Hari-hari Cerah di Moskow – The New York Times

Invasi Rusia ke Ukraina tidak berjalan secepat yang di prediksi Kremlin, tapi kunjungan terbaru oleh sekelompok mahasiswa militer ke taman di Moskow berjalan jauh lebih cepat. Tertimpa hembusan salju awal bulan Mei, instruktur mereka memindahkan para muridnya dengan cepat, secepatnya untuk mencari tempat yang hangat. Tapi mereka sempat berhenti sebentar untuk foto di depan senjata musuh yang ditangkap yang dipajang. Di antara trofi terbesar adalah tank M1 Abrams dan Leopard. Ukraina berharap tank perang buatan Amerika dan Jerman tersebut dapat membantu mengubah nasib mereka di medan perang. Mereka belum. Sekarang, setelah dua tahun perang, dengan kesalahan awal militer Kremlin di Ukraina mulai terlupakan, suasana di Rusia semakin ceria. “Kata ‘kemenangan’ ada di mana-mana di Moskow akhir-akhir ini,” melaporkan koresponden Rusia New York Times, Valerie Hopkins, baru-baru ini. Tur para mahasiswa datang hanya tiga hari sebelum Rusia merayakan Hari Kemenangan, yang memperingati kekalahan Nazi dalam Perang Dunia II. Tapi mereka, seperti warga Rusia lainnya yang berani keluar ke dingin hari itu, menikmati kesuksesan militer terbaru negara mereka. Taman Kemenangan awalnya dibangun untuk memperingati kekalahan Rusia atas Napoleon. Juga menampilkan peralatan militer dari Perang Dunia II. Yang menarik perhatian saat mahasiswa berkunjung, namun, adalah tank NATO yang ditangkap di Ukraina. Banyak, termasuk Abrams, disita pada bulan Februari, ketika Avdiivka, benteng militer Ukraina yang lama, jatuh ke tangan Rusia. “Banyak pembicaraan tentang Abrams ini, tentang Leopards ini,” kagum seorang penonton saat melihat monster barat yang tidak berdaya duduk diam di salju Rusia. “Mereka semua berdiri di sini,” katanya. “Kami melihatnya.” Ditulis oleh Eric Nagourney.

MEMBACA  Utara India mendidih saat suhu mendekati 50C