Video menunjukkan kerumunan di San Francisco merusak robotaxi Waymo.

Dalam perayaan Tahun Baru Imlek di Chinatown San Francisco, sekelompok orang mengepung kendaraan otonom dan merusak jendelanya, kemudian melemparkan kembang api di dalamnya dan membakarnya. Pemadam kebakaran yang datang ke lokasi melaporkan bahwa kendaraan tersebut juga dicoret-coret grafiti.

Salah satu video yang diunggah oleh Gia Vang dari NBC Bay Area di X menunjukkan kerumunan yang bersorak saat seseorang mulai memecahkan jendela mobil dengan skateboard.

BREAKING: Sebuah kendaraan otonom Waymo sengaja dibakar di Chinatown, menurut SF Fire. Pemadam kebakaran mengatakan bahwa mereka mendapatkan laporan bahwa sekitar 10 orang terlibat dalam insiden ini. Waymo mengatakan “sekelompok orang mengepung dan merusak kendaraan tersebut, memecahkan jendela dan melemparkan kembang api…” pic.twitter.com/6QN2jTppRu— Gia Vang (@Gia_Vang) 11 Februari 2024

Video lainnya yang diunggah di saluran YouTube Frisco Live 415 menunjukkan pemadam kebakaran bekerja di lokasi kejadian.

“Kendaraan tersebut tidak mengangkut penumpang dan tidak ada laporan cidera,” kata juru bicara Waymo kepada Fortune. “Kami bekerja sama dengan petugas keamanan setempat untuk menanggapi situasi ini.”

Saat ini sulit untuk mengatakan apakah insiden ini terjadi karena perayaan yang menjadi kacau atau adanya niat jahat terhadap robotaxi, atau mungkin kombinasi keduanya. Namun, keberadaan kendaraan semacam itu di jalan-jalan San Francisco telah menciptakan perpecahan di antara penduduknya.

Waymo, yang merupakan bagian dari induk perusahaan Google yaitu Alphabet, menawarkan layanan taksi otonom Waymo One yang beroperasi 24/7 di seluruh San Francisco. Mereka juga beroperasi di sebagian wilayah Phoenix, sedang memperluas operasional di Los Angeles dan Austin, dan berusaha untuk berekspansi ke daerah lain.

Di San Francisco, beberapa warga telah melakukan protes terhadap kendaraan otonom dengan meletakkan traffic cone di atas mobil mereka, sehingga membuat kendaraan tersebut berhenti. Praktik ini didukung dalam sebuah video yang diunggah oleh grup bernama Safe Street Rebel pada bulan Juli tahun lalu menjelang pemungutan suara untuk memperluas penggunaan kendaraan otonom di kota ini.

MEMBACA  MrBeast mengunggah video pertamanya ke X untuk menguji pendapatan iklan.

Grup tersebut menulis, “Cruise & Waymo berjanji akan mengurangi kemacetan lalu lintas & kecelakaan, tapi kami tahu itu tidak benar. Mereka menghalangi bus & kendaraan darurat, menciptakan kemacetan lebih parah, dan menjadi mimpi buruk pengawasan.”

Pada bulan Oktober, pihak berwenang kota menyuspend izin pesaing Waymo yaitu Cruise, yang dibeli oleh GM pada tahun 2016. Hal ini menyusul kecelakaan di mana robotaxi Cruise menyeret seorang pejalan kaki sejauh 20 kaki, dengan otoritas merasa perusahaan tersebut tidak cukup memberi tahu mereka tentang fakta ini. Laporan kemudian mengkritik pendekatan “tidak transparan” Cruise terhadap kewajiban pengungkapannya kepada otoritas yang menyelidiki kecelakaan tersebut.

Insiden ini membuat CEO GM, Mary Barra, merasa terhina. Rencananya untuk menggandakan pendapatan perusahaan otomotif ini pada akhir dekade ini melibatkan transformasinya menjadi perusahaan teknologi. Cruise sebelumnya diperkirakan akan mencapai pendapatan $50 miliar pada tahun 2030, tetapi sekarang itu menjadi tidak pasti. Langganan newsletter Eye on AI untuk tetap up-to-date tentang bagaimana AI membentuk masa depan bisnis. Daftar secara gratis.