Misi penjaga perdamaian PBB berakhir setelah satu dekade

Pasukan perdamaian PBB akan menyelesaikan penarikannya dari Mali pada hari Minggu, setelah misi yang berlangsung selama satu dekade.

Minusma – Misi Stabilisasi Terpadu Multidimensi – dimulai pada tahun 2013 setelah pemberontakan bersenjata, tetapi diminta untuk pergi oleh pemerintah militer yang berkuasa di negara tersebut.

Kepala misi PBB mengatakan bahwa misi tersebut telah melakukan banyak hal tetapi di bawah harapan.

Dengan sekitar 310 prajurit perdamaian tewas, Minusma adalah misi PBB yang paling mematikan kedua di seluruh dunia, setelah Lebanon.

Pada musim panas, Mali memberi tahu PBB bahwa 12.000 prajurit perdamaian perlu pergi, dan Dewan Keamanan PBB memberikan suara untuk menarik misi tersebut.

Staf PBB telah meninggalkan Mali secara bertahap selama berbulan-bulan, dengan batas waktu 31 Desember untuk penarikan penuh.

Pada hari Jumat, media lokal melaporkan bahwa Minusma telah menyerahkan kendali atas salah satu kamp utamanya di wilayah Timbuktu utara menjelang batas waktu, karena alasan keamanan.

Timbuktu adalah salah satu dari tiga lokasi yang seharusnya tetap terbuka untuk mengelola akhir misi setelah 31 Desember, tetapi PBB khawatir tentang keberadaan militan, demikian laporan tersebut.

El-Ghassim Wane, kepala misi PBB, mengatakan dalam pernyataan yang direkam bahwa ada “kesenjangan antara apa yang kami diperintahkan untuk lakukan dan apa yang dapat kami lakukan”.

“Kami melakukan banyak hal tetapi tentu saja di bawah harapan dan kebutuhan,” tambahnya.

Anggota angkatan bersenjata Jerman yang bertugas sebagai bagian dari Minusma mencium pasangannya setelah kembali ke Jerman bulan lalu

Keamanan di Mali rapuh, dengan kelompok Islamis bersenjata dan gerakan kemerdekaan aktif.

Pemerintah Mali juga semakin mempererat hubungan dengan Rusia – termasuk dengan mengandalkan kelompok bayaran Wagner – ketika pengaruh Barat menurun.

MEMBACA  YouTube menonaktifkan monetisasi video domain umum 'Steamboat Willie' setelah klaim hak cipta.

Misi ini dimulai 10 tahun yang lalu, setelah pemberontak separatis dan pejuang Islamis bergabung dan menduduki Mali bagian utara dalam upaya untuk menciptakan negara yang terpisah.

Prancis mengirim pasukan untuk mencoba menghentikan pemberontakan tersebut, diikuti oleh pasukan perdamaian PBB.

Ancaman dari militan Islam, yang telah membunuh beberapa ribu orang dan mengusir puluhan ribu orang dari rumah mereka, terus berlanjut selama bertahun-tahun.

Dan meskipun adanya pasukan perdamaian PBB dan pasukan Prancis, yang memimpin operasi kontra-teror, jumlah serangan teror di Mali terus meningkat, begitu pula dengan jumlah warga Mali yang bergabung dengan kelompok pemberontak. Prancis mengumumkan penarikan pasukannya tahun lalu.

Mali telah dikuasai oleh para pemimpin militer setelah dua kudeta pada tahun 2020 dan 2021.

Negara ini telah berjuang dengan pemberontakan jihadis yang luas yang membuat sebagian besar wilayah utara dan timur tidak dapat diperintah.

Belakangan ini, Negara Islam di Sahara yang Lebih Besar telah mencapai kemajuan besar, menduduki wilayah yang luas di tenggara Mali.

Banyak wilayah pusat juga baru-baru ini mengalami lonjakan kekerasan yang dilakukan oleh militan yang terkait dengan kelompok Al-Qaeda dan Negara Islam.

Pertempuran juga pecah kembali pada bulan Agustus antara separatis dan pasukan pemerintah setelah delapan tahun damai, karena kedua belah pihak berusaha mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh penarikan pasukan perdamaian PBB.