Krisis diplomatik pecah antara Polandia dan Israel setelah pembunuhan pekerja bantuan Polandia di Gaza.

Sebuah krisis diplomatik baru antara Polandia dan Israel pecah setelah kematian seorang pekerja bantuan Polandia di Gaza, dengan presiden Polandia pada hari Kamis mengecam komentar dari duta besar Israel sebagai “menyakitkan” dan Kementerian Luar Negeri di Warsawa mengatakan bahwa mereka akan memanggilnya untuk pertemuan.

Seorang pria Polandia berusia 35 tahun termasuk di antara tujuh orang yang tewas saat mengantarkan makanan kepada warga Palestina yang terkepung dengan badan amal World Central Kitchen. Israel menyebut insiden tersebut sebagai “kesalahan” yang disebabkan oleh kesalahan identifikasi. Badan amal tersebut mengatakan kendaraannya jelas diidentifikasi.

Di tengah kejutan di Polandia atas kematian pekerja badan amal, duta besar Israel untuk Polandia, Yacov Livne, menolak tuduhan dari “sayap kanan dan kiri ekstrem di Polandia” yang menuduh Israel melakukan “pembunuhan dengan sengaja dalam serangan tersebut.”

Dia mengatakan di media sosial pada hari Selasa bahwa “anti-Semit akan selalu tetap menjadi anti-Semit, dan Israel akan tetap menjadi negara Yahudi demokratis yang berjuang untuk haknya untuk eksis. Juga untuk kebaikan seluruh dunia Barat.”

Presiden Polandia, Andrzej Duda, pada hari Kamis menyebut komentar tersebut “menyakitkan” dan menjelaskan bahwa duta besar tersebut adalah “masalah terbesar bagi negara Israel dalam hubungannya dengan Polandia.”

Duda mengatakan pihak berwenang di Israel telah berbicara tentang tragedi tersebut “dengan cara yang sangat tenang,” namun menambahkan, “Sayangnya, duta besar mereka untuk Polandia tidak mampu menjaga kehalusan dan sensitivitas seperti itu, yang tidak dapat diterima.”

Perdana Menteri Donald Tusk, meskipun merupakan lawan politik Duda, menyatakan posisi yang serupa.

Dia mengatakan pada hari Kamis bahwa komentar tersebut tidak dapat diterima dan telah menyinggung rakyat Polandia, dan mengatakan bahwa duta besar tersebut seharusnya meminta maaf.

MEMBACA  Israel berjanji menyelidiki saat pemimpin mengecam serangan udara mematikan terhadap konvoi bantuan

Wakil menteri luar negeri dikutip dalam media Polandia mengatakan bahwa Livne dipanggil untuk pertemuan pada Jumat pagi.

Sehari sebelumnya, Tusk mempublikasikan komentar di media sosial yang ditujukan kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Livne mengatakan bahwa “sebagian besar warga Polandia menunjukkan solidaritas penuh dengan Israel setelah serangan Hamas. Hari ini, Anda sedang menguji solidaritas ini dengan sangat keras. Serangan tragis terhadap relawan dan reaksi Anda menimbulkan kemarahan yang dapat dimengerti.”

Duda pada hari Kamis juga meminta Israel untuk membayar “kompensasi yang sesuai” kepada keluarga pekerja bantuan, Damian Soból.

Soból telah melakukan misi bantuan ke Gaza selama enam bulan terakhir setelah bekerja di Ukraina, Maroko, dan Turki.

Hubungan Polandia dan Israel baru-baru ini telah membaik setelah beberapa tahun sulit.

Hubungan rusak karena perselisihan tentang bagaimana mengingat perilaku Polandia selama Holocaust, ketika Jerman Nazi menduduki Polandia dan melakukan pembunuhan massal terhadap orang Yahudi.

Selama delapan tahun hingga Desember, Polandia memiliki pemerintahan nasionalis yang meremehkan partisipasi Polandia dalam pembunuhan orang Yahudi oleh Jerman dan fokus utamanya pada bantuan Polandia kepada orang Yahudi. Pemerintah Israel percaya bahwa pendekatan tersebut merupakan distorsi sejarah.

Israel juga keberatan dengan undang-undang yang membatasi klaim restitusi properti, sesuatu yang memengaruhi ahli waris korban Holocaust Polandia, dan menarik duta besarnya pada 2021 sebelum mengirim Livne tahun berikutnya saat hubungan membaik.