Drone MAGURA V5 Ukraina Menenggelamkan Kapal Rudal Rusia, Mengubah Dinamika Laut Hitam — Jubir Angkatan Laut

Kapal rudal Ivanovets yang dihancurkan oleh drone MAGURA V5 Ukraina telah menciptakan situasi yang tidak biasa bagi Armada Laut Hitam Rusia, kata juru bicara Angkatan Laut Ukraina, Dmitry Pletenchuk, dalam siaran televisi nasional pada 12 Februari.

Pletenchuk mengatakan bahwa saat ini armada Rusia sedang terlibat dalam perlindungan dan pertahanan titik pangkalnya serta pelatihan awak kapalnya.

Meskipun kelompok kapal perang Rusia tetap tangguh dan aktif terlibat dalam operasi tempur melawan Ukraina dengan membawa kapal pengangkut rudal jelajah, Pletenchuk menyoroti fokus utama armada setelah hancurnya Ivanovets: menjaga titik pangkal di wilayah perairan, mengawasi lalu lintas kapal sipil, dan melatih awak kapal.

“Pihak Rusia menghabiskan beberapa hari untuk memikirkan dan menganalisis insiden dengan kapal rudal Ivanovets mereka,” kata Pletenchuk.

Kapal perang Rusia saat ini sedang melaksanakan tugasnya di bagian timur Laut Hitam, dengan ukuran armada yang berkurang menjadi lima kapal. Namun, dua fregat, Admiral Essen dan Admiral Makarov, tetap berlayar sebagai kapal pengangkut rudal, masing-masing mampu membawa hingga delapan rudal.

“Pihak Rusia saat ini mendeploy kapal ke laut terutama untuk alasan keamanan dan memindahkan kapal ke pelabuhan lain, termasuk Tuapse dan Sochi,” kata Pletenchuk.

Pada 1 Februari, dinas intelijen militer Ukraina HUR melaporkan tenggelamnya Ivanovets. Kepala HUR, Kyrylo Budanov, mengatakan bahwa kapal itu terkena enam kali oleh drone laut Ukraina MAGURA V5.

Peneliti OSINT menentukan bahwa serangan terhadap kapal Rusia terjadi sekitar 13,5 kilometer dari teluk Danau Donuzlav.

Meskipun kemampuannya terbatas, Ukraina telah berhasil menghancurkan dan merusak lebih dari 20 kapal Rusia selama hampir dua tahun perang penuh yang sedang berlangsung.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan sekali waktu, atau menjadi Patron!

MEMBACA  Serangan Houthi dan Serangan yang Dipimpin oleh AS Membubarkan Harapan akan Kesepakatan Damai Yaman yang Cepat.

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine