Hari pertama ganja legal di Jerman berjalan lancar, kata polisi

Hari pertama konsumsi ganja legal di Jerman pada Hari Paskah tidak melihat adanya masalah besar yang dilaporkan, dengan pejabat polisi di seluruh negeri mengatakan kepada dpa bahwa situasi tetap tenang dan tidak ada peristiwa berarti.

“Ini adalah awal yang benar-benar tenang,” kata juru bicara polisi di negara bagian timur Thuringia kepada dpa. Sementara itu, polisi di ibu kota Berlin mengatakan para petugas melakukan pemeriksaan rutin sebagai bagian dari patroli mereka namun tidak menemui insiden apapun.

Mulai hari Senin, warga dewasa Jerman dapat secara legal memiliki, membeli, atau menanam ganja, meskipun regulasi ketat dan batasan masih berlaku.

Perubahan dalam hukum ini didorong melalui parlemen oleh pemerintahan koalisi pusat-kiri Kanselir Olaf Scholz.

Namun, oposisi konservatif dari blok CDU/CSU terus menyerukan agar Jerman membatalkan dan kembali melarang penggunaan ganja di negara tersebut.

“Jalur yang tidak diambil oleh negara lain di Eropa pasti adalah yang salah. Dan itulah mengapa kita seharusnya mencabut undang-undang ini,” kata Thorsten Frei, seorang anggota senior CDU/CSU, kepada stasiun televisi RTL/ntv.

Janosch Dahmen, seorang politisi dari Partai Hijau, membela legalisasi dalam penampilan Selasa di radio Deutschlandfunk. Dia mengatakan bahwa undang-undang baru ini akan membantu menuju pendekatan yang lebih sehat dan lebih baik terhadap ganja di negara tersebut.

Di bawah undang-undang Jerman yang baru, orang dewasa diizinkan membawa hingga 25 gram ganja, sementara tidak lebih dari 50 gram boleh disimpan di rumah. Hingga tiga tanaman dapat ditanam di rumah.

Sementara itu, konsumsi ganja di tempat umum tetap dilarang di sekitar anak-anak, sekolah, tempat penitipan anak, taman bermain, dan lapangan olahraga, di antara tempat-tempat lain.

MEMBACA  'Anak-Anak Sungai Ganges' - Komunitas mallah di Varanasi, India | Hak-hak Pekerja

Pemimpin municipal setempat mengatakan bahwa mereka masih mencari kejelasan tentang bagaimana menegakkan pembatasan tersebut, serta banyak regulasi yang mengatur klub penanaman ganja yang diizinkan menurut undang-undang.

“Jelas bahwa otoritas regulasi lokal tidak boleh terlalu diberati, karena sudah ada kekurangan staf di banyak tempat,” kata kepala Asosiasi Kota dan Munisipalitas Jerman, AndrĂ© Berghegger, kepada dpa.