PBB Mengatakan Kekerasan terhadap Anak dalam Konflik Mencapai Tingkat Ekstrim pada Tahun 2023, Termasuk di Gaza

PBB (AP) – Kekerasan terhadap anak-anak yang terperangkap dalam konflik yang semakin meluas dan eskalasi mencapai “tingkat ekstrem” pada tahun 2023, dengan jumlah pembunuhan dan luka yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam krisis, dari Israel dan wilayah Palestina hingga Sudan, Myanmar, dan Ukraina, menurut laporan baru PBB.

Laporan tahunan tentang Anak dalam Konflik Bersenjata, yang diperoleh pada hari Selasa oleh Associated Press, melaporkan “kenaikan 21% yang menggemparkan dalam pelanggaran serius” terhadap anak-anak di bawah usia 18 tahun dalam berbagai konflik, juga menyebutkan Kongo, Burkina Faso, Somalia, dan Suriah.

Untuk pertama kalinya, laporan PBB menempatkan pasukan Israel dalam daftar hitam negara-negara yang melanggar hak-hak anak untuk pembunuhan dan luka-luka terhadap anak-anak serta menyerang sekolah dan rumah sakit. Ini juga mencantumkan militan Hamas dan Jihad Islam Palestina untuk pertama kalinya juga karena membunuh, melukai, dan menculik anak-anak.

Serangan mengejutkan Hamas pada 7 Oktober di selatan Israel dan balasan militer besar-besaran Israel di Gaza telah menyebabkan peningkatan 155% dalam pelanggaran serius terhadap anak-anak, terutama dari penggunaan senjata peledak di daerah padat penduduk di Gaza, demikian laporan itu menyatakan.

PBB menempatkan pasukan bersenjata Rusia dan kelompok bersenjata terkait dalam daftar hitamnya untuk tahun kedua atas pembunuhan dan luka-luka anak-anak serta menyerang sekolah dan rumah sakit di Ukraina.

Sudan, di mana perang antara jenderal-jenderal saingan yang berebut kekuasaan telah berlangsung sejak 2023, menyaksikan “peningkatan 480% yang mengagumkan dalam pelanggaran serius terhadap anak-anak,” laporan itu menyatakan.

Pasukan Bersenjata Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat paramiliter rival masuk dalam daftar hitam atas pembunuhan dan melukai anak-anak serta menyerang sekolah dan rumah sakit – dan paramiliter juga karena merekrut dan menggunakan anak-anak dalam operasi militer dan untuk pemerkosaan dan kekerasan seksual.

MEMBACA  Prefektur Aomori di utara Jepang menawarkan tanda awal peningkatan upah yang lebih luas

Perang saudara yang semakin memburuk di Myanmar juga melihat peningkatan 123% dalam pelanggaran serius terhadap anak-anak dan pasukan bersenjata Myanmar dan milisi terkait serta tujuh kelompok bersenjata juga berada dalam daftar hitam tahun ini.

Laporan oleh Sekretaris Jenderal PBB, António Guterres, mengatakan PBB memverifikasi 30.705 pelanggaran terhadap anak-anak pada tahun 2023 dan 2.285 yang dilakukan sebelumnya, yang mempengaruhi lebih dari 15.800 anak laki-laki dan lebih dari 6.250 anak perempuan. Beberapa di antaranya mengalami pelanggaran ganda.

Kepala PBB mengatakan peningkatan alarm dalam pelanggaran disebabkan oleh “perubahan sifat, kompleksitas, perluasan, dan intensifikasi konflik bersenjata, penggunaan senjata peledak di daerah padat penduduk, serangan sengaja atau sembarangan terhadap warga sipil” dan infrastruktur dan bangunan penting lainnya, serta munculnya kelompok bersenjata baru, darurat kemanusiaan akut, dan “pengabaian nyata” terhadap hukum internasional.