Menjamin stabilitas di udara

Salut Veteran: Memastikan Stabilitas di Udara

TOPEKA (KSNT) – Bertugas dengan Angkatan Udara di Korea dan Vietnam, Barry Buessing memastikan keselamatan dan stabilitas bagi mereka yang terbang di udara.

Kembali pada akhir tahun 1960-an, Buessing harus membuat keputusan penting setelah lulus sekolah menengah, bergabung dengan dinas militer atau melanjutkan pendidikan lebih lanjut. Dia akhirnya melakukan sedikit keduanya, memilih cabang yang dia pilih dengan alasan penting.

“Saya memiliki sepupu yang berada di angkatan udara,” kata Buessing, “dan saya selalu suka melihat pesawat atau menonton mereka dalam pameran udara. Itulah mengapa jika saya masuk ke Angkatan Udara saya ingin menjadi Mekanik Pesawat pada pesawat tempur.”

Sebagai takdir, dia akan melakukan hal itu! Buessing bertugas sebagai mekanik pesawat dan kepala kru di seluruh dunia.

“Saya secara sukarela mendaftar untuk Vietnam pertama dan Korea kedua,” katanya. “Mereka mengirim saya ke Osan Korea selama satu tahun di F4. F4 hanya terbang sepanjang DMZ antara Korea Utara dan Korea Selatan untuk mengawasi Korea Utara. Ketika waktunya berakhir di sana, saya sekali lagi mendaftar untuk Vietnam, dan saya ditempatkan di Danang.”

Di situlah Buessing akan menghabiskan satu tahun lagi dalam dinasnya.

“Kami bekerja 12 jam sehari tujuh hari seminggu,” kata Buessing. “Waktu berlalu dengan cepat, dan kemudian kami mengalami serangan roket sekitar setiap dua minggu.”

Dalam perannya, dia membantu dalam pemeliharaan pesawat dan memastikan keselamatan pilot.

“Suatu hari sebuah pesawat kembali dengan banyak lubang tembakan, dan dia harus melakukan pendaratan darurat,” kata Buessing. “Dia kehilangan flapnya, akhirnya berhasil berhenti jauh di ujung landasan pacu dengan penangkapan dan kabel. Suatu saat pesawat datang, pilot tidak dapat berkomunikasi dengan penumpang belakangnya, Mereka kehilangan tekanan kabin kokpitnya.”

MEMBACA  Gubernur Rusia mengklaim 'target udara' hancur di atas Teluk Finlandia

Ada satu tanggung jawab besar yang menonjol bagi Kepala, membantu memastikan pilot memiliki rencana cadangan.

“Kami membantu mereka masuk ke kursi mereka,” katanya, “dan kami harus membantu mengikat pilot-pilot itu, dan kami memiliki tujuh pin di kursi lontar itu untuk alasan keamanan. Ketika kami turun tangga kami harus memiliki tujuh pin yang ditarik keluar dari kursi lontar itu, jadi jika dia harus melontar akan terjadi. Jika Anda melewatkan satu pin dia tidak akan keluar dari kokpit itu, Anda tahu, dia akan turun bersama pesawat itu.”

Setelah dinasnya berakhir dan Buessing kembali ke kampung halamannya, dia bergabung dengan Legiun Axtell. Dia menjadi Komandan dua tahun setelah bergabung, dan sekarang merayakan 27 tahun dengan legiun di bawah peran tersebut.