Temu China Mendapatkan Pemasok yang Ditinggalkan oleh Rival Shein karena Standar Pabrik

Temu, pasar online Tiongkok, sedang menggaet produsen barang murah yang sebelumnya bekerja dengan Shein, pesaing fast-fashion-nya, karena Shein berusaha membersihkan rantai pasokannya menjelang rencana penawaran umum perdana (IPO) di AS. Shein, yang berbasis di Singapura, telah membuang sejumlah pemasok berbasis di selatan Tiongkok tahun lalu setelah auditor menemukan bahwa mereka melanggar standar sertifikasi perusahaan, menurut beberapa sumber industri yang mengetahui langkah tersebut.

Banyak dari pemasok-pemasok tersebut beralih untuk menjual barang di Temu, yang dimiliki oleh PDD Holdings yang terdaftar di Nasdaq. Temu tengah mengeluarkan miliaran dolar untuk mengulangi kesuksesan Shein dalam mengirimkan barang-barang dengan harga sangat murah langsung dari gudang-gudang di Tiongkok kepada pembeli di Barat.

Manajemen rantai pasokan yang ketat oleh Shein menjadi kunci utama dalam kemampuannya untuk menawarkan harga rendah guna menarik para pembeli Gen Z. Namun, pesaingnya, Temu, telah mengadopsi taktik-taktik keras untuk mendorong pedagang agar bergabung dengan platform mereka dan menjual kepada konsumen di AS dan Eropa, dengan menawarkan barang-barang mulai dari tas laptop seharga $4, setelan tiga potong seharga $50, hingga ban mobil seharga $9.

Sementara itu, Shein, yang pada putaran penggalangan dana terakhir nilainya mencapai $60 miliar, tengah bersiap untuk meluncurkan penawaran umum perdana di AS pada tahun ini jika mendapatkan restu dari Beijing.

Pada saat yang sama, ketika Shein mengirim auditor-nya sendiri untuk memeriksa pabrik-pabrik di seluruh Tiongkok tahun lalu, seorang investor yang ingin bergabung dalam putaran penggalangan dana tersebut juga melakukan penelitian sendiri terhadap rantai pasokan perusahaan tersebut, menurut seseorang yang mengetahui langkah tersebut.

Shein menemukan bahwa banyak produsen kontraknya tidak memenuhi persyaratan, yang mencakup minimal 50 karyawan dan paling tidak 800 meter persegi luas lantai pabrik.

MEMBACA  CES 2024: 3 Kacamata Pintar AR yang Mungkin Segera Menyusup ke Hidup Anda

“Kami dulu menyuplai Shein, tapi sekarang kami tidak bisa menyuplai mereka secara langsung karena tidak memenuhi persyaratan mereka mengenai ukuran pabrik,” kata Louis Li, pemilik pabrik tas di Guangdong, yang menambahkan bahwa setelah Shein memutus hubungan dengan pabrik-pabrik kecil tersebut, “kami semua pergi ke Temu”.

Temu tidak memperhatikan ukuran pabrik saat menerima penjual baru. Grup Tiongkok tersebut mengatakan bahwa mereka mengoperasikan sebuah pasar online dan bukan sebagai pengecer langsung, dan menerima “pedagang dengan lisensi operasi yang valid yang mampu memenuhi persyaratan produk”. Meskipun Shein baru-baru ini membuka sebuah pasar online, mereka sebagian besar memesan dari pemasok yang memproduksi pakaian dengan merek mereka sendiri.

Li, pemilik pabrik tas, mengatakan bahwa ia biasanya mendapatkan margin keuntungan kurang dari 20 persen dengan Shein, tetapi sekitar 15 persen dengan Temu. Namun, jika produk tersebut laku dengan baik, Temu akan mencari barang serupa dari pemasok lain, memaksa pabrik-pabrik bersaing dan memotong harga lebih lanjut.

