Mengapa pemilih kecewa dengan gerakan pembebasan

Partai pembebasan tertua di Afrika sedang dalam kesulitan dan mungkin akan mengikuti jejak kelompok serupa di seluruh benua. Kongres Nasional Afrika (ANC) – didirikan di Afrika Selatan lebih dari seabad yang lalu – telah kehilangan mayoritasnya di parlemen untuk pertama kalinya dalam 30 tahun, meskipun tetap menjadi partai paling populer di negara itu. Tidak lagi, sepertinya, sejumlah besar pemilih dengan refleks mau memberikan dukungan mereka kepada partai Nelson Mandela karena telah memimpin perjuangan melawan sistem apartheid yang rasialis. Hal ini mencerminkan penurunan partai lain yang berjuang melawan pemerintahan kolonial dan berhasil masuk ke dalam kekuasaan, yang kemudian jatuh ke dalam korupsi, kawanisme, dan populasi yang tidak puas yang haus akan perubahan. Beberapa gerakan pembebasan yang tetap berkuasa di selatan Afrika dituduh hanya melakukannya dengan mencuri pemilihan. “Tidak bisa dihindari bahwa orang akan mulai menginginkan perubahan,” kata peneliti David Soler Crespo, yang telah menulis tentang “kematian lambat gerakan pembebasan”. “Mustahil bagi partai yang sama untuk terpilih secara demokratis selama 100 tahun.” Namun, mereka berhasil memberlakukan cengkeraman yang kuat, bukan hanya pada alat kekuasaan, tetapi juga pada psikologi negara. Saat gerakan yang sukses beralih dari semak ke kantor, mereka mempromosikan diri sebagai satu-satunya yang bisa memimpin. Mereka menanamkan gerakan ke dalam DNA negara, membuat sulit untuk memisahkan partai dari negara. Di Namibia, frasa “Swapo adalah bangsa, dan bangsa adalah Swapo” yang digunakan selama perjuangan melawan pemerintahan Afrika Selatan apartheid, tetap kuat. Ayah pendiri Zambia Kenneth Kaunda menjadi tuan rumah bagi Nelson Mandela pada tahun 1990, hanya beberapa minggu setelah pemimpin ANC itu dibebaskan, sebelum kalah dalam pemilihan tahun berikutnya [AFP] Melihat ke seluruh wilayah, pegawai negeri dan pejabat pemerintah, terutama dalam kekuatan keamanan dan media yang dikendalikan negara, seringkali adalah mantan pejuang gerilya, yang mungkin memprioritaskan loyalitas pada partai daripada bangsa. “Tidak ada garis antara negara dan partai. Ini lebih dari sekadar partai, itu adalah sistem,” kata Bapak Crespo. Dan warisan dari pembebasan sangat tertanam dalam budaya wilayah ini, dengan cerita perjuangan yang dibagikan di meja makan keluarga dan media nasional terus mengingatkan warga akan kebebasan yang sulit mereka dapatkan. Lagu-lagu pembebasan dan teriakan perang dinyanyikan di sekolah menengah, bahkan pada pertandingan olahraga. Untuk warga berpaling dari partai pembebasan adalah langkah psikologis besar. Namun seiring waktu, hal itu terjadi. “Orang tidak lagi dipengaruhi oleh sejarah saat mereka memilih,” kata ilmuwan sosial Namibia Ndumba Kamwanyah kepada BBC, merenungkan penurunan dukungan untuk Swapo, yang telah berkuasa sejak 1990. Banyak partai menganut ideologi sosialis, tetapi ini sering kali dilupakan seiring waktu dan orang bertanya-tanya apakah warga mendapat manfaat secara adil. Salah satu gerakan kemerdekaan pertama di selatan Afrika yang merasakan rasa jengah terhadap sejarah adalah Partai Kemerdekaan Nasional Bersatu Zambia (Unip), yang datang ke kekuasaan pada tahun 1964 ketika pemerintahan Inggris berakhir. Sepanjang sebagian besar tahun 1970-an dan 1980-an, partai tersebut memerintah negara tersebut sebagai satu-satunya partai hukum, dengan ayah pendiri Kenneth Kaunda di tim. Namun, ketidakpuasan tumbuh dan pada tahun 1990 terjadi protes mematikan di ibu kota, Lusaka, dan upaya kudeta. Tahun berikutnya, pemilihan multi partai pertama dalam lebih dari dua dekade melihat Presiden Kaunda kalah dengan Frederick Chiluba. Unip, yang dulu sangat berkuasa, sekarang hampir lenyap. Gerakan pembebasan di Angola, Mozambik, Namibia, dan Zimbabwe tetap berkuasa tetapi semuanya mengalami penurunan dukungan dan suara dalam pemilihan umum. Sejarah perjuangan pembebasan di Namibia dan tempat lain memiliki pegangan kuat pada populasi [AFP] Di Namibia, tahun 2019 menandai titik balik bagi Swapo karena kehilangan mayoritas parlemen dua pertiga. Dalam pemilihan presiden, Hage Geingob juga mengalami penurunan popularitas yang membuatnya mendapatkan suara sebanyak 87% pada tahun 2014 