Upah di Inggris tumbuh dua kali lebih cepat daripada Eropa dan Amerika Serikat berkat satu kebijakan sederhana

Pemerintah baru Partai Buruh Inggris telah muncul dari kemenangan besar dalam pemilihan, berjanji untuk mengembalikan negara ke puncak ekonomi. Bukti terbaru pertumbuhan gaji pekerja akan memberi mereka landasan yang baik untuk memenuhi janji tersebut.

Gaji naik sebesar 7% di Inggris dalam setahun hingga Juni, menurut data dari Indeed Hiring Lab. Itu hampir dua kali lipat dari tingkat pertumbuhan di Eurozone, di mana gaji meningkat sebesar 3,7%, dan lebih dari dua kali lipat pertumbuhan di AS, yang naik sebesar 3,1%.

Hasilnya berbeda dengan konteks ekonomi yang lebih luas dari ketiga ekonomi tersebut. Inggris diperkirakan akan tumbuh lebih lambat daripada Eurozone dan AS tahun ini, menurut proyeksi terbaru IMF.

Satu penjelasan kemungkinan besar adalah kenaikan besar-besaran dalam National Living Wage Inggris, gaji minimum yang harus dibayar oleh pengusaha kepada staf di atas 21 tahun.

Tugas pemerintah Inggris adalah menjaga agar upah minimum nasional mencapai dua pertiga dari gaji median Inggris, sesuai dengan rekomendasi dari badan penasihatnya, Komisi Upah Rendah. Target ini membantu melindungi pekerja agar tidak jatuh ke dalam kemiskinan relatif.

Menyusul inflasi dan pertumbuhan upah sektor swasta berarti National Living Wage meningkat sebesar 9,8% pada bulan April, kenaikan terbesar ketiga sejak diperkenalkan pada tahun 2016. Kenaikan gaji minimum nasional bahkan lebih besar untuk usia 16 hingga 20 tahun.

Pemerintahan Partai Buruh Tony Blair memperkenalkan gaji minimum nasional pada tahun 1999. Gaji minimum di Inggris telah tumbuh sebesar 70% sejak saat itu. Sementara itu, gaji median hanya tumbuh sekitar 20% dalam periode tersebut, menunjukkan penurunan ketimpangan gaji di Inggris.

Komisi Upah Rendah memperkirakan sekitar 1,6 juta orang dibayar pada atau di bawah gaji minimum pada bulan April tahun lalu, sehingga kenaikan pada gaji dasar dapat memiliki efek yang berlebihan pada pertumbuhan.

MEMBACA  Petunjuk, Jawaban, dan Bantuan untuk 23 Juli #142 di NYT Hari Ini

Indeed mengatakan National Living Wage berkontribusi pada pertumbuhan gaji cepat di Inggris tahun lalu, tetapi bukan penjelasan lengkap.

“Pertumbuhan gaji yang kuat di semua rentang gaji menunjukkan bahwa kenaikan National Living Wage Inggris sebesar 9,8% pada 1 April bukan satu-satunya pendorong di balik pertumbuhan gaji yang meningkat, tetapi ini memberikan dampak yang berkelanjutan pada gaji yang lebih rendah, bersamaan dengan permintaan tenaga kerja spesifik sektor,” kata Pawel Adrjan, kepala penelitian EMEA di Indeed Hiring Lab.

“Dengan Partai Buruh berencana untuk menghapus band-band usia dalam struktur gaji minimum nasional Inggris, pekerjaan yang dibayar lebih rendah mungkin akan menerima dorongan lainnya.”

Partai Buruh mengatakan juga akan memperbolehkan remit Komisi Upah Rendah untuk memperluas untuk termasuk biaya hidup, membuka jalan untuk kenaikan National Living Wage yang lebih signifikan di masa depan.

Masalah Inflasi

Meskipun pekerja akan bersorak karena kenaikan gaji mereka, ini bisa menjadi misteri terbaru bagi para pembuat kebijakan yang ingin menurunkan suku bunga.

Bank of England telah menjaga tingkat dasarnya tetap sebesar 5,25% selama hampir setahun untuk melawan kenaikan harga.

Indeks harga konsumen (CPI) mencapai target bank sebesar 2% pada bulan Mei. Namun, bank sentral memperkirakan inflasi akan melonjak lagi pada kuartal ketiga, menyebabkan mereka menunda pemangkasan suku bunga.

Sementara itu, negara ini kehilangan kecepatan dibandingkan dengan Eurozone, di mana Bank Sentral Eropa (ECB) menjadi bank sentral besar pertama yang memangkas suku bunga pada bulan Juni.

Semua petunjuk pertumbuhan gaji yang tinggi di Inggris mungkin membuat para pengatur suku bunga Bank of England mengekang ambisi mereka yang sudah hati-hati terhadap suku bunga.

MEMBACA  Data inflasi AS memicu taruhan pemotongan suku bunga Fed secepat September

Subscribe to the CEO Daily newsletter to get global CEO perspectives on the biggest stories in business. Sign up for free.