Angkatan Laut NATO dapat memanfaatkan ketakutan Rusia dan mencegah Putin untuk menginvasi lebih banyak tetangga.

Kapal induk terbesar di dunia USS Gerald R. Ford (CVN 78) dan kapal penjelajah rudal kelas Ticonderoga USS Normandy (CG 60) berlayar bersama di Laut Tengah, 21 Agustus 2023. Angkatan Laut Amerika Serikat.

Kekuatan angkatan laut NATO jauh lebih superior dibandingkan Rusia, yang utamanya bertujuan untuk mempertahankan tanah airnya.

Rusia khawatir kapal-kapal NATO dapat meluncurkan misil serangan ke jantung Rusia.

Hal ini dapat memaksa Rusia untuk memperkuat pertahanan maritimnya dan mengalihkan fokus dari pemulihan angkatan darat yang terkoyak.

Persaingan kuno antara negara-negara kontinental dan maritim selalu menjadi latihan dalam kefrustrasian. Sebagai contoh, Napoleon dan Hitler marah pada Selat Inggris dan Angkatan Laut Kerajaan yang menghalangi pasukan kuat mereka untuk menaklukkan Britania. Sebaliknya, Inggris membutuhkan kekuatan kontinental dengan angkatan darat yang besar — biasanya Rusia — untuk melawan Prancis dan Jerman di darat.

Hari ini, kekuatan angkatan laut NATO jauh lebih superior dibandingkan Rusia. Namun, masalahnya adalah Rusia selalu menjadi kekuatan kontinental yang kekuatannya berada pada angkatan darat. NATO mungkin mendominasi lautan, namun hal itu mungkin tidak terlalu membantu jika tank-tank Rusia menyerbu negara-negara Baltik atau Polandia.

Jadi, bagaimana NATO dapat memanfaatkan keunggulan angkatan lautnya? Dua ahli asal Inggris memiliki ide: menggunakan armada angkatan laut NATO untuk melakukan perang psikologis terhadap Rusia. Atau lebih spesifik, menggunakan kekuatan angkatan laut untuk menakuti Moskow agar mengalokasikan sumber daya yang langka untuk mempertahankan garis pantai yang luas daripada menyerang tetangga.

” Dengan memaksa Rusia untuk berkomitmen pada pertahanan maritimnya sendiri, itu akan mengalihkan sumber daya kritis Rusia ke tugas-tugas yang Aliansi [NATO] anggap kurang mengancam,” tulis Sidharth Kaushal dan Rene Balletta dalam sebuah esai untuk lembaga pemikir Royal United Services Institute Inggris.

MEMBACA  Literasi Keuangan dan Inklusi Ekonomi

Bagi Amerika Serikat dan Inggris, laut telah menjadi sahabat: penghalang terhadap invasi, jalan raya menuju kekaisaran luar negeri, dan cara untuk memastikan bahwa peperangan terjadi di tanah asing. Namun bagi Rusia, dengan hampir 24.000 mil garis pantai di Eropa dan Asia, laut secara historis telah menjadi sumber kerentanan. Meskipun Angkatan Laut Rusia adalah salah satu yang terbesar di dunia, namun utamanya bertujuan untuk melindungi tanah air, mendukung angkatan darat, dan menyediakan kekuatan strategis seperti dari kapal selam misil nuklir. Banyak misil jelajah yang telah menghantam kota-kota Ukraina selama dua tahun terakhir diluncurkan oleh Armada Laut Hitam.

Namun, kontrol atas lautan, sesuai dengan yang terkenal dari teori angkatan laut Amerika pada abad ke-19, tidak menjadi misi Angkatan Laut Rusia. “Daripada perang laut itu sendiri, tujuan dari kekuatan laut Rusia adalah untuk memastikan bahwa negara Rusia dapat bersaing dan terlibat dalam konflik dengan aman dan efektif,” tulis esai tersebut.

Dalam Perang Krimea tahun 1854, Rusia dikalahkan oleh serangan amfibi Inggris dan Perancis yang merebut Sevastopol. Pada 2024, ketakutan adalah bahwa kapal-kapal NATO dapat meluncurkan misil pandu jarak jauh ke jantung Rusia.

Ada beberapa cara yang dapat dimanfaatkan oleh NATO untuk memanfaatkan ketakutan ini, menurut Kaushal dan Balletta. Negara-negara Barat dapat melakukan latihan, menerjunkan kapal selam nuklir lebih dekat ke Rusia, berinvestasi dalam drone dan misil hipersonik, dan bahkan mengubah misil anti-pesawat kapal — seperti US SM-2 dan SM-6 — menjadi senjata serangan darat.

Saat Rusia membangun kembali militer mereka untuk menggantikan kerugian besar dari perang Ukraina, Kremlin mungkin merasa terdorong untuk mengalihkan sumber daya ke angkatan laut daripada pasukan darat. “Dalam hal Aliansi dapat memperluas area di mana Rusia harus mencapai penolakan laut untuk melindungi diri terhadap serangan jarak jauh, itu dapat membentuk kontur regenerasi kekuatan Rusia,” berpendapat esai tersebut. “Ini dapat dicapai terutama dalam dua cara: dengan memperluas kemampuan serangan darat jarak jauh, dan dengan beroperasi pada vektor baru yang secara historis tidak perlu dipertahankan oleh Rusia.”

MEMBACA  Earbuds Fairphone yang 'dapat diperbaiki sepenuhnya' juga dilengkapi dengan baterai yang dapat diganti.

Kremlin tidak akan menemukannya mudah untuk memperkuat pertahanan maritimnya. “Sementara Rusia dapat mencapai penolakan laut dan sejumlah kendali laut di perairan pesisirnya, menguji kebebasan aksi hingga 1.000 kilometer dan lebih akan sulit dan mahal bagi negara yang juga harus membangun kembali pasukannya di darat,” kata esai tersebut. Secara khusus, sementara Rusia memiliki arsenal besar misil anti-kapal yang berbasis di laut dan darat, mereka kurang memiliki kemampuan ISR (intelijen, pengawasan, dan pengintaian) untuk mendeteksi target angkatan laut yang jauh dan membimbing misil ke arah mereka.

Kapal — terutama yang ditujukan untuk operasi di perairan biru daripada pantai — juga mahal untuk dibangun, dijaga, dan untuk awaknya pada saat di mana Angkatan Darat dan Angkatan Udara Rusia membutuhkan personil yang terampil dengan putus asa. Galangan kapal Rusia sudah terbebani, dan kapal-kapal baru mungkin memerlukan komponen impor yang diblokir oleh sanksi Barat.

Namun, Barat juga mengalami kendala. Seperti yang diakui oleh para penulis, beberapa anggota NATO di perbatasan Rusia — seperti Finlandia dan Norwegia — mungkin menjadi gugup terhadap membuat Rusia gugup. Dan, tentu saja, ada kenyataan bahwa Rusia secara historis takut diserang oleh Barat — dan memiliki arsenal nuklir terbesar di dunia. Meningkatkan ketakutan Kremlin terhadap gelombang misil jelajah yang meluncur dari laut membawa risiko eskalasi nuklir.

Namun demikian, pendekatan ini memanfaatkan keunggulan maritim NATO. Jika diberi pilihan, Kremlin mungkin lebih memilih untuk mengalihkan sumber daya untuk membeli tank untuk bertempur di Ukraina daripada kapal perang untuk melindungi Baltik. NATO dapat membuat pilihan tersebut semakin sulit.