabtu. Kemudian dia akan kembali untuk bermain pertandingan di San Francisco pada Minggu.

MEMBACA  Ratusan Tetap Hilang Setelah 3 Turis Tewas Ditemukan dengan Cepat

“Di klub [di Los Angeles], ada tiga hingga empat pemain yang menjadi bagian dari tim Amerika,” katanya. “Itu saat aku tahu bahwa Amerika memiliki tim kriket.”

“Pada akhir pekan yang panjang, mereka mengadakan turnamen di negara itu, kebanyakan di Florida, di mana bahkan pemain dari Hindia Barat akan berpartisipasi.”

Turnamen-turnamen itu memberikan platform yang baik, tapi Netravalkar masih tidak bermimpi bermain untuk tim nasional AS.

“Aku berada di visa pelajar dan kemudian visa kerja. Jadi tidak ada pertanyaan untuk bermain untuk tim,” katanya.

Dewan Kriket Internasional (ICC), yang mengatur olahraga itu di seluruh dunia, juga memiliki aturan yang memerlukan Netravalkar untuk tinggal di AS selama tujuh tahun dan menjadi penduduk tetap.

Tapi aturan itu berubah pada tahun 2018 dan Netravalkar dipilih untuk tim kriket AS. Pada tahun 2019, ICC juga memberikan status T20 internasional kepada semua anggota asosiasinya, termasuk AS.

“Banyak orang berpikir lebih mudah untuk bermain untuk tim-tim yang dianggap anjing kecil,” katanya. “Tapi perjuangannya bahkan lebih sulit di sini. Bermain untuk negara-negara asosiasi sulit karena mereka kurang infrastruktur dasar,” jelasnya.

Semua pemain dalam tim AS juga memiliki pekerjaan penuh waktu dan menjalankan tanggung jawab keluarga. “Jadi kita latihan di dalam dari jam 7-9 malam.”

Di negara seperti AS, jarak menambah kesulitan membawa pemain dari sudut yang berbeda untuk bermain bersama.

Jadi tim biasanya bertemu 10 hari sebelum turnamen untuk berlatih.

AS berhasil mengatasi tantangan ini untuk maju dari divisi atas kriket asosiasi hingga bermain Piala Dunia T20 tahun ini. Mereka sudah lolos untuk Piala Dunia 2026.

“Standar kriket lokal di sini meningkat,” kata Netravalkar. “Major league dan minor league membuat perbedaan besar karena mereka memberi kami kesempatan bermain dengan pemain terbaik. Ada lapangan yang lebih baik dan lapangan sedang meningkat.”

MEMBACA  Apa yang ada di balik perpecahan generasi AS dalam perang Israel di Gaza? | Berita Perang Israel di Gaza

Akademi kriket di negara itu juga menumbuhkan pemain baru.

Meskipun jumlah penggemar olahraga itu tumbuh di tempat-tempat seperti California, Netravalkar mengatakan kriket AS menghadapi jalan yang sulit ke depan.

“Hanya ada satu turnamen dalam setahun di mana Anda bermain lima pertandingan dalam tujuh hari. Jadi semua upaya kita sepanjang tahun diuji hanya dalam lima hari itu.”

“Jika Anda menang, maka Anda bisa maju. Atau tidak ada apa-apa.”

Sebelum Piala Dunia T20 ini, AS mengalahkan Bangladesh dalam sebuah seri yang meningkatkan kepercayaan diri mereka.

Kemudian, dalam pertandingan pertama turnamen ini, mereka mengalahkan Kanada sebelum melanjutkan untuk mengejutkan Pakistan.

Netravalkar sekarang bersiap untuk menghadapi mantan rekan setimnya dari India dalam pertandingan pada hari Rabu.

“Senang bisa kembali bersama mereka dan aku senang atas apa yang mereka capai – untuk India dan di IPL,” katanya.

Meskipun menghadapi tim bintang, Netravalkar optimis tentang peluang timnya.

“Mereka [India] berlatih selama berjam-jam dan kami memiliki sumber daya yang sangat terbatas. Tapi apa pun bisa terjadi dalam T20,” katanya. “Kami positif. Kami akan memberikan yang terbaik dalam tiga jam itu.”