Pangkalan bantuan Gaza Amerika Serikat tidak digunakan dalam misi penyelamatan tawanan Israel: Pentagon | Berita Konflik Israel-Palestina

AS mengatakan bahwa kejadian operasi Israel yang mematikan dekat dermaga apung yang dibangun untuk memberikan bantuan ke Gaza adalah ‘kebetulan’.

Amerika Serikat telah menegaskan bahwa dermaga bantuan sementara mereka di Gaza tidak digunakan dalam operasi penyelamatan tawanan Israel di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah yang menewaskan lebih dari 270 orang.

Pentagon mengatakan pada hari Senin bahwa laporan yang mengaitkan dermaga dengan serangan Israel pada Sabtu yang menghasilkan pembebasan empat tawanan yang ditahan oleh Hamas adalah “palsu”.

“Itu dekat, tapi saya rasa itu kebetulan. Sekali lagi, dermaga, peralatan, personel yang semuanya mendukung upaya kemanusiaan itu tidak ada hubungannya dengan operasi penyelamatan [militer Israel],” kata juru bicara Pentagon Patrick Ryder seperti dikutip oleh agen berita Reuters.

The Washington Post melaporkan pada hari Minggu bahwa militer Israel menggunakan helikopter di pantai “tidak jauh dari” dermaga AS untuk mengevakuasi tiga dari tawanan dan tentara yang membebaskan mereka.

​​Militer Israel secara intensif membom daerah Nuseirat selama operasi, menewaskan setidaknya 274 orang, termasuk puluhan wanita dan anak-anak, menurut otoritas Palestina di Gaza.

Administrasi Presiden Joe Biden memuji penyelamatan tawanan tersebut.

“Kami menyambut baik pembebasan empat sandera yang setelah delapan bulan ditawan akhirnya bersatu kembali dengan keluarga mereka di Israel. Amerika Serikat tidak akan berhenti sampai setiap sandera kembali ke rumah,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan pada Sabtu.

Meskipun militer AS telah membantah keterlibatan dalam serangan tersebut, beberapa media internasional, termasuk The New York Times, melaporkan bahwa pejabat Amerika memberikan intelijen yang membantu dalam operasi tersebut.

Hamas mengecam keterlibatan yang diduga Washington dalam misi tersebut, mengatakan itu “sekali lagi membuktikan keterlibatan penuh administrasi AS dan partisipasi penuhnya dalam kejahatan perang yang dilakukan di Jalur Gaza”.

MEMBACA  Perekonomian China menunjukkan tanda-tanda membaik, namun sektor propertinya masih lesu

Grup Palestina mengatakan serangan tersebut juga menimbulkan pertanyaan tentang kekhawatiran AS yang diakui atas situasi kemanusiaan di Gaza.

Biden mengumumkan keputusan untuk membangun dermaga kemanusiaan pada bulan Maret di tengah blokade Israel terhadap Gaza, yang telah menimbulkan kekhawatiran kelaparan.

Dermaga apung AS selesai dibangun pada bulan Mei, tetapi dalam beberapa minggu, mengalami kerusakan akibat cuaca buruk, memerlukan perbaikan. Dermaga itu dipasang kembali pada Jumat.

Grup bantuan telah berpendapat selama berminggu-minggu bahwa dermaga AS bukan pengganti yang memadai untuk mengirim bantuan kemanusiaan melalui jalur darat.

Pada akhir Mei, 20 organisasi bantuan, termasuk Dokter Tanpa Batas, menyebut dermaga yang dipasang AS sebagai bagian dari “perubahan kosmetik” yang gagal mengatasi krisis dengan memadai.

“Saat serangan Israel intensif di Rafah, aliran bantuan yang tidak terduga ke Gaza telah menciptakan ilusi akses yang lebih baik sementara respons kemanusiaan sebenarnya berada di ambang keruntuhan,” kata kelompok tersebut dalam sebuah pernyataan.

Serangan Nuseirat bisa lebih memperdalam krisis kemanusiaan di Gaza. Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menunda pengiriman bantuannya di Gaza setelah operasi tersebut.

“Dua gudang kami ditembaki roket kemarin, jadi kami mundur hanya untuk saat ini untuk memastikan bahwa kami berada di tempat yang aman sebelum kami akan mulai lagi,” Direktur Eksekutif WFP Cindy McCain mengatakan kepada CBS News pada hari Minggu.