Saham Gen AI ‘pendorong’ diperkirakan akan naik 40%, kata para analis tentang saham Informatica

Informatica, pengembang perangkat lunak yang terdaftar di AS, berada pada posisi yang baik untuk mendapatkan manfaat dari peningkatan kecerdasan buatan, menurut para analis di Scotiabank. Perusahaan yang berbasis di California tersebut bulan lalu meluncurkan model kecerdasan buatan mereka – CLAIRE GPT – yang dirancang untuk membantu bisnis menggunakan data mereka untuk aplikasi kecerdasan buatan yang generatif. Kecerdasan buatan generatif, atau GenAI, adalah teknologi di balik chatbot yang sangat populer ChatGPT dan produk serupa lainnya. Ini menggunakan jumlah data yang besar untuk membuat konten baru, seperti teks dan gambar – tetapi sangat bergantung pada masukan yang dikelola dengan baik dan berkualitas tinggi untuk menghasilkan hasil yang dapat diandalkan. “Data yang terfragmentasi dan berkualitas buruk menciptakan kecerdasan buatan generatif yang cacat dengan wawasan yang tidak dapat diandalkan, bias, isu kepercayaan, halusinasi, dan risiko – seperti kemungkinan pelanggaran hak kekayaan intelektual,” kata para analis Scotiabank yang dipimpin oleh Patrick Colville dalam sebuah catatan kepada klien. “Informatica telah membantu menyelesaikan masalah manajemen data untuk pelanggan selama 30 tahun, dan kami percaya perusahaan tersebut seharusnya menjadi mitra yang tepat ketika bisnis memulai perjalanan kecerdasan buatan generatif.” Perusahaan mengatakan model kecerdasan buatannya dapat menjawab pertanyaan pelanggan tentang bisnis mereka dengan mengambil data dari beberapa sistem yang terhubung seperti Salesforce, Tableau, Snowflake, AWS milik Amazon, dan basis data internal – sebuah proses yang mungkin membutuhkan waktu berhari-hari untuk diselesaikan oleh insinyur atau analis. Namun, Scotiabank memperingatkan bahwa manfaat keuangan mungkin tidak terwujud seketika, mencatat bahwa “penggunaan Informatica untuk kecerdasan buatan generatif masih sangat awal” dan kemungkinan besar tidak akan menjadi pendorong pendapatan yang signifikan pada tahun 2024. Bank investasi ini mengharapkan saham akan naik menjadi $33 dalam 12 bulan ke depan, menunjukkan kenaikan 15%. Analis Wall Street optimis Analis Wall Street di tempat lain jauh lebih optimis, bagaimanapun. Menurut FactSet, target harga rata-rata dari 16 analis menunjukkan kenaikan 39% untuk saham tersebut. Analis RBC Capital mengharapkan saham akan naik 43% menjadi $41 per saham dalam 12 bulan ke depan. Mereka menyarankan bahwa sementara pesaing seperti Salesforce, Snowflake, dan Microsoft juga memiliki model kecerdasan buatan generatif yang ditawarkan, Informatica memiliki keunggulan unik berkat produk unggulannya, Intelligent Data Management Cloud. “Informatica memiliki akses ke seluruh aset data perusahaan dibandingkan dengan alat lain yang memiliki pandangan sempit hanya ke repositori khusus mereka,” kata analis RBC yang dipimpin oleh Matthew Hedberg dalam sebuah catatan kepada klien pada 22 Mei. “ClaireGPT memiliki konteks yang lebih luas dan dapat memberikan analisis yang lebih lengkap untuk menjawab pertanyaan kompleks tentang data perusahaan.” Sebelumnya pada bulan April, Wall Street Journal melaporkan bahwa Salesforce telah menunjukkan minat untuk mengakuisisi Informatica, dengan nilai perusahaan sekitar $10 miliar, sekitar 5% lebih tinggi dari kapitalisasi pasar saat ini. Namun, laporan selanjutnya mengatakan bahwa kesepakatan potensial tersebut telah berakhir. Harga saham Informatica telah naik sekitar 62% selama 12 bulan terakhir.

MEMBACA  Elon Musk sedang bertengkar dengan Catatan Komunitasnya sendiri tentang X