Pejabat Rekonstruksi Ukraina Mengundurkan Diri, Meningkatkan Ketegangan

Seorang pejabat Ukraina dengan catatan panjang advokasi anti-korupsi mengundurkan diri pada hari Senin dari sebuah lembaga pemerintah yang mengawasi sebagian besar pekerjaan rekonstruksi di Ukraina yang didanai oleh negara-negara Barat, karena manajemen dana yang buruk. Kepalanya menyoroti ketegangan di dalam pemerintahan Presiden Volodymyr Zelensky tentang alokasi bantuan perang.

Pejabat tersebut, Mustafa Nayyem, yang telah menjadi direktur Badan Negara untuk Memulihkan Ukraina, tidak menuduh adanya penyelewengan uang. Tetapi klaimnya tentang penyalahgunaan dan pengelolaan yang buruk berisiko membuat upaya pemerintah untuk meredakan kekhawatiran di antara Amerika Serikat dan sekutu-sekutu lainnya tentang memberikan miliaran dolar bantuan untuk upaya perang Ukraina mundur.

Dia adalah pejabat tinggi kedua yang terlibat dalam upaya rekonstruksi Ukraina yang pergi dalam sebulan terakhir, setelah pemecatan Oleksandr Kubrakov pada bulan Mei, menteri infrastruktur. Kementerian Pak Kubrakov mengawasi lembaga yang Kepala Nayyem pimpin.

Pak Kubrakov dianggap di lingkaran politik Kyiv sebagai tokoh yang sejalan dengan Amerika Serikat tentang prioritas pengeluaran untuk bantuan rekonstruksi – sikap yang merugikan pemimpin lain di pemerintahan yang merasa terganggu oleh apa yang mereka anggap sebagai pengawasan Amerika yang mengganggu. Keduanya dan Pak Nayyem telah bersuara menentang suap dalam bisnis konstruksi.

Badan untuk Memulihkan Ukraina didirikan selama perang untuk menyederhanakan dan melindungi pendanaan rekonstruksi, yang diharapkan akhirnya akan menarik puluhan miliar dolar bantuan asing, mengingat skala kerusakan selama perang. Ukraina dan beberapa sekutunya mempromosikan penyitaan aset Rusia untuk membiayai pekerjaan tersebut.

Mencegah penyalahgunaan telah menjadi prioritas pembuat kebijakan Amerika, dan itu adalah kekhawatiran yang dikemukakan oleh anggota Kongres ketika paket bantuan militer dan finansial sebesar $61 miliar sedang diperdebatkan awal tahun ini. Paket itu akhirnya disetujui pada akhir April.

MEMBACA  Rusia Kehilangan Hampir 1.000 Tentara di Ukraina Setiap Hari, Tapi Tidak Akan Berhenti Mengandalkan Serangan Massal untuk Memaksa Kemajuan di Garis Depan: Intelijen Inggris

Lembaga rekonstruksi yang dipimpin Pak Nayyem mengawasi anggaran tahun lalu sebesar 100 miliar hryvnia, mata uang Ukraina, atau sekitar $2.5 miliar, sebagian besar didanai, seperti sebagian besar pengeluaran non-militer di Ukraina, oleh bantuan asing.

Proyek-proyeknya bervariasi. Lembaga tersebut mendanai upaya untuk membangun pagar fisik untuk melindungi peralatan listrik yang rentan di pembangkit listrik, dalam kasus sistem pertahanan udara gagal melindungi situs. Lembaga tersebut memperbaiki saluran air, jembatan, dan jalan.

Dalam wawancara telepon, dan surat penjelasan pengunduran dirinya yang diposting di Facebook, Pak Nayyem tidak menyebutkan kasus korupsi tertentu. Sebaliknya, dia menyebutkan apa yang ia klaim sebagai sejumlah rintangan birokratis yang dilemparkan dalam jalan kerja lembaga tersebut, menunda persetujuan proyek dan pembayaran kontraktor. Gaji staf lembaga itu dipotong, katanya, dalam apa yang dia sebut sebagai upaya untuk merusak pekerjaan organisasi tersebut.

“Sejak November tahun lalu, tim lembaga menghadapi konfrontasi terus menerus, perlawanan, dan hambatan buatan,” tulisnya dalam pos Facebook-nya.

Kantor Pak Zelensky tidak segera merespons pertanyaan tentang pengunduran diri atau tuduhan Pak Nayyem terkait pengelolaan yang buruk.

Meskipun mengalami kemunduran, Pak Nayyem mengatakan, sebagian besar proyek telah diselesaikan.

Musim gugur lalu, Pak Nayyem melaporkan dua anggota Parlemen ke otoritas anti-korupsi atas tuduhan mereka mencoba memberikan suap. Kasus-kasus itu kini berada di pengadilan.

Bantuan asing telah menjadi isu yang rumit di Ukraina selama bertahun-tahun, sebelum perang, dengan para pemimpin Ukraina menolak upaya Barat untuk memanfaatkan bantuan sebagai cara untuk mengarahkan kebijakan personel atau mendukung reformasi dalam pemerintahan yang mengancam kepentingan tertentu.

Pak Nayyem menggambarkan pengulur-uluran birokratis yang tampaknya dimaksudkan untuk menyisihkan pekerjaan lembaga rekonstruksi.

MEMBACA  Federal Reserve memicu reli pasar saat pejabat tetap pada rencana pemotongan suku bunga.

“Transparansi dan prediktabilitas pada masalah ini sangat penting karena uang itu berasal dari pajak,” kata Pak Nayyem dalam wawancara. “Aset terbesar yang kita miliki sekarang adalah kepercayaan. Dan pada saat ini, mereka yang mencoba membuat sistem ini transparan dan bertanggung jawab harus pergi.”

Pengunduran diri Pak Nayyem terjadi pada saat yang tidak tepat, datang sehari sebelum konferensi donor besar tentang rekonstruksi di Berlin. Otoritas Ukraina telah mengecualikannya dari delegasi, mengacaukan pertemuan yang katanya sudah dia jadwalkan dengan pejabat asing tentang sumbangan untuk rekonstruksi Ukraina.

Pada malam hari Senin, Pak Nayyem dan pemerintah berada dalam perselisihan terbuka tentang mengapa dia telah dikecualikan dari delegasi. Pejabat pemerintah memberitahu media Ukraina bahwa perdana menteri telah menjadwalkan pertemuan dengan Pak Nayyem pada hari Rabu, sementara Pak Nayyem mengatakan dia tidak pernah menerima undangan seperti itu.

Meskipun kebutuhan mendesak untuk memperbaiki kerusakan pada pembangkit listrik, jalan, jembatan, dan instalasi air yang rusak akibat serangan misil Rusia, kontraktor tidak dibayar selama berbulan-bulan, kata Pak Nayyem dalam wawancara. Beberapa proyek terhambat karena tidak dibayar, katanya.

Lembaga tersebut telah membiayai beberapa pekerjaan benteng militer di wilayah Sumy, di Ukraina timur laut, dan wilayah Donetsk, di Ukraina timur. Pak Nayyem menulis dalam surat penjelasan pengunduran dirinya bahwa pembayaran untuk kontrak-kontrak ini dan yang lainnya telah “ditunda selama berbulan-bulan.”

“Semua ini berdampak negatif pada kemampuan pertahanan negara,” tulisnya.

Proyek-proyek yang telah diselesaikan, katanya, termasuk membangun pagar pelindung di sekitar peralatan listrik di 103 lokasi, untuk melindungi mesin dari serpihan. Pagar-pagar itu membantu melindungi dari serangan misil di tiga wilayah, katanya, memungkinkan insinyur untuk lebih cepat memulihkan listrik.

MEMBACA  Jaringan listrik Ukraina tetap kokoh di tengah serangan berulang dari Rusia

Dengan keruwetan izin pemerintah dan kesepakatan dengan perusahaan konstruksi yang diperlukan untuk memperbaiki kerusakan perang, beberapa kemunduran adalah hal yang tidak terhindarkan, kata Tymofiy Mylovanov, mantan menteri ekonomi Ukraina. “Ini lingkungan perang jadi tidak semua berjalan lancar. Anda selalu mencari solusi masalah sepanjang waktu.”

\”