Gempa Taiwan Merusak Bangunan dan Jalan Raya di Hualien

Gempa bumi berkekuatan 7,4 yang melanda Taiwan pada hari Rabu merusak banyak bangunan dan jalan raya utama di Hualien, sebuah kota di pantai timur, dan memadamkan listrik saat gempa mengguncang pulau tersebut. Dua bangunan tinggi di Hualien yang mengalami kerusakan yang cukup parah menjadi pusat upaya penyelamatan di sana. Sebagian besar kerusakan di seluruh kota tidak mengancam jiwa, kata Huang Hsuan-wan, seorang reporter dari situs berita lokal. “Banyak jalan diblokir. Banyak tembok roboh menimpa mobil,” kata Derik du Plessis, 44, seorang warga Afrika Selatan yang tinggal di Hualien, sesaat setelah gempa. Dia menggambarkan orang-orang berlarian di sekitar kota untuk memeriksa rumah mereka dan menjemput anak-anak mereka. Salah satu teman perempuannya kehilangan rumahnya, katanya. Salah satu bangunan yang rusak di Hualien, sebuah bangunan 10 lantai yang disebut Gedung Uranus yang menampung sejumlah rumah dan toko, miring dan tampaknya hampir roboh. Banyak penghuninya berhasil melarikan diri, tetapi beberapa orang hilang, kata Sunny Wang, seorang jurnalis yang berbasis di kota itu. Tim penyelamat mencoba mencapai lantai bawah, khawatir bahwa orang-orang mungkin terperangkap di sana. Foto-foto kerusakan awal di Hualien menunjukkan bangunan lain, sebuah struktur lima lantai, miring ke satu sisi, dengan sepeda motor hancur terlihat di lantai dasar. Bata-bata telah terjatuh dari gedung pencakar langit lainnya, meninggalkan retakan dan lubang di dinding. Gempa juga memicu setidaknya sembilan tanah longsor di Jalan Suhua di Hualien, menurut Central News Agency Taiwan, yang mengatakan sebagian jalan telah ambruk.

MEMBACA  Afcon 2023: Nigeria 1-2 Pantai Gading - Haller Menangkan Final untuk Gajah