Paus dan Presiden Argentina Terlihat Menemukan Titik Temu

Presiden Javier Milei dari Argentina, yang sebelum menjabat mengolok-olok Paus Fransiskus sebagai “bodoh” dan menuduhnya melanggar Sepuluh Perintah, bertemu dengan paus pada hari Senin untuk percakapan selama satu jam yang Vatikan gambarkan sebagai “santun”.

Vatikan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kedua pemimpin tersebut telah berbicara dalam pertemuan pribadi tentang keinginan bersama mereka untuk memperkuat hubungan dan telah membahas program pemerintahan Milei untuk melawan krisis ekonomi di Argentina, di mana tingkat inflasi tahunan mencapai 211 persen.

Di media sosial, kantor Milei memposting foto paus bersama presiden dan adik perempuan presiden, Karina Milei, salah satu penasihat terdekatnya.

Diskusi-diskusi tersebut, yang terjadi sehari setelah Milei menghadiri Misa kanonisasi santa perempuan pertama Argentina, juga membahas isu-isu internasional, “terutama konflik-konflik yang sedang berlangsung dan komitmen terhadap perdamaian antar negara-negara,” kata Vatikan.

Kedamaian tersebut tidak diduga. Kedua pria tersebut lahir di Buenos Aires, dan meskipun paus adalah pahlawan nasional bagi banyak orang di Argentina, di mana mayoritas penduduknya beridentifikasi sebagai Katolik Roma, Milei, yang mengaku sebagai “anarcho-kapitalis” dan yang mencalonkan diri dengan partai libertarian sayap kanan jauh, telah secara berulang kali mencela Fransiskus.

Dalam beberapa tahun sebelum pemilihannya pada November lalu, Milei sering menyerang paus, yang dalam tulisan dan pidatonya telah berulang kali menyuarakan penentangan terhadap ekonomi pasar bebas karena menghasilkan ketimpangan pendapatan yang mempengaruhi yang paling rentan.

Pada tahun 2020, Milei menyebut Fransiskus sebagai “wakil Setan di Bumi” karena pembelaan paus terhadap “keadilan sosial”. Dua tahun kemudian, Milei mengatakan bahwa Fransiskus “selalu berdiri di pihak kejahatan” karena paus mendukung perpajakan.

Fransiskus tampak tidak terganggu, mengabaikan kritik tersebut sebagai hiperbola pemilihan. Komentar-komentar Milei dibuat “dalam guyonan,” kata paus dalam sebuah wawancara pada Desember dengan penyiar Meksiko.

MEMBACA  Pos Salah Menggambarkan Usulan Anggota Parlemen Kanada untuk Melarang Iklan Bahan Bakar Fosil

“Anda harus membedakan antara apa yang dikatakan seorang politisi dalam kampanye pemilihan dan apa yang sebenarnya dilakukannya setelahnya,” tambah Fransiskus, “karena kemudian datanglah saat kejelasan, keputusan.”

Fransiskus sering meremehkan kritik, bahkan yang paling pedas—sebagai bagian dari strategi menjaga pintu politik tetap terbuka, bahkan dengan pemimpin yang memiliki pandangan yang ditolaknya.

Taktik tersebut tidak selalu berhasil baginya. Setelah Rusia menyerbu Ukraina pada Februari 2022, paus awalnya dikritik karena sikapnya terhadap Moskow; dia akhirnya mengecam penyerang setelah berbulan-bulan berlalu.

Sikap Milei terhadap paus menjadi lebih lunak setelah ia terpilih sebagai presiden akhir tahun lalu, ketika Fransiskus meneleponnya setelah kemenangannya. Kantor Milei mengatakan dalam sebuah pernyataan saat itu bahwa paus telah menghubungi Milei untuk “mengucapkan selamat dan menyampaikan harapannya untuk persatuan dan kemajuan negara kita.”

Pada hari Minggu, Milei menghadiri Misa kanonisasi María Antonia de Paz y Figueroa, yang dikenal sebagai Mama Antula, seorang perempuan abad ke-18 yang menyerahkan kekayaannya untuk merawat orang miskin. Ia juga menjaga hidup karya para Yesuit, ordo keagamaan yang Fransiskus ikut serta, setelah dikeluarkan dari Argentina.

Fransiskus memuji Mama Antula pada hari Minggu sebagai “teladan semangat apostolik dan keberanian bagi kita,” dan ia mendorong pendengarnya untuk mengatasi prasangka dan ketakutan serta mendekat kepada orang miskin. “Berapa banyak pria dan wanita yang menderita yang kita temui di trotoar kota kita,” katanya.

Setelah upacara tersebut, Fransiskus didorong menggunakan kursi roda untuk menyapa presiden Argentina. Kedua pria tersebut bertukar beberapa kata sebelum Milei membungkuk dan memberikan pelukan kepada Fransiskus.

Banyak pakar Vatikan telah berspekulasi bahwa kedua pemimpin tersebut akan membicarakan kemungkinan kunjungan paus ke Argentina selama pertemuan mereka, tetapi Vatikan tidak mengkonfirmasi adanya pembicaraan tentang topik tersebut. Sejak menjadi paus hampir 11 tahun yang lalu, Fransiskus telah melakukan 44 perjalanan ke luar Italia, tetapi ia belum pernah kembali ke tanah airnya. Pada Januari, Milei mengirimkan undangan resmi.

MEMBACA  Claudia Sheinbaum Membuat Pemilihan Presiden Meksiko Menjadi Pemungutan Suara yang Membosankan

Dalam wawancara pada Jumat dengan Vatican News, outlet resmi Vatikan, Uskup Agung Jorge Ignacio García Cuerva dari Buenos Aires mengatakan bahwa rakyat Argentina sedang menunggu Paus Fransiskus “dan ingin bertemu dengan gembalanya.”

Uskup agung juga berbicara tentang situasi ekonomi saat ini di Argentina. Dalam dua bulan sejak Milei menjabat, inflasi melonjak dan nilai mata uang nasional anjlok, memicu protes dan mogok. Meskipun kekacauan ekonomi tersebut, tingkat persetujuan Milei tetap tinggi.

“Di satu sisi, kita tidak bisa tetap acuh karena bagi kita, indeks kemiskinan dan indeks kekurangan memberitahu kita tentang wajah-wajah konkret, saudara-saudara konkret yang sedang mengalami masa sulit,” kata uskup agung.

“Mereka bukanlah sekadar angka-angka, tetapi wajah-wajah konkret, dan, seperti yang selalu saya katakan, para pemimpin politik, bisnis, dan agama, kita semua memiliki sedikit tanggung jawab dalam mencapai situasi ini,” tambahnya.

Milei tiba di Italia dari Israel, di mana ia telah berjanji untuk memindahkan kedutaan negaranya ke Yerusalem dari Tel Aviv. Keputusan tersebut dipuji oleh pemerintah Israel dan dikritik oleh Hamas, kelompok Palestina bersenjata yang sedang berperang dengan Israel di Jalur Gaza.

Milei dijadwalkan bertemu dengan Perdana Menteri sayap kanan Italia, Giorgia Meloni, pada Senin sore.