Apakah Netanyahu dari Israel memiliki rencana untuk ‘hari setelah’ perang di Gaza? | Berita Perang Israel di Gaza

Tidak terlihat begitu.

Pada hari Kamis, Menteri Pertahanan Yoav Gallant menyuarakan kefrustrasiannya dan meminta kepada Perdana Menteri Benyamin Netanyahu untuk “mengambil keputusan” menambahkan bahwa dia tidak merasa keterlibatan Israel di Gaza harus berlanjut tanpa batas.

Mengapa kita membutuhkan ‘sebuah rencana Israel’?

Karena Israel mengendalikan setiap aspek kehidupan Palestina baik di Gaza maupun di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, yang diduduki.

Setiap hari yang berlalu, semakin sedikit Gaza yang tersisa berdiri, menimbulkan pertanyaan yang semakin mendesak tentang berapa lama milit…ads/2024/05/10/ABZayed) Mei 2024

Terjemahan: Uni Emirat Arab mengecam pernyataan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, yang mengajak negara [Uni Emirat Arab] untuk berpartisipasi dalam administrasi sipil Jalur Gaza, yang berada di bawah pendudukan Israel. Uni Emirat Arab menekankan bahwa Perdana Menteri Israel tidak memiliki kapasitas hukum untuk mengambil langkah ini, dan negara menolak terlibat dalam rencana apapun yang bertujuan memberikan perlindungan bagi keberadaan Israel di Jalur Gaza. Uni Emirat Arab menegaskan bahwa ketika terbentuk pemerintahan Palestina yang memenuhi harapan dan aspirasi rakyat Palestina saudara dan memiliki integritas, kompetensi dan independensi, negara akan sepenuhnya siap memberikan segala bentuk dukungan kepada pemerintahan tersebut.

Negara lain belum memberikan komentar. Namun, laporan berita mengatakan Mesir, Maroko, dan Uni Emirat Arab sedang mempertimbangkan proposal AS untuk mendeploy pasukan penjaga perdamaian ke Gaza, setelah Washington mengakui negara Palestina.

Secara domestik, baik Gallant maupun anggota kabinet perang Benny Gantz tidak terkesan dengan rencana Netanyahu atau pernyataannya sejauh ini bahwa pembahasan “setelah hari” tidak bisa dimulai sampai “kekalahan total Hamas” tercapai.

Pernyataan mereka mencerminkan kefrustrasian di antara kepemimpinan politik Israel dan mungkin menunjukkan beberapa perpecahan.

MEMBACA  Senat AS Meloloskan RUU Ukraina, Israel, Taiwan; Biden akan Menandatanganinya pada Hari Rabu | Berita Perang Rusia-Ukraina

Apakah rencana Netanyahu juga realistis?

Pada 2 Mei, PBB memperkirakan bahwa membangun kembali Gaza akan menjadi upaya rekonstruksi pasca-perang terbesar sejak berakhirnya Perang Dunia II pada tahun 1945.

Menurut Program Pembangunan PBB, sekitar 70 persen semua hunian telah hancur dan, di luar trauma yang dialami oleh penduduk enklaf, akan memerlukan minimal $40-$50 miliar untuk membangun kembali.

Tidak ada perhitungan biaya untuk rencana Netanyahu yang ditemukan, membuatnya sulit untuk dievaluasi.

Apakah rencana ini populer di kabinet reguler Israel?

Tidak begitu.

Netanyahu mengawasi kabinet koalisi yang tidak teratur, dilanda pertengkaran dan perpecahan, dan mereka tidak semuanya puas dengan perdana menteri mereka.

Beberapa anggota mendorong negosiasi untuk menjamin keselamatan tawanan yang tersisa di Gaza, sementara yang lain menuntut untuk pendudukan dan penghancuran kota selatan Rafah – yang merupakan kota terakhir yang belum diserbu secara darat – di atas segalanya, bahkan kelanjutan pemerintahan.

Apakah ada ide lain?

Pada hari Selasa, menteri keamanan nasional Netanyahu, provokator sayap kanan Itamar Ben-Gvir, menghadiri unjuk rasa oleh kelompok ultranasionalis di Sderot, dekat Gaza.

“Untuk mengakhiri masalah [Gaza], agar masalah tidak kembali, kita perlu melakukan dua hal: Pertama, kembali ke Gaza sekarang! Kembali ke rumah! Kembali ke tanah suci kita!

“Dan kedua, mendorong … kepergian sukarela penduduk Gaza … Ini adalah etis! Itu rasional! Itu benar! Itu kebenaran! Itu Taurat dan itu satu-satunya cara! Dan ya, itu manusiawi,” katanya.

Ben-Gvir berbicara dalam konferensi yang menyerukan pembentukan pemukiman Israel di Jalur Gaza pada 28 Januari 2024 [Abir Sultan/EPA-EFE]

Menurut penyelenggara, sekitar 50.000 pemukim Israel dan ultranasionalis berkumpul untuk mendengar Ben-Gvir dan berbagai keras kepala, termasuk beberapa dari partai Likud Netanyahu, berbicara tentang “migrasi sukarela” penduduk Gaza agar dihuni oleh orang Israel.

MEMBACA  Bagaimana Star Tours Membuat Panggung untuk Ambisi Galaksi DisneyTranslated to Indonesian: Bagaimana Star Tours Membuat Panggung untuk Ambisi Galaksi Disney

Pada Januari, Ben-Gvir bersama Menteri Keuangan Bezalel Smotrich, lagi dengan beberapa anggota partai Likud, menghadiri konferensi Sayap Kanan yang membawa Keamanan dan Kemenangan, juga dengan seruan untuk membangun kembali pemukiman Israel ilegal di Gaza, ditarik setelah 2005, dan “migrasi sukarela” penduduknya.

Sekarang apa?

Terlepas dari “rencana” apa pun yang diajukan Israel untuk skenario “setelah hari”, tidak dapat dibahas atau dipertimbangkan kecuali pemerintahnya juga menjelaskan apa yang dianggapnya “kemenangan” yang akan memungkinkan pembunuhan untuk berhenti.

Sampai saat itu perang, dan penderitaan Palestina, berisiko berlanjut tanpa henti.