jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV

Israel dan Mesir berselisih tentang pembukaan kembali perlintasan perbatasan Rafah

Israel dan Mesir terlibat dalam perselisihan atas penyeberangan perbatasan Rafah, saling menyalahkan atas penutupannya yang terus berlanjut saat krisis kemanusiaan di Gaza semakin memburuk. Pasukan Israel telah mengambil kendali atas sisi Gaza dari penyeberangan. Pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz mengatakan kepada Inggris dan Jerman tentang “perlunya meyakinkan Mesir untuk membuka kembali” penyeberangan tersebut. Tapi Mesir mengatakan bahwa operasi militer Israel di daerah tersebut yang mencegah bantuan dari melewati. Kairo mengatakan bahwa Israel mencoba menyalahkan atas bantuan yang terblokir. Bapak Katz mengatakan bahwa kelompok bersenjata Palestina Hamas, yang menyerang selatan Israel pada 7 Oktober tahun lalu, memicu perang saat ini, tidak lagi dapat “mengendalikan penyeberangan Rafah”, dengan mengutip kekhawatiran keamanan yang tidak akan ditawar oleh Israel. “Dunia menempatkan tanggung jawab atas situasi kemanusiaan di Israel, namun kunci untuk mencegah krisis kemanusiaan di Gaza sekarang berada di tangan teman-teman Mesir kita,” tulis Bapak Katz di X. Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry dengan cepat merespons komentar tersebut dengan sebuah pernyataan yang menegaskan “penolakan kategoris terhadap kebijakan memanipulasi fakta dan menyangkal tanggung jawab yang diterapkan oleh Israel.” Bapak Shoukry menegaskan bahwa Israel “bertanggung jawab sepenuhnya atas bencana kemanusiaan yang saat ini dialami oleh rakyat Palestina di Gaza”, yang katanya “merupakan hasil langsung dari kekejaman Israel yang dilakukan secara sembrono terhadap rakyat Palestina selama lebih dari tujuh bulan.” Dia menyerukan kepada Israel untuk “mengemban tanggung jawab hukumnya sebagai kekuatan pendudukan dengan memungkinkan akses bantuan melalui pelabuhan darat yang berada di bawah kendalinya.” Mesir telah menjadi salah satu mediator dalam pembicaraan gencatan senjata yang terhenti, namun hubungannya dengan Israel telah tegang sejak Israel merebut sisi Gaza dari penyeberangan Rafah pada 7 Mei. Hampir 450.000 warga Palestina melarikan diri dari Rafah selama seminggu terakhir setelah militer Israel mendatangi daerah tersebut, kata PBB. Tank-tank Israel dilaporkan mendorong lebih dalam ke kota Rafah, yang berada di utara penyeberangan perbatasan. António Guterres, Sekretaris Jenderal PBB, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ia “terkejut oleh eskalasi aktivitas militer di dan sekitar Rafah oleh Pasukan Pertahanan Israel.” Mengulangi panggilan untuk gencatan senjata dan untuk membuka penyeberangan Rafah, ia melanjutkan: “Perkembangan ini semakin menghambat akses kemanusiaan dan memperburuk situasi yang sudah sangat buruk. “Pada saat yang sama, Hamas terus menembakkan roket secara sembarangan. Warga sipil harus dihormati dan dilindungi setiap saat, di Rafah dan di tempat lain di Gaza. Bagi orang-orang di Gaza, tidak ada tempat yang aman sekarang.” PBB dan lembaga bantuan internasional mengatakan penutupan penyeberangan Rafah dan penyeberangan Kerem Shalom antara Israel dan selatan Gaza hampir memutuskan Gaza dari bantuan luar. Minggu lalu, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller mengatakan bahwa kewajiban Israel untuk menjaga penyeberangan Rafah tetap terbuka dan berjalan dengan efektif. Pada awal Mei, Cindy McCain, kepala agensi pangan PBB, mengatakan bahwa ia percaya ada “kelaparan yang sedang berlangsung” di utara Gaza yang “bergerak ke selatan.” Dalam pembaruan terbarunya, Cogat – agensi militer Israel yang bertugas mengkoordinasikan akses bantuan di Gaza – mengatakan 64 truk bantuan memasuki Gaza pada hari Minggu, jumlah yang signifikan turun dibandingkan dengan jumlah truk harian yang masuk pada bulan April.

MEMBACA  Presiden Macron mengajukan tuntutan untuk perjanjian perdagangan Mercosur yang baru dan lebih bertanggung jawab
jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV