Pejabat AS mengungkap dugaan ‘bot farm’ Rusia

Pejabat AS mengatakan mereka telah mengambil tindakan terhadap operasi informasi yang didukung AI yang dijalankan dari Rusia, termasuk hampir 1.000 akun yang berpura-pura menjadi orang Amerika. Akun di X dirancang untuk menyebarkan cerita pro-Rusia tetapi merupakan “bot” otomatis – bukan orang sungguhan. Dalam dokumen pengadilan yang dibuat publik Selasa, departemen keadilan AS mengatakan operasi ini dirancang oleh seorang wakil editor di RT yang dimiliki Kremlin, mantan Russia Today. RT mengelola saluran TV dalam bahasa Inggris dan beberapa bahasa lain, tetapi tampaknya jauh lebih populer di media sosial daripada di udara konvensional. Departemen keadilan menyita dua situs web yang digunakan untuk mengeluarkan email yang terkait dengan akun bot, dan memerintahkan X untuk menyerahkan informasi yang berkaitan dengan 968 akun yang disebut penyelidik sebagai bot. Menurut dokumen pengadilan, kecerdasan buatan digunakan untuk membuat akun, yang kemudian menyebarkan garis cerita pro-Rusia, terutama tentang perang di Ukraina. “Tindakan hari ini merupakan langkah pertama dalam mengganggu pertanian bot media sosial yang ditingkatkan AI yang didanai oleh Rusia,” kata Direktur FBI Christopher Wray. “Rusia bermaksud menggunakan pertanian bot ini untuk menyebarkan disinformasi asing yang dihasilkan oleh AI, meningkatkan pekerjaan mereka dengan bantuan AI untuk merusak mitra kami di Ukraina dan memengaruhi narasi geopolitik yang menguntungkan pemerintah Rusia,” kata Pria Wray dalam sebuah pernyataan. Akun itu sekarang tampaknya telah dihapus oleh X, dan tangkapan layar yang dibagikan oleh penyelidik FBI menunjukkan bahwa mereka memiliki pengikut yang sangat sedikit. Dokumen pengadilan menguraikan bagaimana “pertanian bot” tersebut adalah gagasan seorang wakil editor-in-chief RT yang sedang mencari cara baru untuk mendistribusikan cerita. RT Amerika ditutup ketika beberapa penyedia TV kabel utama AS menjatuhkannya segera setelah invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022. Karyawan RT lainnya mengembangkan jaringan tersebut, kata dokumen pengadilan, dan kemudian seorang perwira intelijen Rusia bergabung dengan usaha tersebut, yang departemen keadilan deskripsikan sebagai upaya “untuk menanamkan kekacauan di Amerika Serikat dengan menyebarkan informasi yang salah”. Tidak ada tuduhan pidana yang dibuat publik dalam kasus ini, tetapi departemen keadilan mencatat bahwa penyelidikannya masih berlanjut. Nina Jankowicz, kepala Proyek American Sunlight, sebuah organisasi nirlaba yang berusaha melawan penyebaran disinformasi, mengatakan tidak mengherankan bahwa operasi yang terkait dengan Rusia bergantung pada AI untuk membuat akun palsu. “Ini dulu menjadi salah satu bagian dari pekerjaan mereka yang paling memakan waktu; sekarang telah dibuat jauh lebih lancar oleh teknologi yang membantu operasi ini,” katanya, mencatat bahwa operasi itu tampaknya telah digagalkan sebelum mendapat dorongan. “Kecerdasan buatan sekarang jelas bagian dari arsenal disinformasi,” kata Nyonya Jankowicz. BBC menghubungi X, RT, dan Kementerian Luar Negeri Rusia untuk memberikan komentar. Investigasi BBC baru-baru ini mengungkap rincian upaya terpisah untuk memperkuat jaringan disinformasi berbasis Rusia, melalui penggunaan situs berita palsu yang dihuni oleh cerita yang ditulis ulang oleh AI.

MEMBACA  NATO dan Ukraina akan mendirikan pusat analisis militer Rusia