Kritikus Kremlin Vladimir Kara-Murza Dinyatakan ‘Stabil’ di Rumah Sakit Penjara, Kata Pengacara

Seorang pengacara untuk kritikus Kremlin yang dipenjara, Vladimir Kara-Murza, mengatakan kliennya dalam kondisi “stabil” setelah dipindahkan ke rumah sakit penjara Rusia pekan lalu tanpa penjelasan dan tidak bisa dihubungi selama enam hari.
Kara-Murza, 42 tahun, adalah salah satu oposisi paling terkemuka di Rusia. Dia dijatuhi hukuman penjara 25 tahun karena pengkhianatan setelah mengutuk perang di Ukraina. Itu merupakan hukuman terpanjang yang diberikan kepada politisi oposisi manapun di Rusia modern, sebagai bagian dari penindasan luas terhadap mereka yang berani menentang Kremlin dan perangnya di Ukraina.
Istrinya, Evgenia Kara-Murza, mengatakan pekan lalu bahwa para pengacara yang mencoba bertemu dengannya diberitahu bahwa dia telah dibawa ke rumah sakit penjara di kota Siberia Omsk tempat dia menjalani hukuman – dan bahwa mereka ditolak akses untuk melihatnya. Itu menimbulkan alarm, datang beberapa bulan setelah kematian politisi oposisi Aleksei A. Navalny di koloni penal Arktik.
Setelah enam hari tanpa kontak meskipun upaya berulang untuk bertemu dengan Kara-Murza, salah satu pengacaranya dapat mengunjunginya pada hari Rabu, kata seorang anggota tim hukum.
“Kondisi Vladimir Kara-Murza saat ini relatif stabil,” kata pengacara Vadim Prokhorov, menambahkan bahwa kliennya “mengidap penyakit kronis yang parah – polineuropati” yang tidak cocok dengan kondisi di dalam koloni penal.
Ny. Kara-Murza menyambut baik kabar tersebut.
“Alasan pemindahannya ke rumah sakit penjara masih tidak jelas, tetapi dia masih hidup dan, seperti biasa, waspada,” tulisnya di Facebook pada Rabu sore. “Hal-hal paling mengerikan terjadi dalam keheningan dan di balik pintu tertutup, jadi terima kasih banyak kepada semua orang yang khawatir dan menuntut agar para pengacara diberikan akses.”
Kara-Murza, seorang aktivis oposisi dan seorang jurnalis, selamat dari apa yang dia gambarkan beberapa tahun yang lalu sebagai dua upaya pembunuhan yang disponsori negara terhadapnya – pada 2015 dan 2017.
Dia berasal dari keluarga oposisi Soviet, dan mendapatkan kewarganegaraan Inggris sebagai remaja.
Kara-Murza memainkan peran kunci dalam membujuk Washington lebih dari satu dekade yang lalu untuk Undang-Undang Magnitsky, yang menghukum pejabat yang dianggap bertanggung jawab atas kematian seorang pengacara pajak di penjara Rusia.
Organisasi hak asasi manusia Memorial menghitungnya sebagai tahanan politik, salah satu dari ratusan yang katanya dikenakan perlakuan keras dan perawatan medis yang tidak memadai. Saat ini, mereka menghitung 769 tahanan politik di balik jeruji di Rusia.
Dari penjara keamanan maksimum tempat dia ditahan, Kara-Murza telah menulis kolom opini untuk The Washington Post dan memenangkan Hadiah Pulitzer untuk komentar tahun ini.
Dalam kolom terbarunya, berjudul “Saya bangga telah bersuara menentang kejahatan Putin di Ukraina,” dia membandingkan Rusia saat ini dengan distopia dalam novel George Orwell “1984.”
“‘Perang adalah perdamaian. Kebebasan adalah perbudakan. Ketidaktahuan adalah kekuatan,’” tulisnya. “Slogan ini di fasad Kementerian Kebenaran Orwell sangat akurat mencerminkan prinsip fungsi pemerintahan Rusia saat ini.”

MEMBACA  Kebanyakan Warga Inggris Mendukung Gencatan Senjata Segera di Gaza, Embargo Senjata Israel: Survei | Berita Perang Israel di Gaza