Makan Sushi dengan Schumacher: Koki Mantan F1 tentang Melayani Nama-nama Besar di Dunia Olahraga

Mantan koki F1, Dave Freeman, menuangkan sampanye ke atas Jenson Button setelah memenangkan Kejuaraan Dunia pada tahun 2009. Setiap koki akan memberi tahu Anda bahwa pekerjaan ini sangat menegangkan, jadi bayangkan melayani beberapa nama terbesar dalam dunia olahraga dan membawa dapur Anda ke negara yang berbeda hampir setiap minggu. Selama sekitar 20 tahun, itulah kehidupan Dave Freeman, mantan koki Formula 1 yang sekarang memiliki lapangan golf di Norfolk. Selama karirnya yang terhormat, dia mengurus kebutuhan kuliner beberapa pembalap terbaik di dunia, bekerja untuk Tyrrell, Jordan, BAR, Force India, Brawn, McLaren, Red Bull, dan Toro Rosso. Dave, 59 tahun, melayani selama 13 tahun di Angkatan Darat – pelatihan yang baik, katanya, “karena Anda harus berpikir cepat”. Namun, promosi mengantarkannya menjauh dari pekerjaannya sebagai koki umum, dan sekitar tahun 1997 dia tidak lagi menikmati kehidupan di Angkatan Darat. “Teman kakak saya melayani pabrik Williams-Renault sehingga dia membutuhkan koki untuk datang dan membantu,” kenangnya. Perusahaan katering itu akhirnya bekerja dengan Honda dan melibatkan Dave dalam kegiatan di Jepang selama setahun. “Itu sangat menyenangkan dan orang-orang Jepang luar biasa untuk bekerja sama,” kata Dave, yang lahir di Harlow, Essex, tetapi tumbuh di Weston-super-Mare, Somerset. “Ada cerita kecil yang menarik. Kami sedang meninggalkan Grand Prix Suzuka. Pada saat itu, kami akan memberikan seragam tim kami dan salah satu mekanik melemparkan jaketnya keluar jendela dan penggemar itu sangat senang dan memakai jaket tersebut.” “Saat kami bergerak keluar dari sirkuit, pria ini berlari mengelilingi depan dan menghentikan bus, melompat dan berteriak, dan dia tidak mau beranjak.” “Akhirnya, sopir bus membuka bus dan masuklah dia dan memberikan mekanik tersebut jam tangan Rolex yang tertinggal di saku jaketnya. Saya tidak yakin hal seperti itu akan terjadi di negara lain.” Seperti kebanyakan aspek olahraga, bagian keramahtamahan F1 telah berkembang pesat sejak Dave mulai pada akhir 1990-an. “Kami berpindah dari memasak di garasi menjadi motorhome senilai £20 juta,” katanya. “Ketika saya pertama kali memulai… Anda akan membawa kompor kecil, beberapa peralatan makan, Anda harus menyewa kursi, meja, dan semuanya… rasanya seperti berkemah, sebenarnya.” “Debu rem selalu terlihat seperti merica dan bau rem seperti Anda sedang membakar sesuatu.” Dave ingat pernah mengalami kebakaran sebenarnya di Brasil, tetapi layanan katering F1 berubah. “Itu menjadi lebih korporat: lebih terlihat profesional, dengan meja-counter yang baik dan peralatan yang tepat.” Rubens Barrichello adalah penggemar makanan Jepang Dave Dave memiliki kenangan indah tentang Schumacher, yang mengalami cedera kepala parah dalam kecelakaan ski pada Desember 2013 dan tidak pernah muncul di tempat umum sejak itu. “Michael benar-benar hebat. Di Jepang, ini adalah balapan terakhir, dan itu adalah tahun di mana persaingan berlangsung antara Williams dan Ferrari, dan siapa pun yang menang, akan memenangkan kejuaraan, jadi situasinya sangat tegang,” katanya. “Balbir datang ke motorhome dan mengatakan ‘Michael ingin berfoto’ – ini adalah ‘Michael Schumacher ingin berfoto’, bukan sebaliknya!” “Saya masuk ke garasi Ferrari dengan mengenakan pakaian tim Williams saya dan Michael datang dan berkata, ‘Dave, saya hanya ingin mengucapkan terima kasih banyak. Saya ingin berfoto.’ Saya memiliki foto itu yang sudah dijepret, tentu saja, dan saya minta dia menandatanganinya ‘Untuk sushi saya’.” Dave setuju berfoto dengan Juara Dunia tujuh kali Michael Schumacher Memasak bukanlah satu-satunya peran yang diberikan kepada Dave selama waktunya di F1. Dengan tim beroperasi dengan kru terbatas untuk menjaga biaya tetap rendah, ia kadang-kadang dipercayakan untuk memegang papan pit yang memberikan informasi kepada para pembalap. “Saya biasa melakukannya dengan tim Brawn karena mereka tidak punya orang yang melakukannya. Saya pernah menulis pesan rahasia dan akhirnya saya bertanya, ‘Apakah kamu mau menikah denganku?’ kepada istri saya di papan pit, tetapi Rubens dan Jenson tidak menang jadi saya berlari ke tembok pit di Red Bull.” “Mereka melihat apa yang saya lakukan dan membiarkan saya di tembok mereka. Ini terjadi di depan dua miliar orang sehingga dia terpaksa melakukannya!” Dave melamar menggunakan papan pit saat Sebastian Vettel memenangkan Grand Prix Abu Dhabi 2009 Saat ini, Dave tidak lagi menggunakan papan pit secara salah atau memberi makan maki roll kepada pembalap tercepat di dunia. Tahun lalu, bersama dengan istrinya, Fatna, ia membeli Middleton Hall Golf Club di Norfolk, dan tidak melewatkan kesempatan untuk menyisipkan beberapa referensi F1. “Karena latar belakang saya, kami mengganti nama semua lubang dengan nama pembalap, jadi kami memiliki Alonso, Schumacher, Verstappen, Hill – di mana kami benar-benar memiliki bukit di lapangan golf – Fittipaldi. Halfway house sekarang menjadi Pit-Stop; tee pertama adalah Lights Out.” Satu hal yang tampaknya terlewat adalah George Russell, pembalap Mercedes yang lahir hanya empat mil dari sana, di King’s Lynn. Tetapi ada alasan yang bagus menurut Dave: “Dia belum menjadi juara dunia!” Jadi jika Russell membutuhkan motivasi tambahan untuk melampaui Max Verstappen yang tampaknya tidak terkalahkan, ada satu lubang yang dinamai sesuai namanya di lapangan golf di kabupaten asalnya. Dave berbicara dengan acara Racing Torque BBC Radio Norfolk. Ikuti berita East of England di Facebook, Instagram, dan Twitter. Punya berita? Email [email protected] atau WhatsApp 0800 169 1830.

MEMBACA  Cinta terpilih sebagai Pegawai Tahunan Sekolah Libby