Chandrayaan, Aditya-L1, Gaganyaan: Tahun India Mencapai Bulan.

Di India, 2023 akan dikenang sebagai tahun kita pergi ke Bulan.

Pada tanggal 23 Agustus, perayaan besar-besaran pecah di seluruh negara ketika Chandrayaan-3 mendarat di wilayah kutub selatan bulan – area di permukaan bulan yang belum pernah dicapai sebelumnya.

Dengan ini, India juga bergabung dalam klub elit negara-negara yang berhasil mendarat dengan lembut di Bulan, setelah Amerika Serikat, Uni Soviet yang sudah tidak ada, dan China.

Dalam bulan-bulan berikutnya, India melanjutkan perjalanan ke angkasa – dengan mengirim misi observasi ke Matahari dan kemudian melakukan uji coba penerbangan kunci menjelang misi rencananya untuk membawa astronot ke angkasa pada tahun 2025.

Kita melihat kembali pada tahun yang penuh peristiwa ketika kemajuan India dalam bidang antariksa menjadi berita utama global.

Menuju Bulan

Ini adalah “20 menit yang menegangkan” bagi para ilmuwan di Organisasi Penelitian Antariksa India (Isro) saat lander Vikram, yang membawa rover Pragyaan di perutnya, mulai turun ke permukaan Bulan.

Kecepatan lander secara bertahap dikurangi dari 1,68 km per detik hingga hampir nol, memungkinkannya mendarat dengan lembut di wilayah kutub selatan di mana permukaannya “sangat tidak rata” dan “penuh dengan kawah dan batu-batu”.

“India berada di Bulan,” kata Kepala Isro yang berjaya, S Somanath – dan dengan itu negara ini masuk dalam buku sejarah.

Selama 10 hari berikutnya, ilmuwan angkasa – dan seluruh negara – mengikuti setiap gerakan yang dilakukan oleh lander dan rover saat mereka mengumpulkan data dan gambar dan mengirimkannya kembali ke Bumi untuk dianalisis.

Isro merilis grafik jalur yang ditempuh oleh rover Bulan.

Jadi kami melihat gambar-gambar rover beroda enam meluncur dari perut lander dan mengambil langkah-langkah pertamanya di tanah bulan. Bergerak dengan kecepatan 1 cm per detik, ia “menelusuri lebih dari 100m [328 kaki]” dan kadang-kadang mengubah rute untuk menghindari jatuh ke dalam kawah-kawah.

MEMBACA  Pabrik Baja Terbesar di Britania Raya Akan Lebih Ramah Lingkungan, dengan Harga Pekerjaan

Beberapa temuan mereka yang menunjukkan perbedaan suhu yang tajam di atas dan di bawah permukaan bulan dan keberadaan berbagai zat kimia, terutama belerang, dalam tanah telah membangkitkan semangat para ilmuwan angkasa dan komunitas ilmiah secara luas.

Isro yang bangga mengatakan misi ini tidak hanya mencapai tujuannya tetapi juga melampaui batasnya.

Salah satu sorotan, kata Isro, adalah “eksperimen lompatan Vikram”. Badan antariksa mengatakan bahwa ketika lander “diperintahkan untuk menghidupkan mesinnya, ia naik sekitar 40 cm [16 inci] dan mendarat pada jarak 30-40 cm”. “Eksperimen yang sukses” ini berarti wahana antariksa tersebut dapat digunakan di masa depan untuk membawa sampel kembali ke Bumi atau untuk misi manusia, tambahnya.

Dan awal bulan ini, Isro mengatakan bahwa mereka telah berhasil membawa kembali ke orbit Bumi bagian dari roket yang membawa Chandrayaan-3 ke Bulan.

“Modul dorongan” yang terpisah dari lander Vikram setelah membawanya mendekati Bulan telah kembali masuk ke orbit Bumi setelah serangkaian manuver kompleks.

