Blinken Peringatkan Pertempuran Dapat Membatalkan Kemajuan Bantuan di Gaza

Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken memperingatkan pada hari Rabu bahwa kemajuan baru-baru ini dalam memberikan bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan kepada orang-orang di Jalur Gaza berisiko terbatal oleh pertempuran di selatan Gaza. Perbatasan di kota selatan Rafah telah ditutup sejak Israel mulai apa yang mereka deskripsikan sebagai operasi militer terbatas melawan pejuang Hamas di kota itu, di perbatasan dengan Mesir. PBB mengatakan pada hari Rabu bahwa 600.000 orang telah melarikan diri dari Rafah sejak serangan darat Israel dimulai di sana. “Saat Israel sedang mengambil langkah-langkah penting dan sangat diperlukan untuk meningkatkan penyediaan bantuan kemanusiaan,” kata Bapak Blinken kepada para wartawan di Kiev, Ukraina, “kita telah melihat dampak negatif karena kita memiliki konflik aktif, sangat aktif di daerah Rafah.” Josep Borrell Fontelles, diplomat tertinggi Uni Eropa, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Israel perlu mengakhiri operasi Rafah-nya “segera,” memperingatkan bahwa memperpanjangnya “akan secara tidak terhindarkan menempatkan tekanan berat pada hubungan Uni Eropa dengan Israel.” Israel telah menutup perlintasan lain — Kerem Shalom — setelah serangan roket Hamas di dekatnya menewaskan empat prajurit Israel. Ini sejak dibuka kembali, namun bantuan yang diterima masih sangat terbatas. Mesir, di mana sebagian besar bantuan untuk Gaza dikumpulkan dan dimuat, telah menolak mengirim truk ke arah Kerem Shalom, menurut beberapa pejabat. Pejabat Amerika dan Israel percaya bahwa Mesir mencoba menekan Israel untuk mundur dari operasi Rafah. Intrusi militer Israel ke Rafah, yang dimulai pada 6 Mei, telah menciptakan pengungsian berkelanjutan warga Palestina ke utara, lebih memperdalam krisis kemanusiaan di enklaf itu. Saat pasukan Israel juga kembali ke Gaza utara, wilayah yang mereka rebut dalam tahap awal perang tahun lalu, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan pemerintah sayap kanannya menerima kritik atas kegagalan mereka untuk mengembangkan apa yang Bapak Blinken sebut sebagai “rencana konkret yang jelas” untuk tata kelola pasca-perang di Gaza. “Kita tidak bisa memiliki Hamas mengendalikan Gaza. Kita tidak bisa memiliki kekacauan dan kehancuran di Gaza,” tambah Bapak Blinken, mengatakan bahwa Amerika Serikat sedang mencari “Israel untuk maju dengan ide-ide mereka.” Bapak Netanyahu juga dikritik pada hari Rabu oleh Menteri Pertahanannya sendiri, Yoav Gallant, karena gagal melakukan perencanaan pascaperang yang cukup. Bapak Gallant mengatakan dalam konferensi pers televisi pada hari Rabu bahwa dia telah menyarankan sebuah rancangan untuk administrasi Gaza alternatif yang terdiri dari orang-orang Palestina, tetapi bahwa dia “tidak menerima respons.” Dia menyalahkan “ketidakpastian” pemerintah dan menyerukan kepada Bapak Netanyahu untuk menolak pendirian pemerintah militer Israel untuk mengawasi Palestina di Gaza dan untuk segera memajukan “alternatif pemerintahan.” Bapak Netanyahu membela pemerintahannya, mengatakan bahwa tidak ada gunanya menyarankan sistem pemerintahan alternatif sampai Hamas dikalahkan. “Semua pembicaraan tentang ‘esok hari,’ sementara Hamas tetap utuh,” katanya, “akan tetap menjadi kata-kata belaka tanpa konten.” Mitra koalisi sayap kanan Bapak Netanyahu, beberapa di antaranya telah menyerukan agar orang Israel menetap kembali di Jalur Gaza, segera mengecam pernyataan Bapak Gallant. Seiring dengan meningkatnya kritik internasional terhadap pemblokiran bantuan, Israel dan Mesir saling