menjadi 56%. Tahun berikutnya, Swapo mengalami kerugian sejarah dalam pemilihan regional dan lokal. Prof Kamwanyah, yang berjuang untuk partai itu lebih dari 30 tahun yang lalu, mengatakan bahwa dia tetap menghormati apa yang dicapai pemerintah pembebasan di masa lalu, tetapi dia kecewa dengan realitas sekarang. “Apa yang dilakukan partai tidak mencerminkan nilai-nilai inti asli mengapa orang mati untuk negara ini,” kata akademisi Namibia. Namibia akan mengadakan pemilihan umumnya pada November dan ada spekulasi bahwa ia bisa mengalami nasib yang sama dengan ANC. “Saya pikir Swapo akan menang, tetapi mereka tidak akan mendapatkan mayoritas,” kata Prof Kamwanyah. Ndiilokelwa Nthengwe, aktivis Namibia berusia 26 tahun, mengatakan telah terjadi pergeseran generasi. “Nilai-nilai generasi kami tidak sejalan dengan pemerintah,” katanya kepada BBC. Nona Nthengwe telah menjadi ujung tombak banyak gerakan sosial di negara itu. Pemuda menghargai kesetaraan seksual dan gender, katanya, bersama dengan pekerjaan dan layanan kesehatan yang lebih baik. “Yang diinginkan semua pemuda adalah perubahan, perubahan, dan lebih banyak perubahan.” Populernya partai yang pernah dipimpin oleh Robert Mugabe (L) di Zimbabwe, Nelson Mandela (C) di Afrika Selatan, dan Sam Nujoma (R) di Namibia semuanya mengalami penurunan [AFP] Namun, sementara Namibia, bersama dengan Afrika Selatan, dianggap sebagai demokrasi yang relatif terbuka, partai pemerintah di Zimbabwe, Angola, dan Mozambik dituduh menutup suara yang tidak setuju untuk mempertahankan kekuasaan mereka. Pemalsuan pemilihan, menekan partai oposisi, dan intimidasi pemilih adalah beberapa taktik yang diduga mereka gunakan. Adriano Nuvunga, ketua Misi Pengamat Pembela Selatan, telah menyaksikan pemilihan di Mozambik selama dua dekade terakhir. “Semua pemilihan yang saya amati sejak 1999 adalah palsu,” kata Bapak Nuvunga. Dia mengatakan juga melihat intimidasi pemilih dan permainan surat suara. Di Zimbabwe pada tahun 2008, Amnesty International mendokumentasikan pembunuhan ilegal, penyiksaan, dan perlakuan buruk lainnya terhadap pendukung oposisi antara putaran pertama dan kedua pemilihan presiden. Bahkan sebagian besar pemilihan di Zimbabwe telah dicemarkan dengan tuduhan permainan atau intimidasi terhadap oposisi, meskipun hal ini selalu dibantah oleh partai penguasa, Zanu-PF. Setelah pemilihan 2022 di Angola, ribuan orang turun ke jalan untuk memprotes dugaan kecurangan pemilihan. Semakin lama gerakan pembebasan berkuasa, semakin mereka dituduh korupsi dan kawanisme serta tidak mengatur dalam kepentingan rakyat. Chris Hani, pahlawan anti-apartheid Afrika Selatan yang sudah meninggal, meramalkan hal ini ketika dia mengatakan: “Apa yang saya takutkan adalah pembebas muncul sebagai elit yang mengendarai Mercedes Benz dan menggunakan sumber daya negara ini untuk tinggal di istana dan mengumpulkan kekayaan.” Namun seorang mantan pejuang pembebasan Zimbabwe, yang meminta untuk tetap anonim, mengatakan kepada BBC bahwa banyak gerakan belum memiliki waktu yang cukup untuk memahami tatanan dunia. Dia menunjukkan bahwa Eropa telah menanggung monarki otoriter yang memerintah selama berabad-abad dan mereka memiliki waktu untuk belajar dan beradaptasi. “Pemerintah pembebasan masih berusaha mengejar di dunia yang tidak dirancang untuk mereka,” katanya. Menggulingkan pemerintahan kolonial dan minoritas kulit putih sulit, tetapi memerintah membawa tantangan lain. Memimpin sebuah gerakan revolusioner membutuhkan ketekunan dan loyalitas yang ketat, sementara menjalankan negara membutuhkan fleksibilitas yang lebih besar, kerja sama, dan kemampuan untuk menyeimbangkan kepentingan berbagai segmen populasi. Beberapa gerakan belum memenuhi hal ini. Dan mereka mungkin tidak memiliki banyak waktu lagi. Tetapi Bapak Crespo bersikeras bahwa jika partai-partai ini merebut kembali idealisme yang membawa mereka ke dalam pemerintahan, mendengarkan pemuda, dan menemukan diri mereka lagi, mereka mungkin bisa bertahan sedikit lebih lama. [BBC] [Getty Images/BBC] Kunjungi BBCAfrica.com untuk berita lebih lanjut dari benua Afrika. Ikuti kami di Twitter @BBCAfrica, di Facebook di BBC Africa atau di Instagram di bbcafrica Podcast BBC Afrika.

MEMBACA  Jika China tidak bertindak, kita akan melakukannya - Blinken