Roche menduga produk kesehatan palsu untuk diabetes dijual di Amazon

Roche Diabetes Care Inc. merek Accu-Chek test strips glukosa diatur untuk difoto di distrik Brooklyn di New York, Amerika Serikat, pada hari Kamis, 4 April 2019.

Alex Flynn | Bloomberg | Getty Images

Roche, salah satu perusahaan bioteknologi terbesar di dunia, mengatakan bahwa “palsu berbahaya” dari perangkat medis diabetes-nya berakhir dijual di Amazon untuk dibeli oleh pasien di seluruh Amerika Serikat.

Roche menuduh produsen dan penjual yang berbasis di India menjual versi palsu dari perangkat Accu-Chek-nya, yang digunakan untuk menguji tingkat glukosa darah. Perusahaan membuat klaim tersebut dalam gugatan federal yang diungkapkan pada Jumat malam.

“Pasien tahu bahwa perangkat medis Accu-Chek dari Roche aman, steril, dan akurat,” kata keluhan tersebut. Roche mengatakan bahwa test strips palsu tersebut adalah produk yang kadaluwarsa atau hampir kadaluwarsa yang dikemas ulang dengan label palsu yang memuat merek dagang terdaftar Roche di AS dan tanggal kedaluwarsa palsu.

Perusahaan memperingatkan bahwa perangkat palsu tersebut “mungkin memberikan pengukuran glukosa darah yang salah atau tidak akurat, menempatkan pasien pada risiko komplikasi yang parah dan mengancam jiwa, seperti hiperglikemia dan dosis insulin yang terlalu banyak atau terlalu sedikit.”

Gugatan itu, yang diajukan di bawah segel pada Mei di Pengadilan Distrik AS di distrik Brooklyn di Kota New York, menamai empat perusahaan dan eksekutifnya, semuanya berbasis di India. Roche mencari ganti rugi yang tidak ditentukan.

Setelah gugatan diajukan, seorang hakim memberikan permintaan Roche untuk perintah penahanan sementara untuk menghentikan para tergugat dari menjual produk palsu tersebut. Toko-toko Amazon yang menawarkan produk tersebut untuk dijual tampaknya telah ditutup.

Amazon bukan tergugat dalam kasus ini, tetapi Roche mengklaim bahwa sebagai bagian dari skema yang diduga semua produk palsu yang dikirim ke AS disimpan di gudang-gudang Amazon di seluruh negara, termasuk di Brooklyn. Produk-produk tersebut biasanya dikirim ke bisnis dan individu dalam waktu 48 jam setelah tiba di fasilitas Amazon.

MEMBACA  15 Film Terbaik di Amazon Prime Saat Ini

“Amazon saat ini memiliki sejumlah besar perangkat medis palsu yang berbahaya di gudang-gudangnya di seluruh negara, siap untuk dikirimkan kepada konsumen Amerika yang tidak curiga dengan sekali klik,” kata keluhan tersebut.

Roche mengatakan bahwa para pemalsu berpartisipasi dalam program Fulfillment by Amazon, di mana “Amazon setuju untuk menerima, menyimpan, dan menerima pesanan atas nama para pemalsu; untuk memilih, membungkus, dan mengirimkan barang palsu; dan memberikan layanan pelanggan untuk para pemalsu. … Amazon, sebagai imbalannya, menerima persentase yang cukup besar dari penjualan barang palsu,” menurut keluhan tersebut.

Juru bicara Amazon mengatakan kepada CNBC bahwa perusahaan memiliki “kebijakan nol toleransi terhadap produk palsu. Kami memiliki langkah-langkah proaktif untuk mencegah produk palsu dari terdaftar dan terus memantau toko kami. Jika kami mengidentifikasi masalah, kami bertindak cepat untuk melindungi pelanggan dan merek, termasuk menghapus daftar palsu dan memblokir akun, dan berkolaborasi dengan merek dan penegak hukum untuk melindungi pelanggan kami dari pelaku jahat yang mencoba menyalahgunakan toko kami.”

