El Fasher Sudan bisa jatuh ke pemberontak dalam waktu dekat

Duta Amerika Serikat untuk Sudan telah memperingatkan bahwa El Fasher, sebuah kota yang terkepung di Darfur barat, bisa jatuh ke pasukan pemberontak dengan segera. El Fasher adalah satu-satunya kota yang masih berada di bawah kendali militer di wilayah Darfur barat. Kekuatan bersenjata telah bertempur melawan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) dalam perang saudara yang sudah berlangsung selama 14 bulan. Duta AS Tom Perriello mengatakan kepada BBC bahwa beberapa anggota RSF berpikir bahwa menangkap El Fasher akan membantu mereka mendirikan Darfur sebagai negara merdeka. Mr Perriello mengatakan AS tidak akan mengakui Darfur merdeka “di bawah keadaan apa pun”. “Saya pikir jika ada orang di wilayah RSF yang berpikir mengambil alih El Fasher berarti mereka akan memiliki hak atas negara Darfur, mereka harus menghilangkan diri dari mitos itu,” katanya. Dia juga meminta gencatan senjata di kota tersebut, yang telah diserang oleh RSF sejak pertengahan April. “Kami melihat lebih dari satu juta orang yang tidak bersalah kelaparan karena pengepungan RSF,” katanya. “Pemboman telah menewaskan orang di dalam rumah sakit. “Kami melihat 45.000 wanita hamil yang tidak hanya tidak memiliki perawatan prenatal yang sebenarnya, tetapi bahkan tidak memiliki cukup makanan sehari untuk diberi nutrisi yang cukup untuk kehamilan yang sehat. “Dan seburuk apapun itu, bisa menjadi lebih buruk setiap hari jika El Fasher jatuh, bukan hanya kengerian yang akan muncul dari pertempuran, tetapi ketika orang-orang melarikan diri.” Peringatan Amerika tentang jatuhnya El Fasher mengikuti pekan-pekan pertempuran berdarah di kota tersebut. Ratusan ribu warga sipil terjebak di dalam kota, dengan banyak di antaranya mengalami kelaparan dan kehausan di tengah kekurangan makanan dan air. El Fasher telah menjadi tempat perlindungan bagi banyak orang yang telah melarikan diri dari rumah mereka karena konflik. Tetapi sekarang telah berubah menjadi garis depan lainnya. Warga sipil di sana melaporkan telah terkena tembakan artileri dan peluru di rumah mereka dan bahkan di rumah sakit. Salah satu fasilitas kesehatan terakhir yang masih beroperasi adalah pusat kesehatan Sayyid Shuada. Rekaman yang difilmkan di rumah sakit untuk BBC menunjukkan seorang ibu yang terkejut dan terlalu syok untuk berbicara setelah tembakan mengenai rumahnya, melukai lima anggota keluarga. Dia memeluk anak balitanya sementara suaminya dan anak-anak lainnya menerima perawatan darurat. Ibu itu mengatakan dia tidak bisa mengatakan apakah darah di wajah anak balitanya itu miliknya, saudara-saudaranya, atau suaminya. Sayyid Shuada kelebihan beban karena meningkatnya jumlah korban. “Setiap hari ada gelombang pasien yang terluka tiba… rata-rata mungkin 50 per hari, yang sudah kami anggap sebagai korban massal,” kata Claire Nicolet, yang memimpin respons darurat organisasi amal medis MSF di Sudan. Hanya ada satu ahli bedah yang hadir di fasilitas itu yang terpaksa oleh situasi untuk bekerja “sepanjang waktu”. “Kebanyakan dari [pasien] membutuhkan operasi jadi itu cukup dramatis,” kata Bu Nicolet. Para sukarelawan komunitas lokal telah membentuk komite untuk mencoba mendukung rumah sakit itu. Mereka menangani tugas-tugas non-medis, seperti mencari air dan bahan bakar serta mengumpulkan data. Sukarelawan Khalid Abdul Hamid memberitahu BBC bahwa komite mengumpulkan sumbangan uang tunai, barang, dan jasa, termasuk dari komunitas yang sudah dilanda perang. “Dari upaya kami sendiri dan dari para dermawan, kami telah berhasil mendapatkan beberapa obat… atau sumbangan uang untuk membeli obat dari pasar lokal,” katanya. Situasinya semakin memburuk setiap hari dan semakin banyak fasilitas yang dinonaktifkan oleh pertempuran. Pada hari Sabtu, para pejuang RSF menyerbu RSF Selatan, sebuah rumah sakit rujukan yang merawat warga sipil yang terluka dalam perang. Penembak membuka api dan merampok fasilitas itu, mencuri sebuah ambulans. Rumah sakit itu, yang juga dijalankan oleh organisasi amal medis MSF, kini telah ditutup. Kepala gawat darurat, Michel Lacharite, mengatakan serangan itu sangat tidak masuk akal. “Membuka tembakan di dalam rumah sakit melanggar batas,” katanya. Rumah sakit Selatan telah diserang oleh artileri dan peluru setidaknya tiga kali dalam 10 hari sebelum serbuan Sabtu. Sebuah rumah sakit anak yang dikelola oleh MSF di El Fasher dibom pada Mei, menewaskan dua anak. Tembakan terus-menerus di El Fasher telah membuat puluhan ribu orang melarikan diri sekali lagi. Sebagian besar menuju barat Sudan, dengan pilihan tempat yang lebih aman semakin berkurang. “Kita perlu ini berakhir,” kata Mr Perriello. “Kita perlu orang yang lebih tenang untuk menang dan menunda pertempuran ini, sambil juga kita tidak melepaskan mata kita dari bagian-bagian Sudan lainnya.”

MEMBACA  Analisis - Taruhan politik Perdana Menteri Spanyol Sanchez menghadapi ujian litmus dalam pemilihan Catalunya