menyalahkan atas penutupan perlintasan Rafah, yang diambil alih oleh Angkatan Darat Israel di sisi Palestina ketika pengeboman dan pertempuran meningkat di sekitar Rafah minggu lalu. Ratusan truk di Mesir telah terhalang dari mencapai Gaza. Orang-orang terluka dan sakit yang membutuhkan perawatan medis di luar wilayah itu, serta keluarga yang mencoba melarikan diri dari perang antara Israel dan Hamas, tidak dapat pergi. Israel telah menuduh Mesir menahan pengiriman bantuan melalui perlintasan Rafah, sementara Mesir mengatakan keberadaan terus-menerus Israel di sekitar perlintasan itu telah menjadi hambatan utama. Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia telah berbicara dengan menteri luar negeri Eropa tentang “perlunya meyakinkan Mesir” untuk mengizinkan “pengiriman bantuan kemanusiaan internasional yang berkelanjutan ke Gaza.” “Kunci untuk mencegah krisis kemanusiaan di Gaza sekarang ada di tangan teman-teman Mesir kami,” tulisnya di X, mengatakan bahwa Israel tidak akan mengembalikan perlintasan itu ke apa yang dia deskripsikan sebagai kendali Hamas. Sameh Shoukry, Menteri Luar Negeri Mesir, dengan cepat membantah, berargumen bahwa perlintasan masih ditutup karena kontrol Israel atasnya, serta operasi militer di daerah itu, membahayakan pengemudi truk dan pekerja bantuan. Dalam sebuah pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Mesir, Bapak Shoukry lebih lanjut menolak apa yang dia deskripsikan sebagai “kebijakan memutar fakta.” Israel telah meningkatkan operasi militer di seluruh Jalur Gaza dalam beberapa hari terakhir, mengirim warga melarikan diri ke berbagai arah. Selain ratusan ribu warga yang meninggalkan Rafah, lebih dari 100.000 telah melarikan diri dari sebagian Gaza utara menyusul perintah evakuasi Israel baru-baru ini, kata PBB pada hari Rabu. Militer Israel mengatakan pada hari Rabu bahwa pasukannya kembali ke daerah utara yang merupakan fokus tahap awal perang, seperti yang telah mereka lakukan berulang kali selama perang mereka dengan Hamas. Kebutuhan akan operasi semacam itu telah mendorong kritikus Israel untuk mengatakan bahwa pemerintah gagal mengartikulasikan strategi keluar, bahkan ketika jumlah kematian di antara prajurit Israel terus meningkat. Pasukan Israel beroperasi terutama di Jabaliya, menurut militer Israel dan warga Palestina. Kota itu adalah daerah perkotaan yang sebagian besar dihuni oleh orang Palestina yang melarikan diri atau diusir selama perang yang melibatkan pendirian Israel pada tahun 1948, serta keturunan mereka. Palestina menandai pengusiran massal tersebut — yang dikenal dalam bahasa Arab sebagai Nakba, atau bencana — pada hari Rabu, pada peringatan 76 tahun berdirinya Israel. Pasukan Israel sedang maju ke Jabaliya di bawah hujanan serangan udara dan tembakan artileri, kata Raafat Nasr, seorang warga. Sayap bersenjata Hamas mengatakan di aplikasi pesan sosial Telegram bahwa pejuang mereka sedang terlibat dengan pasukan Israel di Jabaliya, menembaki prajurit dan kendaraan lapis baja. Bapak Nasr, 50 tahun, memutuskan untuk tetap tinggal di rumahnya dengan istrinya dan dua anaknya di tengah “ledakan yang mengerikan,” katanya. Keluarganya tersebar: Dua dari anaknya, bersama cucunya, sedang mencoba melarikan diri dari Rafah di tengah operasi militer Israel di sana. Bapak Nasr mengatakan keluarganya sedang bersembunyi dan mengatasi makanan dan air sedikit yang mereka miliki. “Tidak ada tempat yang aman di Gaza, dan kami tidak memiliki tempat lain untuk pergi,” katanya. Farnaz Fassihi dan Johnatan Reiss berkontribusi dalam pelaporan.

MEMBACA  Ekuador Terkejut oleh Hari-hari Teror Setelah Hilangnya Pemimpin Geng