Uni Eropa mengamankan 40 juta dosis vaksin flu burung seiring dengan meningkatnya kasus

Membuka Editor’s Digest secara gratis

Komisi Eropa telah menandatangani kesepakatan untuk lebih dari 40 juta dosis vaksin melawan flu burung untuk 15 negara di seluruh benua, karena negara-negara anggota berjuang dengan peningkatan kasus virus pernapasan tersebut.

Badan pelaksana Uni Eropa mengumumkan kontrak tersebut pada hari Selasa, memperoleh hingga 665.000 dosis vaksin — yang dapat diadaptasi ke setiap strain flu burung — dari produsen berbasis Australia, CSL Seqirus. Kesepakatan ini mencakup ketentuan untuk tambahan 40 juta vaksin dalam empat tahun ke depan.

Kesepakatan ini datang ketika pemerintah memantau peningkatan kasus flu burung pada hewan setelah 10 negara bagian AS melaporkan wabah pada sapi dalam beberapa bulan terakhir, dengan tiga kasus pada manusia setelah terpapar sapi susu.

Minggu lalu, Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan bahwa seorang pekerja pertanian di Meksiko meninggal setelah terinfeksi varian H5N2, sebuah strain yang sebelumnya tidak pernah terdeteksi pada manusia tetapi telah dilaporkan pada unggas di Meksiko. Tidak ada kasus transmisi dari manusia ke manusia dari virus tersebut yang tercatat.

Wabah tersebut meningkatkan kekhawatiran atas keamanan produk susu dan daging. Strain virus telah terdeteksi di susu AS, meskipun pasteurisasi membunuh patogen tersebut. Jaringan satu ekor sapi susu juga dilaporkan terinfeksi tetapi daging dari hewan tersebut tidak masuk rantai pasokan makanan, kata departemen pertanian AS bulan lalu.

Stella Kyriakides, komisioner Eropa untuk kesehatan dan keamanan pangan, mengatakan: “Sementara ancaman influenza burung terhadap populasi umum tetap rendah, kita perlu melindungi orang yang berisiko lebih tinggi, seperti pekerja peternakan dan dokter hewan tertentu.”

MEMBACA  Jumlah donor Donald Trump turun sebanyak 200.000 dibandingkan dengan tahun 2019

Anda sedang melihat cuplikan grafik interaktif. Hal ini kemungkinan karena sedang offline atau JavaScript dinonaktifkan dalam browser Anda.

Pemantauan oleh laboratorium referensi Uni Eropa untuk influenza burung menunjukkan telah terjadi 522 wabah flu burung yang terdeteksi pada burung liar dan ternak di 27 negara sejak awal tahun ini.

Menurut Pusat Pengendalian Penyakit Eropa, risiko transmisi dari hewan ke manusia dianggap rendah di Eropa. Seorang juru bicara komisi mengatakan pada hari Selasa tidak ada kasus aktif yang dilaporkan pada warga Uni Eropa.

Dosis-dosis tersebut akan diberikan kepada orang yang paling terpapar virus, termasuk pekerja peternakan dan dokter hewan, dengan pengiriman pertama menuju Finlandia. Wabah flu burung di peternakan musang negara Nordik tahun lalu meningkatkan kekhawatiran akan transmisi ke manusia.

“Kesepakatan ini akan membantu dalam tekad Eropa untuk menjaga kesiapan yang tangguh dan kemampuan tanggap cepat terhadap ancaman potensial ini,” kata Raja Rajaram, kepala strategi medis global di CSL Seqirus.

Vaksin tersebut diproduksi di pabrik CSL Seqirus di Belanda dan Inggris menggunakan metode manufaktur berbasis telur, sebuah metode tradisional untuk pengembangan vaksin.

AS memiliki persediaan vaksin flu dari GSK, Sanofi, dan CSL Seqirus yang dapat memberikan kekebalan terhadap flu burung. AS sedang mempertimbangkan pendanaan uji coba tahap akhir vaksin flu burung berbasis mRNA dari Moderna, yang dapat ditingkatkan dengan lebih cepat.

Perusahaan obat Inggris GSK dan bioteknologi Jerman CureVac juga bersama-sama mengembangkan vaksin flu burung berbasis mRNA dalam uji coba awal.

Komisi Eropa tidak segera menanggapi ketika ditanya apakah sedang mengejar kesepakatan serupa.