Tiga area yang terlupakan di pasar saham memiliki potensi naik yang besar, kata JPMorgan

Ada potensi keuntungan yang belum terealisasi di tiga area pasar saham yang kurang diperdagangkan, menurut JPMorgan Asset Management.

Mereka termasuk sektor semikonduktor, kereta api dan paket, serta perbaikan rumah, menurut perusahaan tersebut.

Ini bisa menjadi tambahan portofolio yang bagus karena pertumbuhan laba di saham AI mulai melambat, kata para ahli strategi.

Investor masih terpengaruh oleh kegilaan untuk AI generatif – tetapi ada area pasar yang kurang dihargai yang bisa menawarkan keuntungan seperti “pegas yang terkumpul,” menurut JPMorgan Asset Management.

Sementara Magnificent Seven saham – yang mencakup raksasa teknologi seperti Nvidia, Meta, dan Microsoft – melihat pertumbuhan laba per saham tahunan sebesar 50% pada kuartal pertama, sisa S&P 500 akan segera mengejar.

Pada kuartal keempat tahun 2024, JPMorgan memperkirakan ekspansi laba untuk 493 saham S&P 500 lainnya akan sejajar dengan Magnificent 7, sebuah dinamika yang ditunjukkan dalam grafik di bawah ini.

Pertumbuhan laba diharapkan meningkat di S&P 500, kecuali saham Magnificent Seven.JPMorgan Asset Management

“Jika melihat jangka panjang, pengeluaran fiskal yang signifikan, terutama pada infrastruktur (seperti Undang-Undang Pengurangan Inflasi dan Undang-Undang CHIPS dan Science), bersamaan dengan antusiasme yang meningkat seputar Artificial Intelligence generatif, seharusnya memberikan latar belakang yang mendukung pertumbuhan sekuler yang lebih kuat ke depan,” kata para ahli strategi. “Pasar sepertinya belum sepenuhnya memasukkan prognosis ini, tercermin dalam sifat sempit (dan semakin sempit) reli pasar ekuitas.”

Investor yang mencari potensi keuntungan yang belum terealisasi akan sangat diuntungkan dengan mencari saham non-Mag 7 dengan valuasi yang “terdepresiasi” yang belum memasukkan pengejaran pertumbuhan laba.

“Nama-nama ini bisa berfungsi seperti ‘pegas yang terkumpul,'” tambah catatan tersebut, menyoroti tiga industri tertentu:

MEMBACA  Part Genuine Menguasai Perkiraan Keuntungan Kuartal Keempat Berkat Permintaan Suku Cadang Otomotif yang Stabil Menurut Reuters

Semikonduktor. JPMorgan mengatakan ada banyak peluang dalam semikonduktor di luar perdagangan AI.

“Area yang terdepresiasi seperti elektronik pribadi, komunikasi dan perusahaan, mungkin segera pulih karena permintaan dihidupkan kembali dari level rendah yang ditinggalkan oleh ‘pemesanan berlebihan’ pandemi,” tulis perusahaan tersebut.

Kereta api dan paket. Saham-saham ini akan melihat potensi keuntungan karena “ketahanan yang tak terduga” dalam ekonomi AS dan kebutuhan yang meningkat untuk mengangkut material. Otomatisasi di industri ini juga diharapkan dapat meningkatkan efisiensi, yang dapat meningkatkan potensi keuntungan.

Perbaikan rumah. Orang Amerika telah menghentikan renovasi rumah mereka, terhambat oleh tingkat bunga yang tinggi dan kenyataan bahwa banyak sudah merenovasi rumah mereka selama pandemi. Tetapi tren tersebut kemungkinan akan berbalik di masa depan, kata para ahli strategi.

“Dengan rata-rata usia rumah di AS meningkat, kemungkinan pengeluaran pemeliharaan yang signifikan meningkat. Selain itu, penumpukan keterlambatan terkait tenaga kerja dalam proyek-proyek lama sedang diatasi, karena imigrasi telah membantu mengatasi kekurangan tenaga kerja,” kata mereka.

Saran JPMorgan mencerminkan pergeseran Wall Street menuju merekomendasikan diversifikasi, daripada terus mengejar keuntungan Mag 7. Hal ini terjadi karena ketidakpastian berpusar di sekitar pemilihan dan pemangkasan suku bunga Fed dalam tahun mendatang. Beberapa investasi defensif, seperti saham energi dan utilitas, telah melihat keuntungan yang besar selama setahun terakhir, dengan hasil melampaui bahkan pilihan AI teratas seperti Nvidia.

Baca artikel asli di Business Insider