Israel mengatakan pasukan yang secara tidak sengaja menembak sandera tidak dibenarkan

Para pejabat Israel menyimpulkan pada hari Kamis bahwa para prajurit yang menembak dan secara tidak sengaja membunuh tiga sandera di Gaza pada awal bulan ini tidak dapat dibenarkan dalam penembakan tersebut.

Angkatan Pertahanan Israel (IDF) merilis hasil investigasi tentang penembakan tersebut yang menyatakan bahwa pasukan menyadari kemungkinan sandera yang diambil oleh kelompok militan Palestina Hamas dapat berada di dekatnya dan menyimpulkan bahwa mereka gagal dalam tugas mereka untuk menyelamatkan mereka.

Kepala staf IDF, Letnan Jenderal Herzi Halevi mengatakan “penembakan terhadap sandera seharusnya tidak terjadi” dan bisa dihindari.

“Penembakan ini tidak sebanding dengan risiko dan situasi,” kata Halevi dalam pernyataan. “Namun, penembakan ini dilakukan dalam keadaan yang kompleks, dan dalam kondisi pertempuran yang intens di bawah ancaman yang berkepanjangan.”

Halevi menekankan bahwa para prajurit harus berhati-hati ketika berada dalam situasi tanpa ancaman langsung dan harus mencoba mengkonfirmasi identitas orang-orang di zona tembak.

Prajurit IDF sedang bertempur di Shejaiya, sebuah lingkungan di Kota Gaza, pada tanggal 15 Desember ketika mereka bertemu dengan sandera-sandera yang sedang tak berbaju, menurut laporan tersebut.

Dua sandera muncul dari sebuah bangunan terdekat dengan membawa bendera putih, dan seorang sandera ketiga melarikan diri dari para prajurit. Kedua sandera pertama ditembak.

Sandera ketiga terdengar menangis minta tolong dalam bahasa Ibrani, dan meskipun seorang komandan memberikan perintah untuk menahan tembakan, sandera tersebut juga ditembak ketika dia keluar dari sebuah bangunan karena sepasang prajurit tidak mendengar perintah tersebut, menurut hasil investigasi.

Menurut temuan IDF, pasukan memiliki pengetahuan sebelumnya bahwa sandera-sandera berada di daerah itu, dengan catatan dalam bahasa Ibrani yang bertuliskan “Bantuan” ditemukan di dekatnya, bersama dengan tanda-tanda lain yang membawa pesan-pesan serupa untuk bantuan – tetapi mereka diabaikan oleh pasukan Israel yang mencurigai bahwa itu mungkin jebakan Hamas.

MEMBACA  Saham Nvidia Tidak Bisa Terus Meningkat. Aturan Ini Akan Memberitahu Anda Kapan Waktunya Untuk Menjual.

IDF mengatakan para prajurit bekerja untuk mencegah serangan di daerah itu karena sandera mungkin berada di dekatnya dan mengerahkan tim khusus untuk mengevakuasi mereka jika diperlukan.

Tetapi tidak ada intelijen tentang di mana secara khusus sandera-sandera itu berada, menurut IDF.

Insiden fatal ini menyebabkan luapan duka cita di Israel, yang masih terpukul dari serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober yang menewaskan lebih dari 1.200 orang. Hamas juga menculik sekitar 240 sandera, dengan sekitar 129 di antaranya masih ditahan di Gaza.

Juru bicara IDF Laksamana Madya Daniel Hagari mengatakan bahwa Israel sedang bekerja untuk mengimplementasikan pelajaran yang dipetik dari kecelakaan fatal tersebut.

“Kami bertanggung jawab atas apa yang terjadi. Kami menyampaikan kepada keluarga hasil investigasi dan semua temuan yang tersedia untuk kami dengan transparansi sambil berusaha mencari kebenaran, bahkan ketika itu sangat sulit dan menyakitkan,” kata Hagari dalam konferensi pers pada hari Kamis.

Untuk berita terbaru, cuaca, olahraga, dan video streaming, kunjungi The Hill.