Hamas dan Israel Mendapat Tekanan untuk Menerima Gencatan Senjata yang Diadopsi oleh PBB.

Sehari setelah Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa mendukung proposal gencatan senjata yang didukung oleh AS untuk Jalur Gaza, fokus beralih pada hari Selasa terhadap kemauan Israel dan Hamas, di bawah tekanan internasional yang terus meningkat untuk mengakhiri perang, untuk membuat kesepakatan. Setiap pihak membuat pernyataan positif namun samar tentang rencana gencatan senjata dan saling menyalahkan atas memperpanjang perang yang telah menghancurkan Gaza. Namun, tidak ada yang mengatakan akan secara resmi menerima proposal tersebut, yang diuraikan bulan lalu dalam pidato Presiden Biden dan menjadi dasar dari suara 14-0 di Dewan Keamanan pada hari Senin.

Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken, yang melakukan tur di wilayah tersebut untuk kedelapan kalinya sejak serangan Hamas pada 7 Oktober, mengatakan pada hari Selasa bahwa nasib proposal gencatan senjata bergantung pada pemimpin tertinggi Hamas di Gaza, Yahya Sinwar.

Husam Badran, pejabat senior Hamas, menanggapi bahwa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dari Israel adalah “hambatan tunggal untuk mencapai kesepakatan yang akan mengakhiri perang.”

Seorang pejabat pemerintah Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kesepakatan yang diusulkan “memungkinkan Israel untuk mencapai” tujuan perangnya, termasuk menghancurkan kemampuan Hamas dan membebaskan semua sandera yang ditahan di Gaza oleh Hamas dan sekutunya. Namun, pejabat tersebut, yang hanya dapat dikutip dengan syarat nama dan kantor ditahan, tidak mengatakan apakah Israel akan menerima kesepakatan tersebut. Mr. Netanyahu telah beberapa kali menolak untuk mengambil sikap tegas terhadap rencana tersebut. Minggu lalu, ia menimbulkan keraguan ketika ia menyebut gagasan gencatan senjata permanen yang dinegosiasikan – yang dianggap penting oleh Hamas – sebagai “tidak dapat dimulai”. Elemen sayap kanan dari koalisinya telah mengancam akan mundur jika Mr. Netanyahu menerima gencatan senjata, yang berpotensi menggulingkannya dari kekuasaan.

MEMBACA  Rencana AS untuk mendirikan pelabuhan di pantai Gaza untuk meningkatkan pengiriman bantuan

Namun, pemerintahan Biden bersikeras bahwa bukan hanya Israel yang telah mendukung proposal tersebut, tetapi juga bahwa itu adalah rencana Israel untuk memulai. Mr. Blinken mengatakan bahwa ia telah menerima jaminan eksplisit dari Mr. Netanyahu dalam pertemuan mereka pada hari Senin bahwa ia mendukung proposal tersebut, menunjukkan bahwa perdana menteri mengatakan satu hal kepada Amerika Serikat dan yang lain kepada mitra koalisinya.

Hamas dan kelompok yang bersekutu, Jihad Islam Palestina, mengeluarkan pernyataan larut pada hari Selasa mengatakan bahwa mereka telah memberikan respons kepada Mesir dan Qatar terkait resolusi PBB, tetapi tidak mengatakan bahwa mereka telah menerimanya. Mereka menekankan kesiapan mereka untuk bernegosiasi dan tuntutan mereka untuk penarikan Israel – poin-poin yang telah mereka buat berkali-kali sebelumnya. Qatar dan Mesir bertindak sebagai perantara antara Israel dan Hamas, yang tidak berkomunikasi langsung satu sama lain.

Seorang pejabat yang mengetahui pembicaraan tersebut mengatakan respons kelompok tersebut meminta perubahan pada rencana gencatan senjata, termasuk jadwal yang pasti tidak hanya untuk gencatan senjata jangka pendek, tetapi juga jangka panjang, dan untuk penarikan penuh Israel.

Kemudian, seorang pejabat Israel yang mengatakan tim negosiasi Israel telah menerima salinan respons Hamas menggambarkannya sebagai penolakan terhadap proposal yang disampaikan oleh Mr. Biden. Pejabat Israel itu berbicara dengan syarat anonimitas untuk membahas pembicaraan yang sensitif.