Militer Israel Mengungkapkan Rincian Baru tentang Pembunuhan 3 Sandera

Rincian baru yang dirilis oleh militer Israel tentang pembunuhan tiga sandera Israel secara tidak sengaja di Kota Gaza mencakup bahwa ada jeda 15 menit antara penembakan fatal terhadap dua sandera pertama dan yang ketiga, dan seorang komandan telah mendesak sandera ketiga untuk keluar dari persembunyiannya tepat sebelum dia ditembak mati.

Antara rincian baru lainnya adalah bahwa para prajurit pengawas yang menembakkan peluru yang membunuh sandera ketiga tidak mendengar perintah untuk menahan tembakan.

Pasukan Israel telah mendapat tekanan yang sangat besar dari keluarga sandera dan masyarakat umum untuk menyelidiki dan menjelaskan bagaimana tiga sandera, yang telah membuka baju mereka dari pinggang ke atas untuk menunjukkan bahwa mereka tidak bersenjata dan memegang bendera putih sementara, bisa ditembak oleh prajurit Israel. Tentara tersebut telah sepenuhnya bertanggung jawab atas insiden pada 15 Desember dan mengatakan bahwa prajurit yang terlibat dalam penembakan melanggar aturan pertempuran militer tetapi tidak bertindak dengan niat jahat.

Versi terbaru, yang dirilis pada Kamis malam, terdiri dari pernyataan 10 poin, disertai dengan foto-foto dari darat dan udara serta peta yang menunjukkan lokasi-lokasi penting terkait dengan tempat di mana sandera-sandera itu dibunuh. Ini menawarkan rincian baru dan memberikan perspektif pada pengungkapan sebelumnya, menggambarkan para prajurit yang terlibat sedang terlibat dalam pertempuran yang sengit dan berkepanjangan serta sangat waspada terhadap tipu daya Hamas. Beberapa hari sebelum sandera-sandera itu ditembak, dua komandan senior Israel dan tujuh prajurit lainnya tewas dalam sebuah serangan Hamas di area yang sama, Shejaiye.

Namun, narasi tersebut masih belum lengkap, hanya terdiri dari pernyataan resmi militer Israel. Sandera-sandera dan militan Hamas yang terlibat telah meninggal, dan prajurit Israel dilarang berbicara di muka umum.

MEMBACA  Foto: Pendukung BJP dan oposisi merayakan hasil pemilihan India | Berita Pemilihan India 2024

Berikut adalah beberapa rincian dari laporan baru tersebut:

Lima hari sebelum sandera-sandera itu dibunuh, sebuah unit telah mendengar teriakan minta tolong di sebuah bangunan di mana mereka telah terlibat dalam pertempuran dengan pejuang. Unit tersebut menganggap teriakan itu sebagai tipu muslihat dan, curiga bahwa bangunan itu dipasangi ranjau, mereka tidak melakukan penggeledahan dan malah mengarahkan tembakan dari helikopter dan tank ke arah bangunan tersebut. Beberapa pejuang Hamas tewas, dan militer percaya bahwa itu memungkinkan sandera-sandera itu melarikan diri.

Sandera-sandera tersebut diyakini melarikan diri ke bangunan lain yang berjarak lebih dari setengah mil. Sehari sebelum mereka dibunuh, militer mengidentifikasi tanda-tanda berupa tulisan “SOS” dan “Tolong, 3 sandera” di daerah tersebut. Namun, militer juga melihat tong biru yang digunakan oleh Hamas untuk menyimpan bahan peledak dan mencurigai itu sebagai perangkap.

Prajurit pengawas yang membunuh dua sandera pertama – Alon Shamriz, 26 tahun, dan Samer Talalka, 24 tahun – beroperasi dengan pandangan terhalang oleh sebuah struktur, yang menunjukkan bahwa dia mungkin tidak melihat bendera putih mereka.

Para perwira komando memerintahkan pasukan untuk menahan tembakan agar mereka dapat mengidentifikasi pria ketiga, yang melarikan diri ke dalam sebuah bangunan. Terdengar teriakan dalam bahasa Ibrani “Selamatkan saya!” dan “Mereka menembaki saya!” Para perwira tersebut mengulangi perintah mereka kepada pasukan untuk menahan tembakan dan, setelah sekitar 15 menit, berteriak ke arah suara tersebut, “Ayo mendekat ke arah kami.”

Prajurit pengawas di lokasi yang berbeda melihat seorang sosok muncul dari dalam bangunan. Mereka tidak mendengar perintah untuk menahan tembakan karena kebisingan dari tank yang berdekatan, dan mereka menembak dan membunuhnya. Dia kemudian diidentifikasi sebagai Yotam Haim, 28 tahun.

MEMBACA  Wawasan Ekonomi Mikro tentang Strategi Perundingan dan Negosiasi

Dalam pernyataan yang termasuk dalam laporan pada hari Kamis, kepala staf militer Israel, Brigadir Jenderal Herzl Halevi, mengatakan bahwa militer “gagal dalam misinya untuk menyelamatkan sandera-sandera tersebut.”

“Seluruh rantai komando merasa bertanggung jawab atas kejadian yang sulit ini, menyesali hasil ini, dan berbagi kesedihan dengan keluarga ketiga sandera,” katanya, menambahkan, “Penembakan terhadap sandera tidak seharusnya terjadi – penembakan ini tidak sesuai dengan risiko dan situasi yang ada. Namun, itu dilakukan dalam keadaan yang kompleks dan dalam kondisi pertempuran yang intens di bawah ancaman yang berkepanjangan.”

Dia mengatakan bahwa investigasi operasional dilakukan dengan cepat karena penting untuk memahami apa yang terjadi agar kesalahan-kesalahan tersebut tidak terulang. Masih ada 129 sandera yang tersebar di Gaza, kata pejabat militer.