Tekanan pada Yunani dan Spanyol untuk menyediakan sistem pertahanan udara kepada Ukraina

Tetaplah terinformasi dengan pembaruan gratis. Cukup mendaftar ke War in Ukraine myFT Digest – dikirim langsung ke inbox Anda. Yunani dan Spanyol mendapat tekanan intens dari sekutu mereka di UE dan Nato untuk menyediakan lebih banyak sistem pertahanan udara ke Ukraina, karena Kyiv bersiap untuk menuntut bantuan lebih banyak dalam pertemuan menteri luar negeri dan pertahanan UE pada hari Senin. Kyiv bulan ini melakukan permohonan mendesak kepada sekutu baratnya untuk tujuh sistem pertahanan udara tambahan, seperti Patriots buatan AS atau S-300 buatan Soviet, karena Rusia meningkatkan kampanye udara dan misilnya terhadap kota-kota negara dan infrastruktur listrik. Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menulis pada X pada hari Minggu: “Patriots hanya bisa disebut sebagai sistem pertahanan udara jika mereka bekerja dan menyelamatkan nyawa daripada berdiri diam di tempat penyimpanan. Hanya Jerman yang mengumumkan pengiriman, satu sistem Patriot. Pemimpin UE lainnya menggunakan pertemuan di Brussels pekan lalu untuk secara pribadi mendorong perdana menteri Spanyol dan Yunani Pedro Sánchez dan Kyriakos Mitsotakis untuk menyumbangkan beberapa sistem mereka ke Ukraina, menurut orang yang diberi tahu tentang diskusi tersebut. Kedua pemimpin, yang pasukan bersenjatanya memiliki lebih dari satu lusin sistem Patriot plus lainnya seperti S-300, diberitahu bahwa kebutuhan mereka tidak sebesar Ukraina dan bahwa mereka tidak menghadapi ancaman yang mendesak. \”Kita semua tahu siapa yang memilikinya, kita semua tahu di mana mereka berada, dan kita semua tahu siapa yang benar-benar membutuhkannya,\” kata salah satu orang tersebut. Ketika ditanya saat masuk ke pertemuan hari Senin apakah Spanyol diminta untuk menyumbangkan Patriots, Josep Borrell, diplomat utama UE, mengatakan kepada wartawan: “Kami telah meminta semua negara anggota untuk melakukan apa pun yang mereka bisa untuk meningkatkan kapasitas pertahanan udara Ukraina. Pejabat mengatakan bahwa tekanan lebih sedikit diberikan kepada Polandia dan Rumania, yang juga memiliki Patriots, untuk mempertimbangkan pengiriman ke Kyiv mengingat lokasi mereka yang lebih rentan di perbatasan dengan Ukraina. Ukraina saat ini memiliki setidaknya tiga sistem Patriot, termasuk satu yang dipasok oleh AS dan dua dari Jerman, sebelum pengumuman Berlin pekan lalu. Kyiv juga mengoperasikan sistem rudal permukaan-ke-udara jarak jauh yang dikembangkan oleh Uni Soviet, termasuk sistem S-300 dan S-200. Versi yang diubah dan diperbarui dari yang terakhir digunakan untuk menembak jatuh pembom strategis jarak jauh Rusia Tu-22M3 di wilayah Stavropol Krai Rusia pekan lalu, menurut pejabat Ukraina. Interseptor pertahanan udara kemungkinan akan disertakan dalam paket bantuan AS baru yang disetujui oleh Dewan Perwakilan pada hari Sabtu. Tekanan untuk menyumbangkan sistem akan meningkat pada pertemuan menteri luar negeri dan pertahanan dari 27 negara anggota UE di Luksemburg pada hari Senin, kata pejabat. Kyiv dipahami sangat tertarik pada sistem S-300 tua Yunani, yang pasukan Ukraina sudah mempunyai dalam arsenal mereka dan berpengalaman dengan sistem tersebut. “Ada negara yang tidak membutuhkan sistem pertahanan udara mereka secara langsung, untuk menjadi sangat jujur,” kata seorang diplomat UE yang terlibat dalam persiapan pertemuan. “Setiap negara diminta untuk memutuskan apa yang bisa mereka korbankan.” Kementerian pertahanan Yunani dan Spanyol menolak berkomentar ketika dihubungi oleh Financial Times. Sánchez mengatakan setelah bertemu Zelenskyy bulan lalu bahwa Spanyol akan “mengirimkan kemampuan baru pada tahun 2024 untuk membantu Ukraina mempertahankan diri dari agresi Rusia.” Sekretaris jenderal Nato Jens Stoltenberg mengatakan pada hari Jumat bahwa ia mengharapkan janji baru pasokan pertahanan udara “akan diumumkan segera” tetapi tidak memberikan rincian tentang negara atau senjata yang terlibat. Nato telah melakukan audit terhadap kemampuan pertahanan udara yang dimiliki oleh negara anggota dan di mana mereka ditempatkan, kata Stoltenberg, menambahkan bahwa “pemetaan ini mengkonfirmasi bahwa ada sistem termasuk sistem Patriot yang tersedia untuk diberikan kepada Ukraina.” Stoltenberg berbicara setelah pertemuan virtual menteri pertahanan Nato dan Zelenskyy yang diselenggarakan untuk membahas kekurangan pertahanan udara. Menteri luar negeri dan pertahanan juga akan membahas krisis di Timur Tengah dan Sudan, tetapi Ukraina tetap menjadi isu paling kritis. Menteri luar negeri Ukraina Dmytro Kuleba dan menteri pertahanan Rustem Umerov akan bergabung dalam pertemuan melalui video konferensi. “Diskusi paling penting akan menjadi mengidentifikasi negara anggota apa yang bisa melakukan untuk mendukung pertahanan udara Ukraina. Itu adalah hal terpenting,” kata seorang pejabat senior UE.

MEMBACA  Asisten AI baru dari Yelp dapat membantu Anda menemukan profesional layanan untuk semua proyek musim semi Anda