Bersama-sama, eksperimen lompatan dan pengembalian modul dorongan ke orbit Bumi sangat penting untuk rencana masa depan Isro untuk membawa kembali sampel atau mengembalikan astronot dari Angkasa.

Melihat Matahari

Hanya beberapa hari setelah pendaratan di Bulan, India meluncurkan Aditya-L1 – misi pengamatan pertamanya ke Matahari.

Roket yang lepas landas pada tanggal 2 September sedang melakukan perjalanan selama empat bulan sejauh 1,5 juta km (932.000 mil) dari Bumi dan diperkirakan akan mencapai tujuannya minggu depan.

Tujuan itu – disebut L1 atau Titik Lagrange 1 – berada pada 1% jarak Bumi-Matahari. Itu adalah titik tepat di antara dua objek besar, seperti Matahari dan Bumi, di mana gaya gravitasi keduanya saling membatalkan, memungkinkan pesawat ruang angkasa “melayang”.

MEMBACA  Tumpukan uang tunai Berkshire Hathaway mencapai rekor baru saat Buffett menjual saham-sahamnya.

Setelah Aditya – yang dinamai menurut dewa Hindu Matahari – mencapai “tempat parkir” ini, ia akan dapat mengorbit Matahari dengan kecepatan yang sama dengan Bumi. Dari posisi ini, ia akan memantau Matahari selama 24/7 dan melakukan studi ilmiah.

Trajectory Aditya-L1.

Orbiter ini membawa tujuh instrumen ilmiah yang akan mengamati dan mempelajari korona matahari (lapisan terluar); fotosfer (permukaan Matahari atau bagian yang kita lihat dari Bumi) dan kromosfer (lapisan plasma tipis yang terletak di antara fotosfer dan korona).

Isro mengatakan studi ini akan membantu ilmuwan memahami aktivitas matahari, seperti angin matahari dan letusan matahari, dan dampaknya pada Bumi dan cuaca luar angkasa secara real time.

Badan antariksa ini telah membagikan sebagian data ilmiah yang dikumpulkan oleh orbiter – dan gambar yang diambil oleh kamera mereka telah ditonton jutaan kali di X (sebelumnya Twitter).

Dapatkah kita kembali dari angkasa?

Itu adalah pertanyaan kunci yang dijawab oleh badan antariksa India ketika mereka meluncurkan wahana antariksa Gaganyaan pada tanggal 21 Oktober, yang merupakan penerbangan uji pertama dalam serangkaian penerbangan uji menjelang misi rencananya untuk membawa astronot ke angkasa pada tahun 2025.

India mengatakan mereka berencana untuk menempatkan tiga astronot ke orbit rendah Bumi pada ketinggian 400 km selama tiga hari dan Kepala Isro mengatakan Gaganyaan adalah “prioritas segera” mereka.

Modul pelarian awak Gaganyaan ditemukan di Teluk Bengal oleh penyelam Angkatan Laut India.

Penerbangan uji pada bulan Oktober adalah untuk menunjukkan apakah kru dapat keluar dengan aman dari roket jika terjadi kerusakan.

Jadi, setelah roket telah melakukan perjalanan sekitar 12 km di langit, sistem pemulihan kegagalan diaktifkan dan serangkaian parasut dikerahkan yang membawanya turun dengan aman di perairan Teluk Bengal dari mana ia diangkat oleh penyelam Angkatan Laut India.

MEMBACA  VPN Terbaik untuk Fire Stick pada Tahun 2024 (UK)

Karena pengujian ini berhasil, Isro mengatakan mereka akan pertama-tama mengirim humanoid perempuan – sebuah robot yang menyerupai manusia – dalam wahana antariksa Gaganyaan tanpa awak sebelum akhirnya mengirim astronot ke angkasa.

Berita India dari BBC dapat dilihat di YouTube. Klik di sini untuk berlangganan dan menonton dokumenter, penjelasan, dan fitur kami.

Baca lebih lanjut tentang berita India dari BBC: