Kekurangan Tentara, Ukraina Membahas Bagaimana Mencari Gelombang Pasukan Selanjutnya

Tentara berjuang di parit-parit yang dingin dan berlumpur yang ditembak dengan artileri, atau di rumah-rumah yang terbakar dan hancur di pertempuran perkotaan. Tingkat korban jiwa tinggi dan misi berbahaya, seperti menyerang garis pohon yang dikuasai musuh, melimpah.

Ketika mereka merencanakan pembaruan militer Ukraina dalam kondisi ekstrem, mantan komandan puncak negara tersebut dan penggantinya telah menekankan masalah yang sama: perlunya melegakan pasukan yang lelah dan terluka parah yang turun tangan hampir dua tahun.

Dalam satu minggu yang bergejolak bagi upaya perang Ukraina, Presiden Volodymyr Zelensky mencopot jenderal komandonya, Jenderal Valery Zaluzhny, pada hari Kamis, sementara bantuan dari sumber senjata dan amunisi terbesar negara itu, Amerika Serikat, ragu-ragu di Kongres.

Sementara Ukraina mengandalkan sekutu untuk senjata, mengisi kekuatan adalah tantangan domestik. Protes kecil telah pecah menentang proposal Parlemen untuk memperluas wajib militer untuk melibatkan pria muda, meskipun sejauh ini, Parlemen telah melambatkan pengukurannya.

Analisis militer sebagian besar sepakat bahwa Ukraina akan, setidaknya, mempertahankan garis depan dalam pertempuran darat tahun ini dengan aliran senjata Amerika yang baru – dan berisiko mundur tanpa itu. Ukraina berencana untuk mengisi kekuatan mereka melalui mobilisasi sambil membuat Rusia kewalahan dengan serangan drone jarak jauh dan operasi sabotase di belakang garis musuh dan di dalam Rusia.

Dalam pengumuman penunjukan Jenderal Oleksandr Syrsky untuk memimpin militer, Mr. Zelensky mengatakan dia menginginkan “tim manajemen baru” untuk pasukan bersenjata. Dia telah menunjukkan pencarian strategi baru yang memperhitungkan prajurit garis depan yang lelah dalam angkatan bersenjata Ukraina yang berperang dalam perang terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II.

Dia mengusulkan perbaikan sebagian dengan menggantikan lebih banyak prajurit dari posisi di belakang ke medan perang, tetapi dia juga mengisyaratkan “pendekatan baru terhadap mobilisasi dan perekrutan,” tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut.

Mobilisasi telah menjadi faktor dalam pencopotan Jenderal Zaluzhny. Rencana untuk memanggil lebih banyak prajurit untuk berperang dalam pertempuran parit yang suram adalah sesuatu yang tidak ingin dikaitkan oleh siapa pun dalam militer atau kepemimpinan sipil Ukraina. Jenderal Zaluzhny dan Mr. Zelensky telah berselisih terbuka dan publik tentang mobilisasi sejak Desember.

MEMBACA  Penasihat Abbas mengecam rencana Israel untuk mengontrol perbatasan Gaza dengan Mesir.

Mr. Zelensky, dalam konferensi pers pada bulan Desember, mengatakan staf Jenderal Zaluzhny telah meminta untuk mendraft 450.000 hingga 500.000 pria, komentar yang tampaknya dimaksudkan untuk memindahkan tanggung jawab kepada militer untuk keputusan mendraft begitu banyak prajurit, kata politisi oposisi.

Jenderal Zaluzhny menjawab bahwa keputusan untuk memanggil lebih banyak prajurit bukanlah kewenangan militer. Dia mengatakan pasukan bersenjata telah menyiapkan perkiraan kebutuhan tenaga kerja mereka untuk memungkinkan rotasi dari mereka yang sedang bertugas sekarang, menggantikan prajurit yang tewas atau terluka dalam pertempuran, dan meramalkan kerugian di masa depan.

“Kami membutuhkan peluru, senjata, dan orang-orang,” kata Jenderal Zaluzhny. “Semua yang lain dilakukan oleh badan yang memiliki otoritas.”

Dalam pernyataan setelah penunjukannya pada hari Kamis, Jenderal Syrsky menyebut “kehidupan dan kesehatan prajurit” sebagai salah satu prioritasnya, dan mengatakan militer akan mencari “keseimbangan” untuk unit antara penempatan garis depan dan pelatihan.

Dalam masalah yang sangat sensitif ini bagi Ukraina, “kesatuan telah hilang,” kata Iryna Friz, anggota Parlemen dari partai Solidaritas Eropa dalam sebuah wawancara. “Pertanyaan mobilisasi telah disabotase karena politik.”

RUU tentang mobilisasi telah lulus pembacaan pertama di Parlemen Ukraina. Ini akan menurunkan usia wajib militer menjadi 25 dari 27 dan memperketat hukuman bagi penghindar wajib militer.

Saat ini, Ukraina memanggil pria antara usia 27 hingga 60 tahun. Dalam hukum militer, semua pria antara usia 18 hingga 60 tahun dilarang meninggalkan negara, kecuali ada keputusan untuk mendraft mereka.

Pria dengan tiga anak atau lebih dibebaskan, tetapi pria dengan tiga anak atau lebih sedikit yang mendaftar sukarela, atau keluarga mereka bertambah ketika mereka bertugas, tidak diizinkan meninggalkan militer.

MEMBACA  Rusia Melancarkan Serangan Udara Terburuk ke Ukraina Sejak Awal Perang

RUU di Parlemen juga memungkinkan demobilisasi pasukan setelah tiga tahun bertugas, memberikan harapan untuk terbebas sekitar setahun dari sekarang bagi prajurit yang telah berperang sejak invasi pada tahun 2022. Undang-undang ini diharapkan lulus bulan ini dan mulai berlaku pada bulan Maret, tulis Yaroslav Zhelezniak, anggota partai oposisi Holos, di Telegram.

Bagi pria yang memenuhi syarat untuk diwajibkan militer, pertempuran parit adalah prospek yang mengerikan. Tentara tewas akibat artileri, drone yang meledak, penembak jitu, dan pertempuran jarak dekat dengan pasukan Rusia. Ranjau darat yang tersebar di Rusia telah meledakkan kaki atau kaki ribuan pria Ukraina. Dan bunker tempat tentara tidur musim dingin lalu diserbu oleh tikus yang tertarik pada kehangatan kayu atau struktur kayu kasar, memperburuk kondisi yang tidak menyenangkan di garis depan.

Tentara di garis depan biasanya menghabiskan sekitar tiga hari tidur bergantian di parit dan bunker di bawah tembakan, diikuti oleh tiga hari di posisi cadangan yang lebih aman, seperti rumah-rumah terbengkalai di desa-desa terdekat.

Ms. Friz, anggota parlemen, mengatakan pemerintah dan Parlemen Ukraina harus merancang wajib militer untuk menyeimbangkan kebutuhan tentara dan ekonomi serta menjaga stabilitas politik, semua masalah yang melebihi tugas militer.

Menurunkan usia wajib militer, misalnya, akan membawa lebih banyak tentara yang lincah dan sehat ke medan perang, tetapi menimbulkan risiko jangka panjang bagi keberlanjutan populasi Ukraina di masa depan mengingat demografi negara tersebut.

Seperti di sebagian besar negara bekas Uni Soviet, Ukraina memiliki generasi kecil yang berusia 20 tahun karena tingkat kelahiran anjlok selama depresi ekonomi yang dalam pada tahun 1990-an. Karena palung demografis ini, sekarang ada tiga kali lebih banyak pria berusia 40-an daripada berusia 20-an di Ukraina.

Mendraf lebih banyak pria berusia 20-an, mengingat kemungkinan korban pertempuran, akan berisiko mengurangi jumlah kelahiran dalam generasi kecil orang Ukraina ini, mengakibatkan penurunan jumlah pria yang berkualifikasi wajib militer dan berusia kerja beberapa dekade dari sekarang serta membahayakan keamanan dan ekonomi negara.

MEMBACA  Menteri Perdagangan Australia mengatakan bahwa sengketa anggur China mungkin dapat diselesaikan dalam beberapa minggu.

Dalam upaya untuk meredakan kekhawatiran pria yang dipanggil tetapi ingin memiliki anak, Parlemen sedang mempertimbangkan RUU untuk membayar biaya medis bagi tentara yang ingin membekukan sperma mereka agar pasangan mereka bisa hamil jika mereka meninggal dalam pertempuran.

Pasukan tenaga kerja Ukraina sudah sangat berkurang oleh eksodus perempuan yang melarikan diri dari perang dan mobilisasi laki-laki.

Sebuah kerumunan yang marah tentang wajib militer memblokir jalan di luar sebuah desa di Ukraina barat minggu lalu dalam konfrontasi berisik dengan pengemudi dan polisi yang menggambarkan risiko politik dari perluasan mobilisasi.

Desa-desa di barat telah menjadi sumber utama tentara untuk tentara Ukraina, dan dukungan terhadap perang lebih tinggi di barat negara ini daripada secara keseluruhan di Ukraina. Tetapi hilangnya orang-orang yang dicintai telah memberikan dampak buruk bagi banyak keluarga.

Pemblokiran jalan terjadi pada hari Selasa di desa Kosmach, di wilayah Ivano-Frankivsk, dan dimulai dengan rumor yang tidak berdasar di grup obrolan lokal bahwa pejabat wajib militer akan datang untuk mencari pria yang tersisa di desa tersebut, kata polisi dalam sebuah pernyataan. Sekitar seratus wanita memblokir jalan, dan protes itu menjadi kekerasan ketika mereka salah mengira seorang wanita dari desa tetangga sebagai pejabat wajib militer, kata petugas kepolisian.

Wanita itu, Ivanna Vandzhurak, menulis dalam sebuah postingan di Facebook bahwa kerumunan itu berteriak bahwa dia adalah “pemburu” untuk kantor perekrutan militer setempat. Tuduhan itu mencerminkan kekhawatiran yang meluas di masyarakat Ukraina bahwa mata-mata di tengah mereka, yang dikenal sebagai pemburu, membantu Rusia mengidentifikasi sasaran rudal, tetapi dalam kasus ini, sumber kecemasan itu adalah sistem rekrut