Eskalasi Israel dan Hezbollah Menggantung di Atas Pembicaraan Gencatan Senjata Gaza: Berita Terbaru

Ketika kepala intelijen Amerika Serikat, Israel, dan Mesir pergi ke Qatar pada hari Rabu untuk pembicaraan yang bertujuan untuk merundingkan gencatan senjata di Gaza, ada lebih banyak yang dipertaruhkan daripada perang Israel melawan Hamas. Pembicaraan ini dipantau dengan seksama oleh pemimpin Hezbollah di Lebanon, dan pertanyaan apakah perang besar kedua akan meletus di utara Israel juga tergantung pada hasilnya.

Pemimpin Hezbollah, Hassan Nasrallah, membuatnya jelas pada hari Rabu bahwa “hanya ada satu cara” untuk menghentikan hostilitas lintas batas antara kelompoknya dan Israel adalah dengan merundingkan akhir pertempuran di Gaza. Hezbollah dan Hamas sama-sama bersekutu dengan Iran dalam apa yang mereka sebut “poros perlawanan,” sebuah koalisi yang menentang hak Israel untuk eksis.

“Palestina bernegosiasi atas nama mereka sendiri dan atas nama seluruh poros perlawanan, dan apa yang Palestina terima, kami terima,” kata Bapak Nasrallah dalam pidato televisi.

Pasukan Israel dan pejuang Hezbollah di Lebanon, yang didukung oleh Iran, telah saling menyerang sejak perang di Gaza dimulai setelah Hamas melakukan serangan terhadap Israel pada 7 Oktober. Sekitar 150.000 orang di utara Israel dan selatan Lebanon telah melarikan diri dari rumah mereka karena pertempuran, dan pemimpin dunia khawatir bahwa hostilitas yang berlanjut bisa dengan cepat berubah menjadi perang yang sepenuhnya dan lebih memperburuk situasi yang sudah tegang di wilayah tersebut.

Bapak Nasrallah, dalam pidatonya, merujuk pada kekhawatiran tersebut, mencatat bahwa “banyak delegasi” dari komunitas internasional telah mengunjungi Lebanon untuk membahas penurunan ketegangan. “Kami mengulang kata-kata yang sama: Jika Anda ingin menghentikan front utara, hentikan api di Gaza,” katanya.

Namun, pembicaraan gencatan senjata telah tersendat, dan pertempuran antara Israel dan Hezbollah – serangan lintas batas dengan drone, roket, dan serangan udara – telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir, meningkatkan ketakutan bahwa perang yang lebih luas mungkin akan segera terjadi.

MEMBACA  Rumah Sakit Tergenang Korban Serangan Israel di Gaza Tengah | Konflik Israel-Palestina

Pada Selasa, dua warga Israel – Noa dan Nir Baranes, pasangan suami istri dari Kibbutz Ortal di Golan Heights utara – tewas dalam serangan Hezbollah terhadap mobil mereka yang kelompok bersenjata Lebanon mengatakan telah menargetkan pangkalan militer Israel sebagai tanggapan atas “pembunuhan” Hezbollah sebelumnya di Suriah. Kematian warga sipil menambah tekanan tambahan pada pemerintah Israel untuk menangani ketegangan dengan Hezbollah, bahkan ketika militer Israel terus kembali ke bagian-bagian Gaza yang sebelumnya dianggap tenang untuk menekan kebangkitan pejuang Hamas.

Militer Israel mengatakan pada hari Rabu bahwa pasukan udaranya menyerang “situs militer” di selatan Lebanon setelah tentara mengidentifikasi beberapa anggota Hezbollah memasukinya, dan bahwa mereka juga telah menargetkan situs Hezbollah lainnya di dekatnya. Pejabat pemerintah Israel dan pemimpin militer dalam beberapa minggu terakhir telah melakukan tur ke utara Israel dan bertemu dengan pasukan yang ditempatkan di sana yang sedang bersiap untuk eskalasi potensial.

Israel telah memasuki Lebanon tiga kali dalam 50 tahun terakhir, yang terakhir kali pada tahun 2006, ketika kedua belah pihak bertempur dalam perang satu bulan yang menewaskan lebih dari 1.000 orang di Lebanon, sebagian besar warga sipil, dan lebih dari 150 di Israel, sebagian besar prajurit.

Yoav Gallant, menteri pertahanan Israel, telah mengatakan bahwa solusi diplomatik untuk konflik dengan Hezbollah lebih diutamakan. Tetapi dia juga menekankan, termasuk dalam pembicaraan dengan rekan sejawatnya dari AS, Lloyd J. Austin III, di Washington akhir bulan lalu, bahwa Israel “bertekad untuk menegakkan keamanan” di utara dan mengubah “realitas di lapangan.”

Para ahli keamanan Israel khawatir bahwa perang melawan Hezbollah akan lebih intens – dan lebih mungkin melibatkan pemain lain – dibandingkan dengan pertempuran melawan Hamas.

MEMBACA  Pencairan Besar-Besaran—Jeff Bezos, Leon Black, Jamie Dimon, dan keluarga Walton telah menjual gabungan saham perusahaan senilai $11 miliar bulan ini—beberapa di antaranya untuk pertama kalinya

Laporan baru dari Institute for National Security Studies Universitas Tel Aviv memperingatkan bahwa “Hezbollah memiliki kemampuan militer untuk melakukan perang yang sangat panjang, mungkin berlangsung berbulan-bulan, dan menyebabkan kerusakan parah bagi Israel” dan bahwa hal itu bisa berubah menjadi “perang multi-front melawan Iran dan sekutu-sekutunya lainnya.”

Laporan tersebut, yang dipimpin oleh Brigadir Jenderal Israel pensiun Meir Elran, seorang peneliti senior di institut tersebut, mengatakan “ada rasa putus asa yang semakin berkembang mengenai masa depan perbatasan utara.” Ini juga mencatat bahwa “diskusi publik telah sangat difokuskan pada kemungkinan perang komprehensif dengan Hezbollah.”

Perang komprehensif adalah tepatnya apa yang Prancis, Amerika Serikat, dan lainnya berharap dapat dihindari dengan kunjungan diplomatik ke wilayah tersebut. Apakah upaya untuk menurunkan konflik antara Israel dan Hezbollah bisa berhasil mungkin akan tergantung pada bagaimana pembicaraan gencatan senjata di Qatar berlangsung.

Pada hari Rabu, direktur CIA, kepala Mossad, dan kepala intelijen Mesir bertemu di Qatar dengan perdana menteri Qatar dalam upaya untuk menemukan formula perdamaian yang bisa disepakati oleh Israel dan Hamas. (Mesir dan Qatar telah menyampaikan proposal kepada pemimpin Hamas.)

Sejauh ini, namun, Israel dan Hamas tidak setuju atas pertanyaan mendasar: apakah gencatan senjata akan permanen atau hanya jeda sementara untuk memungkinkan pertukaran sandera yang diambil dari Israel untuk tahanan Palestina.

Pembicaraan telah “mengalami kemajuan positif,” kata Majed al-Ansari, juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, sebelum pertemuan terbaru. Tetapi, tambahnya, “Kita belum tentu berada di luar bahaya.”