Cina Menunjuk Laksamana Dong Jun sebagai Menteri Pertahanan

China pada hari Jumat menunjuk seorang komandan angkatan laut yang berpengalaman di Laut China Selatan sebagai menteri pertahanannya, mengisi kekosongan selama berbulan-bulan yang disebabkan oleh hilangnya menteri sebelumnya yang tidak dapat dijelaskan, yang tampaknya terlibat dalam penyelidikan terkait korupsi atau pelanggaran lainnya.

Penunjukan komandan, Laksamana Dong Jun, sebagai menteri pertahanan telah disetujui oleh pemimpin Partai Komunis China, Xi Jinping, setelah pengesahan resmi oleh anggota parlemen, melaporkan Xinhua. Spekulasi menyebar sebelumnya dalam seminggu ini bahwa Laksamana Dong akan diangkat menjadi pos tersebut setelah seorang laksamana lain mengambil posisinya sebagai kepala angkatan laut China.

Promosi Laksamana Dong mungkin dapat meredakan ketidakpastian yang telah berkembang di sekitar jajaran tertinggi militer China setelah hilangnya dan pemecatan menteri pertahanan sebelumnya, Jenderal Li Shangfu, serta dua komandan puncak Pasukan Roket, yang mengendalikan misil nuklir China.

Jenderal Li tidak terlihat di muka umum selama sekitar dua bulan sebelum secara resmi diberhentikan sebagai menteri pada akhir Oktober. Pemerintah China masih belum memberikan penjelasan atas pemecatannya, tetapi banyak ahli percaya bahwa kemungkinan ia terlibat dalam penyelidikan terkait suap atau pelanggaran lainnya yang juga melibatkan komandan Pasukan Roket.

Dalam hirarki militer China, yang dikendalikan oleh Partai Komunis, menteri pertahanan bukanlah salah satu posisi paling berkuasa. Sebaliknya, menteri tersebut bertugas sebagai perwira hubungan luar negeri utama Tentara Pembebasan Rakyat, bertemu dengan delegasi militer yang berkunjung dan menyampaikan pandangan China pada forum-forum seperti Dialog Pertahanan Shangri-La tahunan di Singapura.

Laksamana Dong, yang berusia awal 60-an, bukan anggota Komisi Militer Pusat, dewan partai yang diawasi oleh Xi yang mengontrol Tentara Pembebasan Rakyat. Namun, pertemuan pemimpin partai nanti dapat mempromosikannya menjadi anggota komisi tersebut.

MEMBACA  Membekali wilayah-wilayah Ukraina dengan sistem perang elektronik-radio menjadi salah satu prioritas utama untuk tahun 2024 - Zelenskyy

“Menteri pertahanan dalam sistem pemerintahan China bukanlah pengambil keputusan atau komandan kekuatan atau sumber daya,” kata Drew Thompson, seorang peneliti senior tamu di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew di Universitas Nasional Singapura yang sebelumnya menjabat sebagai pejabat Pentagon yang menangani militer China.

“Hal ini membuat menteri pertahanan menjadi lawan bicara yang buruk bagi rekan sejawatnya di Amerika Serikat,” kata Thompson. “Tetapi menteri pertahanan adalah saluran utama untuk berinteraksi dengan Komisi Militer Pusat yang dipimpin oleh Xi Jinping, tempat di mana keputusan diambil.”

Salah satu tugas penting dan rumit yang mungkin dihadapi oleh Laksamana Dong adalah dalam berurusan dengan pembicaraan dengan militer Amerika Serikat. Beijing dan Washington terlibat ketegangan terkait Taiwan, Laut China Selatan, dan masalah lainnya, dan Pentagon telah menuduh pesawat Tentara Pembebasan Rakyat dengan sembrono mengganggu pesawat AS yang terbang di langit internasional di dekat China.

Dalam pertemuan pada bulan November, Xi dan Presiden Biden sepakat untuk memulai dialog antara kedua militer mereka, yang dihentikan oleh Beijing tahun lalu sebagai protes terhadap kunjungan oleh Nancy Pelosi, Ketua Dewan saat itu, ke Taiwan, pulau yang diperintah secara demokratis yang China klaim sebagai wilayahnya. Kedua belah pihak telah melakukan pembicaraan militer pada bulan ini. China telah menekankan bahwa menteri pertahanan AS berbicara dengan menteri pertahanannya, tetapi Pentagon ingin China diwakili oleh seorang komandan yang lebih senior.

Laksamana Dong mungkin memiliki pengalaman dalam salah satu isu paling bergejolak bagi militer China. Ia sebelumnya menjadi wakil komandan di komando selatan China, yang mencakup Laut China Selatan, di mana Beijing terlibat dalam sengketa wilayah yang berkepanjangan dengan negara-negara Asia Tenggara yang juga mengklaim pulau-pulau dan perairan wilayah di sana. Laksamana Dong adalah menteri pertahanan China pertama yang berasal dari latar belakang angkatan laut.

MEMBACA  Menteri Pertahanan AS dan China mengadakan pembicaraan langka mengenai Taiwan, Laut China Selatan | Berita Laut China Selatan

Namun, Thompson mengatakan bahwa Laksamana Dong tampaknya lebih merupakan pengawas birokrasi daripada perwira garis depan.

“Ini memiliki kelebihan dan kekurangan, karena berarti dia tahu bagaimana cara mengoperasikan sistemnya,” kata Thompson, “tetapi dia lebih merupakan seorang politisi daripada seorang prajurit.”