Kementerian Luar Negeri Polandia memanggil penasehat d’affaires Rusia terkait insiden peluru kendali.

Kementerian Luar Negeri Polandia melaporkan pada tanggal 29 Desember bahwa mereka telah memanggil Duta Besar Rusia Andrei Ordasz setelah sebuah rudal Rusia memasuki wilayah udara Polandia selama serangan massal pagi terhadap Ukraina.

Wakil Menteri Luar Negeri Polandia, Wladyslaw Teofil Bartoszewski, memberikan sebuah catatan kepada Ordasz yang menuntut penjelasan atas insiden tersebut dan “penghentian segera dari aktivitas semacam itu,” demikian yang ditulis oleh kementerian tersebut.

Rusia melepaskan serentetan 158 serangan drone dan rudal terhadap Ukraina semalam dan pada pagi hari tanggal 29 Desember dalam apa yang disebut oleh militer Ukraina sebagai serangan udara terbesar terhadap negara tersebut sejak dimulainya invasi penuh skala.

Selama serangan tersebut, Komando Operasional angkatan bersenjata Polandia mencatat adanya objek yang tidak dikenal memasuki wilayah udara Polandia dari perbatasan dengan Ukraina. Insiden tersebut mendorong Presiden Polandia, Andrzej Duda, untuk mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan Nasional.

Setelah pertemuan tersebut, pejabat militer Polandia mengatakan bahwa objek udara tersebut kemungkinan adalah rudal Rusia, yang hanya berada di wilayah udara negara itu selama kurang dari tiga menit dan kemudian kembali ke Ukraina.

Saksi mata dilaporkan melihat objek tersebut “bergerak dengan kecepatan tinggi” di atas desa Dolhobyczow di Provinsi Lublin, kurang dari 5 kilometer dari perbatasan Ukraina.

Setelah berbicara dengan utusan Rusia, Bartoszewski mengatakan kepada wartawan, seperti yang dikutip oleh media Polandia RMF24, bahwa tindakan semacam itu oleh Rusia sedang “menguji efektivitas dan pendekatan pertahanan kami,” dengan menjamin bahwa Polandia akan “menanggapi dengan cepat dan efektif jika hal ini terjadi lagi.”

Bartoszewski mengatakan bahwa dia telah menjelaskan kepada Ordasz bahwa setiap upaya berulang untuk “menguji batas-batas” Polandia akan dihadapi “dengan reaksi yang lebih kuat” dari Warsawa.

MEMBACA  Selasa Super: Hari Terbesar dalam Pemilihan AS Ketika 15 Negara Bagian Memilih Kandidat

Dia menambahkan bahwa jika rudal Rusia “telah terbang sedikit lebih jauh ke wilayah Polandia, maka rudal tersebut akan ditembak jatuh.”

“Kami memiliki angkatan bersenjata yang terlatih dengan baik, komandan yang hebat, dan menteri pertahanan nasional yang hebat, dan kami akan melakukan segala sesuatu untuk memastikan bahwa keamanan Polandia meningkat secara signifikan pada tahun 2024,” katanya.

Kementerian Luar Negeri Rusia belum memberikan komentar mengenai pernyataan Polandia.

Dolhobyczow berjarak 12 kilometer di sebelah utara desa Przewodow, di mana dua orang tewas pada November 2022 ketika rudal anti-pesawat Ukraina yang tersesat menghantam fasilitas penyimpanan biji-bijian.

Penyelidik Polandia menyimpulkan pada September 2023 bahwa pertahanan udara Ukraina meluncurkan dua rudal S-300 dengan jangkauan 75-90 kilometer dalam upaya untuk mengintersep serangan rudal Rusia yang massal.

Kami telah bekerja keras untuk memberikan berita independen yang bersumber secara lokal dari Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.