Gantz Mundur dari Pemerintahan Israel dalam Perselisihan dengan Netanyahu atas Gaza

Politisi Israel Benny Gantz, anggota kunci kabinet perang negara itu, mengundurkan diri dari pemerintahan pada hari Minggu atas penanganan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu terhadap perang di Gaza. Pengunduran dirinya merugikan penampilan kesatuan yang berhasil dikumpulkan oleh Mr. Netanyahu di awal konflik dan mengekspos perpecahan di puncak kepemimpinan Israel atas masa depan perang dan pasca perang. Bapak Gantz, seorang figur sentris yang bulan lalu mengancam akan mengundurkan diri kecuali Mr. Netanyahu menanggapi kekhawatirannya tentang bagaimana perang akan berakhir dan apa yang akan mengikutinya, mengatakan partainya meninggalkan pemerintahan darurat “dengan hati yang berat namun lengkap.” Dia mengatakan bahwa kepemimpinan Mr. Netanyahu “mencegah kami untuk maju menuju kemenangan yang sebenarnya.” Tindakan tersebut tidak mungkin memaksa Mr. Netanyahu dari jabatannya – pemerintahan perdana menteri masih akan memegang mayoritas sempit di Parlemen Israel. Keluarnya Mr. Gantz terjadi ketika kefrustrasian meningkat atas kegagalan untuk secara tegas menjatuhkan Hamas atau membawa pulang semua sandera yang ditahan di Gaza setelah serangan teroris pada 7 Oktober di selatan Israel. Mr. Netanyahu juga menghadapi kritik internasional karena kerusakan dan korban sipil yang meningkat di Gaza. Bulan lalu, Mr. Gantz menetapkan batas waktu Sabtu untuk Mr. Netanyahu memenuhi tuntutannya untuk jawaban atas sejumlah isu, termasuk rencana untuk mengembalikan sandera yang ditahan di Gaza. Dia menjadwalkan konferensi pers untuk Sabtu, tetapi menunda pernyataannya setelah otoritas Israel mengumumkan penyelamatan empat sandera.

MEMBACA  Tim Godzilla Minus Satu Merespons Paling Baik atas Nominasi Oscar Mereka