NATO akan memperbarui industri pertahanannya setelah perang di Ukraina menyoroti kelemahan-kelemahan

Berita

NATO berjanji untuk meningkatkan industri pertahanannya pada hari Rabu, karena invasi Rusia ke Ukraina telah menciptakan permintaan besar untuk lebih banyak pasokan di negara yang dilanda perang dan di seluruh aliansi yang telah melampaui kemampuan NATO untuk memproduksi senjata dan amunisi.

“Kami tidak dapat memproduksi jenis kemampuan dalam volume yang kita butuhkan baik untuk penangkalan dan pertahanan kami sendiri maupun untuk mendukung Ukraina,” kata seorang pejabat NATO senior kepada wartawan, berbicara dengan syarat anonimitas.

Pledge Industri Pertahanan mengamanatkan anggota NATO untuk memastikan bahwa anggota tidak menghalangi hambatan perdagangan di pasar pertahanan aliansi, bahwa mereka membeli senjata secara bersama-sama bila memungkinkan, dan bekerja lebih dekat dengan Ukraina dan mitra Indo-Pasifik NATO dalam produksi pertahanan.

Bagian kunci dari janji tersebut adalah untuk menstandarisasi senjata di seluruh aliansi: Perang di Ukraina telah menunjukkan bahwa bahkan amunisi standar 155mm sering memiliki perbedaan kecil yang berarti tidak dapat digunakan di artileri negara-negara yang berbeda.

Lebih Lanjut

Janji baru ini merupakan pengakuan bahwa Barat sejauh ini telah kesulitan meningkatkan basis industri pertahanannya. Janji UE untuk mengirim sejuta peluru artileri ke Ukraina pada bulan Maret baru akan terpenuhi pada akhir tahun ini, dan negara-negara Eropa telah menjelajahi seluruh dunia untuk mencari proyektil amunisi yang masih dijual meskipun harga telah melonjak.

Pejabat NATO bertekad untuk memperbaiki ini, dan mengatakan aliansi tersebut sedang dalam jalur untuk memproduksi sekitar 2 juta peluru artileri 155mm tahun ini, dan bisa mencapai 3 juta peluru pada tahun 2025. “Ini tidak cukup, tetapi ini peningkatan besar,” kata pejabat itu. Sementara tujuannya bukan untuk “menghasilkan lebih banyak dari Rusia dalam hal jumlah mentah, kita perlu dapat memproduksi apa yang kita butuhkan untuk penangkalan dan pertahanan NATO serta untuk menyuplai Ukraina,” tambahnya.

MEMBACA  Apakah rencana imigrasi baru Joe Biden akan berhasil? | Acara TV

Anggota juga termotivasi oleh keinginan untuk mengurangi ketergantungan industri pertahanan Barat pada komponen-komponen Cina. Kesepakatan internal NATO yang disepakati beberapa minggu yang lalu untuk menilai ulang rantai pasok militer NATO memperingatkan tentang ancaman Cina yang potensial untuk menghentikan aliran komponen kunci. Meskipun Cina tidak disebutkan secara eksplisit dalam janji Rabu, dominasinya dalam bagian kunci dari rantai pasokan menginformasikan diskusi latar belakang, kata pejabat tersebut.