Membela di Utara, Ukraina Menghadapi Tekanan di Seluruh Garis Depan

Pasukan Ukraina mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka melambatkan laju serangan oleh Rusia di timur laut negara mereka, meskipun mereka kesulitan untuk menahan serangan baru Rusia di beberapa lokasi lain di garis depan, dengan Moskow mencoba untuk meregangkan pasukan Kyiv untuk menembus pertahanan mereka.

Militer Ukraina melaporkan Rabu malam bahwa mereka telah berhasil menahan empat serangan darat di wilayah Kharkiv di timur laut, di mana pasukan Rusia melintasi perbatasan minggu lalu dan dengan cepat merebut sekitar dua belas desa dan sekitar 50 mil persegi wilayah.

“Selama sepanjang hari, Pasukan Pertahanan dan Keamanan Ukraina – semua unit yang terlibat – berhasil sebagian stabilkan situasi,” kata Presiden Volodymyr Zelensky dalam sebuah video pada Rabu malam. “Perhatian kami terus berfokus pada garis depan, di semua zona pertempuran.”

Warga sipil Ukraina yang dievakuasi pada hari Kamis mengatakan bahwa pasukan Rusia telah bertempur dalam unit-unit kecil yang menyusup melalui hutan dan masuk ke desa-desa. Mereka muncul secara tiba-tiba di jalan-jalan di kota Vovchansk, sebuah desa sekitar dua puluh mil di sebelah timur kota Kharkiv yang sekarang diperebutkan oleh kedua pasukan.

Oleksiy Kharkivskiy, seorang polisi yang mengevakuasi warga sipil, mengatakan bahwa bagian utara Vovchansk sekarang menjadi target tank-tank Rusia, tetapi belum sepenuhnya dikuasai oleh tentara Rusia, sama seperti beberapa hari yang lalu, menunjukkan bahwa pertempuran telah melambat di dan sekitar desa tersebut, meskipun tembakan artileri sering terjadi.

Namun, serangan Rusia lebih lanjut dilaporkan di tempat lain, baik di timur wilayah Kharkiv maupun lebih jauh ke selatan di wilayah Donetsk dan Zaporizhzhia. “Kami jelas melihat bagaimana penjajah mencoba untuk mengalihkan perhatian pasukan kami dan membuat pekerjaan pertempuran kami kurang terkonsentrasi,” kata Zelensky.

MEMBACA  Gedung apartemen runtuh di sebuah kota perbatasan Rusia setelah serangan berat, dengan laporan kematian

Secara khusus, pasukan Rusia tampaknya telah melancarkan serangan baru di desa selatan Robotyne, salah satu dari sedikit tempat yang berhasil direbut kembali oleh Ukraina selama kontraofensif yang sebagian besar gagal musim panas lalu.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan bahwa pasukannya telah mengambil kendali penuh atas Robotyne pada hari Rabu. Pejabat Ukraina mengatakan itu tidak benar, dan blogger militer pro-Kremlin juga menyangkalnya, mengatakan bahwa pasukan Rusia hanya mengendalikan bagian-bagian Robotyne.

“Tentara informasi Rusia secara berkala mengorganisir provokasi seperti itu,” kata Dmytro Pletenchuk, juru bicara Pasukan Pertahanan Selatan Ukraina. “Untuk melakukan ini, mereka mengorganisir pertunjukan di zona pertempuran dengan pemasangan bendera nasional Rusia. Di pinggiran, misalnya, biasanya mereka mati setelah itu.”

Pada saat yang sama, upaya Rusia untuk merebut lebih banyak wilayah di wilayah Donetsk timur, salah satu dari dua wilayah yang membentuk Donbas, terus berlanjut tanpa hambatan. Pertempuran sengit terjadi di sekitar kota Chasiv Yar, sekitar enam mil di barat Bakhmut, dan di area barat laut kota Avdiivka, yang dikuasai Russia pada bulan Februari.

“Seperti yang saya lihat, Chasiv Yar dua kali lebih keras dari Kupiansk, dan Kupiansk dua kali lebih keras dari perbatasan utara,” kata Pavlo, seorang prajurit yang bertempur di Donbas, yang enggan memberikan nama belakangnya sesuai protokol militer.

“Operasi Kharkiv terlihat sangat mirip dengan apa yang terjadi sebelumnya dengan desa Ocheretyne,” katanya, merujuk pada desa di barat laut Avdiivka yang direbut Rusia pada akhir April. “Mereka menyerang beberapa tempat, dan di mana mereka menemukan celah dalam pertahanan, mereka masuk.”

Serangan di wilayah timur laut Kharkiv disertai dengan spekulasi bahwa hal serupa mungkin terjadi di wilayah Sumy, lebih jauh ke barat laut dan juga dekat perbatasan Rusia. Semalam, wilayah tersebut ditembaki, dengan 183 ledakan di sepanjang wilayah perbatasan dilaporkan oleh administrasi militer wilayah Sumy.

MEMBACA  Centogene menghadapi delisting Nasdaq atas harga saham

Andrew E. Kramer dan Evelina Riabenko berkontribusi dalam pelaporan dari Kharkiv, dan Constant Méheut dari Kyiv.