Gambar Pemakaman Navalny Mengungkapkan Tekstur Kepercayaan dan Negara di Rusia

Gambar jenazah Aleksei A. Navalny dalam peti mati, di sebuah gereja di selatan Moskow, menyampaikan banyak tradisi Gereja Ortodoks Rusia, sebuah lembaga yang telah erat terkait dengan Kremlin namun juga memiliki pendukung dari kalangan oposisi, termasuk Mr. Navalny.

“Saya, dengan malu-malu, adalah seorang penganut pasca-Soviet yang tipikal,” ujar Mr. Navalny dalam wawancara pada tahun 2012. “Saya berpuasa, saya dibaptis di gereja, tapi saya jarang sekali pergi ke gereja.”

Menjadi seorang Kristen Ortodoks, katanya, membuatnya merasa “seakan saya bagian dari sesuatu yang besar dan bersama.”

Dia menambahkan: “Saya suka bahwa ada etika khusus dan keterbatasan diri. Pada saat yang sama, saya sama sekali tidak terganggu bahwa saya hidup di lingkungan yang mayoritas ateis. Sampai saya berusia 25 tahun, sebelum kelahiran anak pertama saya, saya sendiri adalah seorang ateis yang sangat bersemangat sehingga saya siap meraih janggut setiap imam.”

Pernyataan tersebut mencerminkan situasi banyak orang Rusia yang dewasa ketika Uni Soviet runtuh dan Gereja Ortodoks Rusia kembali naik ke permukaan dalam kehidupan publik.

Selama dua dekade terakhir, gereja telah erat terkait dengan pandangan konservatif dan nasionalis yang semakin dianut Presiden Vladimir V. Putin. Hal ini telah memaksa para kritikus seperti Mr. Navalny, dan kelompok penganut progresif, untuk mencoba menyatukan perbedaan politik dan keyakinan mereka.

Gereja di selatan Moskow tempat Misa diadakan – Gereja Ikon Bunda Allah Penyembuh Kesedihanku – tidak jauh dari tempat tinggal Mr. Navalny hingga tahun 2017 dan tempat di mana keluarganya memiliki apartemen.

Dalam gambar tersebut, ayah Mr. Navalny, Anatoly, duduk menghadap peti mati. Di sebelah kanannya adalah ibu Mr. Navalny, Lyudmila Navalnaya, dan seorang wanita yang beberapa laporan media Rusia mengidentifikasi sebagai ibu mertuanya, seorang kerabat yang menjaga jarak dari sorotan publik.

MEMBACA  17 Orang Tewas dan 16 Luka-luka dalam Kecelakaan Bus yang Membawa Jamaah Haji di Barat Daya Pakistan

Istri Mr. Navalny, Yulia Navalnaya, dan anak-anaknya tidak tampak hadir. Ny. Navalnaya telah berjanji untuk melanjutkan kegiatan politik suaminya, yang membuatnya rentan ditangkap, dan dia beserta anak-anak mereka tidak lagi tinggal di Rusia. Saudaranya Oleg, yang menjalani masa penjara dalam apa yang banyak dianggap sebagai hukuman atas aktivitas politik Mr. Navalny, juga tidak hadir.

Gereja Ortodoks Rusia secara resmi mendukung invasi Ukraina oleh Mr. Putin, yang sangat didukung Mr. Navalny. Patriark Kirill, pejabat tertinggi gereja, telah memberkati para prajurit yang dikirim ke medan perang dan mengatakan bahwa mereka yang berjuang untuk negara mereka akan mendapat ganjaran di surga.

Namun, gereja Ortodoks relatif terdesentralisasi, jadi meskipun Mr. Putin menindas oposisi dan perbedaan pendapat, imam progresif tetap bertahan di beberapa paroki. Imam yang telah menyuarakan perlawanan terhadap perang telah menghadapi reaksi keras, dalam beberapa kasus diusir, oleh otoritas gereja, bahkan ditangkap.

Gereja tempat upacara pemakaman Mr. Navalny berlangsung juga tampaknya mendukung perang. Gambar yang dibagikan di halaman media sosialnya dalam beberapa minggu terakhir mengumumkan bahwa jemaat telah mendonasikan mobil untuk prajurit yang bertempur dalam apa yang Kremlin sebut sebagai “operasi militer khususnya,” dan mengorganisir kampanye menulis surat untuk para prajurit. Mereka juga mengiklankan perjalanan jemaat dan anak-anak mereka ke Katedral Angkatan Bersenjata Rusia, yang dibuka tahun 2020 dan telah menjadi simbol militerisasi masyarakat Rusia.