Unit LVMH ditempatkan di bawah administrasi pengadilan di Italia atas eksploitasi tenaga kerja Oleh Reuters

Oleh Emilio Parodi

MILAN (Reuters) – Sebuah anak perusahaan Italia dari raksasa luxury Perancis LVMH yang membuat tas tangan merek Dior ditempatkan di bawah administrasi pengadilan pada hari Senin, setelah penyelidikan menyatakan bahwa perusahaan tersebut telah menyubkontrak pekerjaan kepada perusahaan-perusahaan milik Tiongkok yang menyiksa pekerja.

Ini adalah keputusan ketiga seperti ini tahun ini oleh pengadilan Milan yang bertanggung jawab atas tindakan pencegahan, yang pada bulan April menunjuk seorang komisioner untuk menjalankan perusahaan yang dimiliki oleh grup mode Giorgio Armani karena \”lalai dalam mengawasi\” penyuplai-penyuplai.

Penyelidikan ini datang di tengah peningkatan perhatian konsumen dan investor terhadap rantai pasokan perusahaan barang mewah. Untuk mengurangi risiko reputasi dalam beberapa tahun terakhir label-mode telah membatasi jumlah sub-kontraktor dan internalisasi produksi, merugikan misalnya industri barang kulit Tuscany.

Italia adalah rumah bagi ribuan produsen kecil yang mencakup 50-55% dari produksi global pakaian mewah dan barang kulit, konsultan Bain menghitung.

Pengadilan Milan memerintahkan Manufacturers Dior SRL ditempatkan di bawah administrasi kehakiman selama satu tahun, salinan keputusan yang dilihat oleh Reuters menunjukkan. Perusahaan ini akan terus beroperasi selama periode tersebut.

Penyelidikan Dior difokuskan pada empat pemasok Tiongkok yang mempekerjakan 32 pekerja di sekitar Milan, dua di antaranya adalah imigran ilegal sementara tujuh lainnya bekerja tanpa dokumen yang diperlukan.

Staf tinggal dan bekerja \”dalam kondisi kebersihan dan kesehatan yang di bawah standar minimum yang diperlukan oleh pendekatan etis,\” dokumen tersebut menyatakan.

Seorang perwakilan untuk LVMH tidak memiliki komentar segera. Saham LVMH turun setelah berita keputusan pengadilan mencapai titik terendah sesi.

Dior adalah label mode terbesar kedua LVMH. Christian Dior SE adalah perusahaan induk terpisah, yang dikendalikan oleh keluarga Arnault Perancis, yang memiliki 42% saham di LVMH.

MEMBACA  Zelenskiy mengatakan Putin mencari cara untuk mengalihkan tanggung jawab atas pembantaian konser oleh ReutersZelenskiy mengatakan Putin berusaha mengalihkan kesalahan atas pembantaian konser oleh Reuters

24 JAM SEHARI

Dalam putusan 34 halaman, hakim mengatakan bahwa pekerja dipaksa untuk tidur di tempat kerja agar memiliki \”tenaga kerja tersedia 24 jam sehari\”.

Pemetaan data konsumsi listrik menunjukkan \”siklus produksi siang-malam yang mulus, termasuk selama liburan.\”

Di samping itu, perangkat keselamatan telah dilepas dari mesin untuk memungkinkannya beroperasi lebih cepat, menurut dokumen tersebut.

Hal ini memungkinkan kontraktor mengendalikan biaya dan menagih Dior dengan harga serendah 53 euro untuk menyediakan sebuah tas tangan, dokumen tersebut mengatakan, mengutip sebagai contoh model Dior PO312YKY, yang kemudian dijual di toko dengan harga 2.600 euro.

Unit Dior tidak mengadopsi \”tindakan yang tepat untuk memeriksa kondisi kerja sebenarnya atau kemampuan teknis dari perusahaan-perusahaan kontraktor,\” tambahnya.

Pemilik perusahaan kontraktor dan subkontraktornya sedang diselidiki oleh jaksa Milan karena mengeksploitasi pekerja dan mempekerjakan orang secara ilegal, sedangkan Dior sendiri tidak menghadapi penyelidikan pidana.

Penyelidikan Armani juga mengungkapkan bahwa pemasok dari merek mode Italia tersebut termasuk produsen Tiongkok yang melanggar hukum perlindungan pekerja. Grup Armani mengatakan pada saat itu bahwa mereka selalu berusaha untuk \”meminimalkan penyalahgunaan dalam rantai pasokan.\”