Analisis-Israel Mengatakan Invasi Rafah Tidak Akan Segera Terjadi

Kepemimpinan Israel telah memandang invasi ke kota Rafah di selatan Gaza sebagai suatu keharusan untuk mencapai tujuannya dalam mengeliminasi Hamas. Namun, strategi ini penuh dengan kompleksitas dan menuai kritik atas dampak potensial yang dapat berakibat bencana bagi lebih dari 1 juta warga Gaza yang berlindung di sana.

Perencanaan ini kemungkinan akan memakan waktu bagi militer Israel, kata pejabat dan analis Israel pada hari Minggu. Tantangan besar bagi pasukan Israel akan menjadi bagaimana mengamankan warga sipil yang telah berkerumun di kota tersebut agar tidak terkena bahaya. Banyak warga Gaza yang melarikan diri ke Rafah atas instruksi militer Israel untuk menghindari pertempuran di utara Gaza, dan sejumlah pemimpin internasional telah mengungkapkan kekhawatiran bahwa warga di sana tidak memiliki tempat untuk pergi.

Pemerintahan Biden juga mengungkapkan kekhawatiran atas fase baru serangan Israel yang bertepatan dengan bulan suci puasa umat Muslim, Ramadan, menurut laporan media Israel. Serangan selama Ramadan – yang diperkirakan dimulai pada 10 Maret, meskipun waktu tersebut tergantung pada pengamatan bulan di Mekah – bisa dianggap sangat provokatif dan memicu emosi di kalangan umat Muslim di wilayah tersebut dan di luar wilayah tersebut.

Pejabat Israel mengatakan bahwa militer masih merencanakan invasi ke Rafah dan rencana tersebut belum disampaikan kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Sementara itu, beberapa orang telah menunjukkan sikap yang menantang mengenai serangan yang diantisipasi terhadap kota yang pejabatnya sebut sebagai benteng terakhir Hamas di Gaza.

“Operasi di Rafah akan terjadi,” kata Avi Dichter, seorang menteri dari partai Likud konservatif milik Netanyahu, kepada penyiar publik Israel, Kan, pada hari Minggu. “Ia akan dimulai dan akan berakhir, seperti di tempat lain,” katanya.

MEMBACA  Kementerian Luar Negeri Menjamin Tidak Ada WNI yang Menjadi Korban Gempa di Xinjiang, China.

Dia juga menolak gagasan bahwa Ramadan harus membatasi serangan tersebut. “Ramadan bukan bulan tanpa perang – itu tidak pernah begitu,” katanya, mencatat bahwa Mesir pernah berperang melawan Israel pada tahun 1973 selama Ramadan.

Pejabat dan analis Israel mengatakan bahwa Israel sangat menyadari kesulitan dalam melancarkan kampanye intensif di Rafah.

“Israel memahami bahwa Rafah adalah masalah yang kompleks,” kata Yaakov Amidror, seorang mantan jenderal dan penasihat keamanan nasional. “Ini bukanlah sesuatu yang akan terjadi dalam waktu dekat,” katanya tentang operasi tersebut, “tetapi harus dilakukan.”

Amidror, yang sekarang menjadi seorang fellow di Jerusalem Institute for Strategic Studies, sebuah lembaga pemikir konservatif, mengatakan bahwa untuk Israel memenuhi tujuan perangnya dalam membongkar kemampuan militer Hamas dan kemampuannya untuk memerintah, militer “harus masuk ke Rafah” untuk menghancurkan batalyon Hamas yang tersisa di sana.

Namun, dengan kepadatan penduduk saat ini, pihak berwenang Israel menyadari bahwa melakukannya tanpa mengungsikan warga sipil akan menjadi “hampir tidak mungkin,” katanya.

Ini berarti warga sipil di Rafah perlu dipindahkan – dan Netanyahu mengatakan dalam wawancara dengan ABC News bahwa Israel sedang “mengatur rencana terperinci” untuk melakukannya.

Dia tidak memberikan rincian tentang di mana dan bagaimana hal itu mungkin terjadi. Dichter menyarankan bahwa warga Gaza bisa dipindahkan ke daerah di sebelah barat Rafah di sepanjang pantai laut. Amidror menyarankan opsi lain, termasuk beberapa daerah di Gaza Tengah yang belum dioperasikan oleh militer, atau kota terdekat Khan Yunis, setelah Israel menyelesaikan kampanyenya di sana.

Gabby Sobelman berkontribusi dalam pelaporan ini.