Santa perempuan pertama Argentina menyatukan Paus Fransiskus dan Milei Menurut Reuters.

3/3

© Reuters. FILE PHOTO: Umat Katolik Argentina merayakan ulang tahun ke-10 Paus Fransiskus sebagai pemimpin gereja selama misa di Basilika de Lujan, di Lujan, Provinsi Buenos Aires, Argentina, 11 Maret 2023. REUTERS/Tomas Cuesta/File Photo

2/3

Oleh Alvise Armellini

KOTA VATIKAN (Reuters) – Paus Fransiskus pada hari Minggu akan mengangkat menjadi santo wanita pertama dari Argentina, peristiwa yang akan dihadiri di Vatikan oleh mantan kritikus kerasnya, Presiden Argentina Javier Milei.

Milei, seorang libertarian sayap kanan yang kontroversial, sebelumnya menyebut Fransiskus sebagai \”bodoh\”, \”anjing yang memberitakan komunisme\”, dan manusia iblis di bumi – tetapi telah melunakkan nada bicaranya sejak menjabat pada bulan Desember.

Paus, di sisi lain, mengatakan bahwa ia tidak terlalu memperhatikan penghinaan tersebut, mengatakan kepada penyiar Meksiko N+ bahwa yang penting adalah apa yang dilakukan oleh politisi selama menjabat, bukan di panggung kampanye.

Fransiskus dijadwalkan memimpin Misa kanonisasi untuk Maria Antonia de Paz y Figueroa, yang lebih dikenal sebagai \”Mama Antula\”, seorang wanita abad ke-18 yang menolak kekayaan keluarganya untuk fokus pada amal dan latihan spiritual Yesuit.

Upacara ini berlangsung ketika Argentina sedang menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam beberapa dekade, dengan inflasi lebih dari 200%. Fransiskus mengatakan ia berharap dapat melakukan kunjungan pertamanya kembali ke tanah airnya sejak menjadi paus pada tahun 2013 pada paruh kedua tahun ini.

Pemimpin Argentina, yang mengatakan bahwa ia mungkin akan berpindah agama menjadi agama Yahudi, akan menghadiri ibadah di Basilika Santo Petrus dengan rombongannya, dan dijadwalkan akan memiliki audiensi pribadi dengan Fransiskus pada hari Senin.

Mama Antula adalah putri seorang pemilik tanah kaya dan pemilik budak.

MEMBACA  Donald Trump Meminta Mahkamah Agung AS Menunda Putusan Kekebalan Presiden

Ia mempromosikan latihan spiritual – campuran doa dan meditasi – dengan berjalan ribuan kilometer tanpa alas kaki, melibatkan orang kaya dan miskin, meskipun Yesuit pada saat itu telah diusir dari Amerika Latin.

Fransiskus, yang juga seorang Yesuit, menggambarkannya pada hari Jumat dalam pertemuan dengan para peziarah dari Argentina sebagai \”karunia bagi rakyat Argentina dan juga bagi seluruh Gereja,\” memuji dedikasinya kepada orang miskin.

Mengutip tulisan masa lalunya, paus mengutuk \”individualisme radikal\” yang merasuki masyarakat saat ini sebagai \”virus\”, dengan kata-kata yang mungkin tidak sejalan dengan naluri pasar bebas radikal Milei.

Pada hari Senin, mengakhiri tur luar negeri selama seminggu yang membawanya ke Israel sebelum Italia dan Vatikan, Milei juga dijadwalkan akan bertemu dengan Presiden Italia Sergio Mattarella dan Perdana Menteri Giorgia Meloni.