Shein membanggakan “hubungan jangka panjang” dengan jaringan produsen garmennya sebagai salah satu keunggulan kompetitifnya dibandingkan dengan pesaing fast-fashion seperti Zara dan H&M, dengan menjalin hubungan tersebut melalui pembayaran yang lebih cepat dari rata-rata industri. Shein juga mengadopsi berbagai strategi untuk memberi insentif kepada pemasoknya agar dapat mengirimkan produk dalam beberapa hari.

“Shein memberi peringkat kepada pemasok berdasarkan ketepatan waktu,” kata Zhang Zhongbao, pendiri Xingcheng Excellent Swimwear Consultancy, yang membantu produsen pakaian renang menemukan saluran distribusi. Ia menjelaskan bahwa pemasok terbaik dibayar dalam waktu satu minggu, sedangkan yang paling buruk menerima pembayaran setelah 45 hari. “Pembayaran lambat adalah hukuman untuk pengiriman yang lambat,” katanya.

MEMBACA  Saatnya Membeli Saham ETF Energi Nuklir dan Uranium, Kata Bank of America

Shein menolak untuk berkomentar.

Temu, yang juga membayar dengan cepat, memberikan saluran lain kepada pemasok untuk menjual stok berlebih, termasuk produk-produk yang awalnya ditujukan untuk Shein.

“Shein menemukan bahwa keterikatan pedagang mereka tidak sekuat yang diharapkan mengingat perkembangan Temu,” kata Robin Zhu, seorang analis di Bernstein.

Penny Lin, seorang manajer pabrik garmen di Zhejiang, mengatakan bahwa produksi pakaian yang dipesan oleh Shein telah meningkat dua hingga tiga kali lipat, dan produk sisa dikirim ke Temu atau platform-platform domestik seperti 1688 milik Alibaba.

Setelah menargetkan pemasok Shein di Tiongkok, Temu juga berusaha merekrut penjual Amazon. Pada bulan Januari, mereka mengadakan seminar rekrutmen untuk pemasok di Tiongkok yang memiliki gudang di AS dan Eropa.

Mo Yu, direktur pakaian wanita di Temu, mengatakan bahwa perusahaan ingin bersaing dengan Amazon dan Walmart dengan lebih langsung, dengan membiarkan pemasok menangani logistik dan pengiriman, untuk mempercepat waktu pengiriman produk kepada konsumen.

Ini merupakan perubahan dari model eksisting Temu, di mana pedagang mengirimkan barang ke gudang-gudang mereka di Tiongkok untuk dipesan, dikemas, dan dikirimkan langsung kepada konsumen di Barat.

Saat ini, Temu membutuhkan waktu antara satu hingga tiga minggu untuk mengirim pesanan ke AS, dengan layanan pengiriman ekspres mereka membutuhkan waktu antara empat hingga sembilan hari. Sebaliknya, pelanggan Amazon biasanya mendapatkan paket mereka dalam waktu dua hari di AS.

Mo mengatakan bahwa meskipun pemasok mengeluarkan biaya lebih dengan harus mengirim barang dari gudang mereka di AS, Temu akan memberikan “subsidiasi” yang besar kepada mereka untuk memastikan bahwa platform tersebut “tetap mempertahankan posisinya sebagai yang memiliki harga terendah di pasaran”.

MEMBACA  Menteri Pertahanan Jerman Boris Pistorius Mengatakan Pengeluaran Pertahanan 2% Hanyalah Awal

Beberapa penjual Amazon mengatakan bahwa taktik-taktik Temu telah mendorong raksasa e-commerce AS tersebut untuk menekan pemasok agar memangkas harga.

Owen Zhang, pemilik pabrik mainan di Guangdong yang memasok perusahaan dengan toko di Amazon, mengatakan bahwa grup AS tersebut mulai meminta “kami untuk menyediakan produk dengan harga lebih rendah” pada paruh kedua tahun lalu, tepat saat Temu sedang melakukan kampanye iklan senilai miliaran dolar di AS untuk memperluas pangsa pasar.

Amazon mengatakan bahwa “penjual pihak ketiga menetapkan harga sendiri” dan bahwa perusahaan “menawarkan alat opsional untuk mendukung mereka dalam menawarkan harga yang kompetitif dan rendah”.