Orang-orang melompat ke laut untuk melarikan diri dari kebakaran feri di Teluk Thailand. Semua 108 penumpang selamat.

BANGKOK (AP) — Penumpang yang panik melompat ke laut untuk melarikan diri dari kebakaran feri di Teluk Thailand pada Kamis dini hari, dan semua 108 orang di atas kapal selamat. Feri malam dari provinsi Surat Thani hampir tiba di Koh Tao, tujuan wisata populer di lepas pantai Thailand, ketika salah satu penumpang tiba-tiba mendengar suara retak dan mencium asap. Maitree Promjampa mengatakan dia melihat asap memuncak dan api kurang dari lima menit kemudian, dan itulah saat orang-orang mulai berteriak dan memicu alarm. “Kami hampir tidak mendapatkan pelampung waktu,” katanya kepada Associated Press. “Situasinya kacau. Orang-orang menangis … Saya juga meneteskan air mata.” Dari 108 orang di feri, 97 adalah penumpang, kata pejabat Surat Thani di Facebook. Departemen hubungan masyarakat provinsi tersebut memposting bahwa semua orang diselamatkan tanpa korban. Video menunjukkan orang-orang bergegas keluar dari kabin feri sambil memakai pelampung, ketika asap hitam tebal melanda feri. Kemudian terbakar habis. Maitree, seorang penduduk Surat Thani yang sering bepergian ke Koh Tao untuk bekerja, mengatakan beberapa perahu datang untuk menyelamatkan mereka sekitar 20 menit setelah mereka meminta bantuan, tetapi perahu tidak bisa mendekati feri karena takut terjadi ledakan. Dia mengatakan orang-orang harus melompat ke laut untuk diselamatkan. Video menunjukkan feri juga membawa beberapa kendaraan. “Setiap orang harus membantu diri sendiri,” katanya. Pejabat mengatakan kebakaran sejak itu berhasil dikendalikan. Kebakaran dimulai di mesin, tetapi penyebabnya sedang diselidiki. Feri dari Surat Thani ke Koh Tao mengangkut baik para pekerja harian maupun wisatawan. Koh Tao berjarak sekitar 100 kilometer (62 mil) dari pantai.

MEMBACA  Ford bersiap untuk melanjutkan pengiriman, menurunkan beberapa harga