Keluhan itu diajukan atas nama Roche Diabetes Care Inc., Roche Diabetes Care GmbH, dan Hoffmann-La Roche Inc, oleh pengacara dengan firma hukum berbasis di New York, Patterson Belknap Webb & Tyler.

Terdakwa adalah JMD Enterprises yang beroperasi sebagai DKY Store USA, pendiri dan pemilik JMD Enterprises Dileep Kumar Yadav, JMD International, pemilik dan pendiri JMD International Abhishek Jain, Medical Hub_USA Store, pemilik Medical Hub_USA Ratnakar Sharma, Authentic Indian Store, dan pemilik Authentic Indian Store Atikur Rahman.

CNBC menghubungi terdakwa untuk memberikan komentar, tetapi belum menerima tanggapan.

Juru bicara Roche mengatakan kepada CNBC bahwa perusahaan tidak memberikan komentar tentang gugatan yang sedang berlangsung.

MEMBACA  Tesla mengharapkan kenaikan harga mobil buatan China di UE karena tarif Oleh Reuters

Perangkat medis palsu

Perangkat medis perawatan diabetes Accu-Chek dari Roche, yang digunakan oleh jutaan pasien, meliputi glucometer Accu-Chek, test strips glukosa darah, dan lancet. Test strips glukosa darah dan lancet perusahaan bisa dibeli dengan atau tanpa resep di apotek dan pasar online, termasuk Amazon.

Roche Accu-Chek SoftClix

Sumber: Roche

Lancet adalah jarum sekali pakai khusus yang digunakan untuk mengambil darah untuk pengujian.

Kemasan pada perangkat palsu yang menjadi pusat gugatan tersebut mencakup salah pengejaan nama produk serta nomor seri dan tanggal kedaluwarsa palsu, menurut keluhan tersebut.

Zoom In IconArrows pointing outwards

Produk Roche palsu ini menunjukkan nama produk yang disalah eja.

Sumber: Pengajuan Pengadilan Distrik AS

Perusahaan memulai penyelidikan terhadap barang palsu tersebut pada akhir Maret ketika seorang informan menghubungi dengan informasi, menurut keluhan tersebut. Investigatornya kemudian membeli produk dari tiga toko Amazon yang terdaftar dalam gugatan tersebut, demikian gugatan itu mengatakan.

Pada bulan Mei, seorang pelanggan meninggalkan ulasan negatif di platform Amazon, mengeluh bahwa ia telah memesan test strips dari DKY Store tetapi menerima produk yang berbeda. Pada Maret, pelanggan lain mengatakan bahwa lancet yang dia beli dari DKY palsu.

Zoom In IconArrows pointing outwards

Nomor seri palsu yang identik pada paket adalah indikator lain dari barang palsu.

Sumber: Pengajuan Pengadilan Distrik AS

Roche tidak menyebutkan berapa lama barang palsu tersebut dijual di Amazon, atau berapa banyak akhirnya sampai ke pelanggan.

Isu strip tes glukosa yang berpotensi berbahaya muncul pada tahun 2019 ketika Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) memperingatkan agar tidak menggunakan test strips dari pemilik sebelumnya atau yang tidak diotorisasi untuk dijual di AS. Saat itu, FDA mengatakan test strips yang rusak dijual melalui pasar online dan penjual individu.

MEMBACA  Wordle hari ini: Jawaban dan petunjuk untuk 17 Februari

Pada tahun 2011, Johnson & Johnson mengatakan bahwa ia menemukan versi palsu dari test strips glukosa-nya di India.

CNBC pada Maret melaporkan hasil investigasi tentang barang curian yang dijual di pasar Amazon melalui lingkaran kejahatan ritel terorganisir. Laporan tersebut berpusat pada jutaan dolar barang curian dari Ulta Beauty yang dijual selama lebih dari satu dekade di platform tersebut.

Dan pada 2023, investigasi CNBC mengungkap bagaimana pemalsu secara ilegal mengubah obat resep, yang kemudian disalurkan ke dalam rantai pasokan pasar abu-abu untuk dijual kembali ke apotek dan akhirnya kepada pasien.