Bagaimana drone ‘kamikaze’ digunakan oleh Rusia dan Ukraina?

Delapan belas orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka dalam serangan udara Rusia yang melanda kota-kota di seluruh Ukraina.

Pemerintah Ukraina mengatakan puluhan drone serangan Shahed, juga dikenal sebagai drone “kamikaze”, digunakan dalam serangan udara “masif” ini, bersama dengan rudal.

Apa itu drone ‘kamikaze’ Rusia?

Pemerintah Ukraina dan badan intelijen Barat mengatakan Rusia telah menggunakan drone Shahed-136 buatan Iran dalam konflik tersebut sejak musim gugur 2022.

Juga dikenal sebagai Geranium-2 oleh Rusia, drone ini dilengkapi dengan bahan peledak di kepala dan dirancang untuk mengintai di atas target hingga diperintahkan untuk menyerang.

Shahed-136 memiliki rentang sayap sekitar 2,5 meter (8,2 kaki) dan sulit terdeteksi oleh radar.

Pemerintah Iran mengatakan mereka telah menyuplai “sejumlah kecil” drone kepada Rusia sebelum perang.

Namun, Amerika Serikat dan Uni Eropa telah menuduh Iran mengirimkan pengiriman reguler drone kepada Rusia, dan Uni Eropa telah memberlakukan sanksi sebagai tanggapan.

Grafik drone Shahed 136

Para ahli pertahanan berpikir Rusia mungkin menggunakan drone Shahed-136 untuk serangan udara karena harganya relatif murah – sekitar $20.000 (£17.800) per unit.

Kerusakan apa yang disebabkan oleh drone kamikaze di Ukraina?

Rusia pertama kali dilaporkan menggunakan drone Shahed-136 pada September 2022, menyerang target militer di wilayah Kharkiv di timur negara tersebut.

Sejak itu, drone ini digunakan untuk menargetkan pusat-pusat populasi dan pembangkit listrik, dengan tujuan menciptakan kekurangan pasokan listrik dan pemanas di Ukraina.

Pada serangan tanggal 29 Desember, militer Ukraina mengatakan Rusia menggunakan total 158 rudal dan drone.

Mereka mengklaim berhasil menembak jatuh 87 rudal dan 27 drone.

Namun, beberapa drone menghantam kota barat Lviv, merusak bangunan hunian dan sebuah sekolah.

MEMBACA  Pemain kriket AS yang pernah bermain untuk India

Bagaimana Ukraina berusaha melawannya?

Angkatan bersenjata Ukraina menggunakan senjata ringan, senapan mesin berat, rudal anti-pesawat portabel, dan perangkat pengganggu elektronik untuk mencoba menembak jatuh drone.

Amerika Serikat dan negara-negara Barat juga telah mengirimkan sistem pertahanan udara canggih seperti Patriot dan IRIS-T kepada Ukraina.

Namun, menembak jatuh drone dapat sulit ketika mereka dikirim dalam jumlah besar atau “gerombolan”.

Namun, Ukraina mengatakan pertahanan udaranya berhasil menembak jatuh lebih dari 80% dari semua drone yang dikirim Rusia.

Apakah Ukraina menggunakan drone ‘kamikaze’?

Amerika Serikat telah menyuplai Ukraina dengan drone kamikaze Switchblade, tetapi tidak diketahui seberapa luas penggunaannya.

Para ahli mengatakan Ukraina menggunakan drone kamikaze jenis tertentu pada musim gugur 2022 untuk menyerang pangkalan militer Rusia di Crimea barat, pangkalan udara di dekat Sevastopol, dan kapal di pelabuhan Sevastopol.

Rusia mengatakan Ukraina juga menggunakan drone kamikaze pada Desember 2022 untuk tiga serangan terpisah di pangkalan udara di Saratov dan Ryazan – keduanya berada ratusan mil di dalam wilayah Rusia.

Drone apa lagi yang dimiliki Ukraina dan Rusia?

Drone militer utama Ukraina adalah Bayraktar TB2 buatan Turki. Drone ini seukuran pesawat kecil, dilengkapi kamera, dan bisa dipersenjatai dengan bom berpandu laser.

Sebuah drone Bayraktar digunakan dalam serangan yang menenggelamkan kapal perang Rusia Moskva di Laut Hitam pada April 2022.

Rusia juga menggunakan drone Orlan-10 yang lebih kecil dan lebih dasar, dilengkapi kamera dan bisa membawa bom kecil.

Grafik drone Bayraktar TB2

Bagaimana drone militer digunakan?

Baik Rusia maupun Ukraina menggunakan drone untuk mencari dan mengarahkan tembakan artileri ke target musuh.

Di masa lalu, pengamat mungkin harus menghabiskan 20 atau 30 menit untuk menentukan target, kata Dr. Jack Watling, analis pertahanan di Royal United Services Institute.

MEMBACA  Cynthia memberikan suara untuk Nelson Mandela. Sekarang dia meninggalkan para penggantinya.

Namun sekarang, kata Watling: “Pasukan Rusia dapat menyerang musuh hanya dalam tiga hingga lima menit setelah drone Orlan-10 melacak target.”

Dr. Marina Miron, peneliti pertahanan di Kings College London, mengatakan drone telah memungkinkan Ukraina untuk memperluas kekuatan terbatasnya.

“Jika Anda ingin mencari posisi musuh di masa lalu, Anda harus mengirim pasukan khusus… dan Anda mungkin kehilangan beberapa tentara,” katanya. “Sekarang, yang Anda risikokan hanyalah sebuah drone.”

Drone Orlan-10 Rusia dapat mengarahkan tembakan artileri ke posisi musuh dalam hitungan menit.

Masalah utama dalam menggunakan drone militer adalah ukurannya yang besar dan gerakannya yang lambat, sehingga mudah ditembak jatuh.

Selain itu, drone ini mahal untuk diganti – satu unit Bayraktar TB2 harganya sekitar $2 juta (£1,7 juta).

Bagaimana drone non-militer digunakan?

Kedua belah pihak dalam perang ini – terutama Ukraina – semakin banyak menggunakan model drone komersial kecil dan murah seperti DJI Mavic 3, dengan harga sekitar £1.700.

Grafik menunjukkan drone DJI Mavic 3 dan spesifikasinya

Drone ini dapat dilengkapi dengan bom kecil, tetapi biasanya digunakan untuk melacak pasukan musuh dan mengarahkan serangan.

Namun, drone komersial jauh lebih terbatas dibandingkan dengan drone militer.

Misalnya, jarak terbang total DJI Mavic hanya 30 km, dan hanya bisa terbang selama maksimal 46 menit.

Dr. Miron mengatakan Rusia menggunakan perangkat elektronik untuk melawannya.

“Pasukan Rusia memiliki senapan Stupor, yang menembakkan pulsa elektromagnetik,” katanya. Ini menghentikan drone komersial agar tidak dapat berpindah menggunakan GPS, jelasnya.

Pasukan Rusia juga telah menggunakan sistem online seperti Aeroscope untuk mendeteksi dan mengganggu komunikasi antara drone komersial dan operatornya.

Sistem ini dapat menyebabkan drone jatuh atau kembali ke pangkalan, serta menghentikan pengiriman informasi.

MEMBACA  Melampaui batas: Migran online | Media Sosial